ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Selasa, 29 September 2020 | 12 Safar 1442 H
Login
Register

 


 
 
 
 
PRANIKAH

Untuk Apa Menikah Jika Hanya akan Membunuh Impian Saya?

17 September 2020 08:28:22
menikah,mematikan,mimpi,bahaya
Danne/pexels.com

ChanelMuslim.com – Pada era sekarang dengan berkembangnya gaya hidup masyarakat urban yang serba materialis banyak orang-orang muda yang memilih untuk hidup melajang. Banyak alasan untuk hidup tetap melajang seperti yang diungkapkan oleh seorang pemuda di bawah ini.

Ketika saya masih muda, saya sangat romantis dan berharap untuk menikah, tetapi sekarang saya sudah lebih tua dan lebih bijaksana. Saya khawatir pernikahan adalah tanggung jawab yang sangat besar dan menakutkan yang berpotensi menghancurkan ambisi dan impian saya dalam hidup. Menurut sebuah studi tahun 2006 yang dilakukan oleh Dr. Ilyas Ba-Yunus, seorang profesor sosiologi di State University of New York, tingkat perceraian secara keseluruhan di kalangan Muslim di Amerika Utara mencapai 31%. Ini membuat saya terkejut.

Secara pribadi, saya telah melihat beberapa teman saya berada dalam pernikahan yang tidak bahagia. Istri mereka membatasi kebebasan mereka dan tampaknya terus-menerus merongrong mereka. Teman-teman saya sengsara dan di bawah kendali ketat para istri. Mereka memberi tahu saya bahwa “suatu sikap dapat disembunyikan,” dan bahwa istri mereka berubah menjadi “monster” setelah menikah.

Mereka menyarankan agar saya tidak menikah. Semakin lama saya hidup, semakin sering saya mendengar tentang pernikahan yang dimulai dengan cinta dan kebahagiaan tetapi berakhir dengan kebencian dan kesengsaraan. Sangat jarang menemukan seseorang yang menilai pernikahan mereka bahagia dan berjalan dengan baik, tetapi kemudian saya curiga mereka hanya menjaga penampilan. Bahkan orang tua saya sendiri tidak tahan satu sama lain.

Pernikahan yang bahagia tampaknya sangat jauh dari jangkauan; Faktanya, berdasarkan angka-angkanya saja, SANGAT MUNGKIN saya akan berakhir dengan pernikahan yang tidak bahagia. Ini membuat saya takut.

Kekhawatiran lain yang saya miliki adalah bahwa ada beberapa hal yang ingin saya lakukan dalam hidup saya, seperti berkeliling dunia dan sukses dalam karier dan hobi saya, tetapi menikah dengan istri dan anak-anak untuk dijaga akan "membelenggu" saya. Bagaimana saya bisa menghabiskan waktu berbulan-bulan di luar negeri dengan keluarga yang harus dijaga? Bagaimana saya bisa menikmati hobi saya jika istri saya tidak memiliki minat yang sama dan tidak memberi saya dukungan penuh? Bagaimana saya bisa menjadi dokter yang berdedikasi jika istri saya mengeluh tentang jam kerja yang panjang? Jelas, saya akan menjadi orang yang egois jika mengabaikan keluarga saya untuk memenuhi kebahagiaan saya sendiri.

Hal tidak ingin mengecewakan keluarga saya sendiri. Saya tahu bahwa dengan menikah, saya akan "menyelesaikan setengah din." Tapi di masa Nabi Muhammad (SAW), angka perceraian tidak konyol seperti sekarang. Saya tetap setia pada agamaku dan tetap suci sepanjang hidup saya, dan akan terus melakukannya sampai menikah, insya Allah.

Hidup telah mengajari saya bahwa saya tidak dapat mengandalkan siapa pun kecuali diri saya sendiri untuk membuat saya bahagia. Orang-orang disekitar saya memiliki kenangan yang mengecewakan saya. Satu hal yang membuat saya paling bahagia dalam hidup adalah berjuang keras untuk mencapai impian saya dan berhasil, syukur saya kepada Allah. Jika menikah berarti saya harus mengorbankan impian saya (sumber kebahagiaan saya) dan sebagai gantinya berkomitmen pada seorang wanita yang mungkin mengecewakan saya, anak-anak yang mungkin tidak menghargai saya, dan sebuah pernikahan yang menurut banyak perhitungan dan perkiraan akan berakhir dalam penderitaan, mengapa saya harus bersemangat untuk menikah dan menyerahkan semuanya? Mungkin saya hanya perlu berpikir dewasa. Tolong berikan saya saran. Saya sangat membutuhkannya.

Dr. Abd. Lateef Krauss Abdullah, seorang Musim Amerika yang menjadi peneliti di the Institute for Social Science Study’s Community Education and Youth Studies Laboratory, Universiti Putra Malaysia menjawab pertanyaan pemuda ini.

Assalammu’alaikum,

Terima kasih atas pertanyaan Anda, saudaraku. Saya suka kejujuran Anda. Saya pikir itu pertanyaan yang bagus dan saya menghargai kejujuran Anda. Itu benar; dunia pernikahan dan keluarga di zaman yang kita tinggali ini cukup berantakan.

Saya akan membantah klaim Anda bahwa tidak ada yang namanya pernikahan bahagia hari ini. Saya adalah orang yang dianugerahi dengan pernikahan yang bahagia, alhamdulillah. Nah, apakah berada dalam pernikahan yang bahagia berarti saya dan istri selalu sepakat, selalu “jatuh cinta” (dalam arti Hollywood-romance), tidak pernah bertengkar, tidak pernah berkorban untuk satu sama lain dan keluarga? Tentu saja tidak.

Menurut Anda mengapa Rasulullah saw berkata bahwa pernikahan adalah setengah dari din (agama)? Itu luar biasa! Mungkinkah karena ada pengorbanan dan perjuangan yang besar? Saya yakin begitu. Allah (swt) berfirman dalam Al-Qur'an bahwa keluarga dan anak-anak adalah ujian. (Al-Quran 8:28) Jadi, menurut saya, sangatlah mudah bahwa pernikahan tidak selalu merupakan tempat tidur yang penuh bunga mawar, juga tidak seharusnya demikian.

Namun, itu tidak berarti bahwa kita tidak bisa tetap bahagia dan mencintai pasangan kita meskipun ada kesulitan yang datang dalam pernikahan dan keluarga kita. Kita bisa, dan banyak dari kita yang mampu melakukannya. Setidaknya mereka yang sadar dan cukup dewasa mampu merenungkan diri selama 5 menit dan menyadari bahwa kehidupan dalam Islam adalah menyerahkan diri kepada Allah swt, demi apa yang Allah swt cintai.

Pernikahan dan keluarga adalah pengorbanan, tetapi itu adalah pengorbanan yang luar biasa bermanfaat dan besar, selama kita selaras dengan Allah swt dan menyadari apa yang sebenarnya kita lakukan. Jika kita hanya menjalani hidup dengan berpikir, saya bisa melakukan ini, melakukan itu, berkeliling dunia, dan lainnya, yang tampaknya begitu menyenangkan tapi sobat, itu bukanlah Islam. Berharap dan menginginkan segala sesuatu selain yang telah diberikan Allah (swt) kepada kita bukanlah Islam.

Saat ini, kebanyakan orang dewasa sebenarnya bukanlah orang dewasa. Kita lebih seperti remaja dalam tubuh orang dewasa. Masyarakat dan dunia kita begitu tidak berfungsi sehingga saat kita tidak melakukan atau mendapatkan apa yang diinginkan ego atau nafsu kita, kita sengsara dan mengeluh. Pertanyaan "bagaimana dengan saya!" mentalitas telah merasuki setiap budaya dan masyarakat di Bumi. Budaya narsistik global ini bahkan telah merasuki umat Islam. Kita mengeluh tentang segalanya - tidak mendapatkan apa yang kita inginkan. Itu narsisme dan naif. Dan itu penyakit.

Juga, Muslim di Barat (dan lebih banyak lagi di Timur juga) dibombardir setiap hari dengan aliran propaganda yang terus menerus yang mengkhotbahkan segala sesuatu yang bertentangan dengan Islam, dimulai dengan dorongan untuk "mengikuti keinginan diri" dengan segala cara. Pernikahan tidak lebih dari kencan yang dilegalkan; segera setelah segala sesuatunya tidak "berjalan dengan baik" hanya ada perceraian sebagai jalan keluar.

Dan kita, umat Islam masih belum terlalu pintar dalam memilih pasangan. Kita masih mengandalkan teknik dan cara yang tidak relevan dalam masyarakat Barat modern seperti perjodohan di mana calon pasangan hampir tidak diperbolehkan untuk mengenal satu sama lain (atau bertemu satu sama lain dalam beberapa kasus) sebelum mengikat tali pernikahan. Bukan karena saya menentang adat istiadat seperti itu, tetapi dari pengalaman saya menasihati banyak pasangan muda Muslim, ada terlalu banyak faktor yang membuat metode seperti itu berisiko bagi pasangan muda. Tapi itu topik untuk diskusi lain.

Saya tahu Anda adalah orang muda, tetapi banyak hal yang Anda sebutkan dalam pertanyaan Anda menggemakan mentalitas yang sama ini. Larangan Allah, memiliki istri dan anak berarti Anda mungkin harus mengorbankan beberapa hal yang mungkin ingin Anda lakukan dalam hidup. Nah, saya punya kabar untuk Anda - Anda belum punya pengalaman melihat kelahiran anak Anda. Apakah Anda tahu betapa luar biasanya pengalaman itu?

Pernikahan dan keluarga memberikan pengalaman yang sangat berbeda yang sungguh luar biasa, jika kita cukup terjaga dan cukup menghargai untuk menghargainya. Sederhananya, mereka tidak tergantikan. Tentu saja, itu bukan jenis pengalaman yang Anda bicarakan. Mereka pasti berbeda dan membutuhkan kesadaran yang lebih matang tentang apa itu hidup dan mengapa Allah menempatkan kita di sini.

Rasulullah memerintahkan kita untuk menikah jika kita mampu. Ini adalah dasar peradaban yang merupakan salah satu alasan besar mengapa seluruh peradaban manusia kita sekarang menghadapi masalah yang begitu mendasar. Pondasinya retak, dan itu memengaruhi segala sesuatu di sekitar kita. Namun, kita melanjutkan hidup egois kita, membeli kebohongan bahwa kita ada di sini untuk memaksimalkan kesenangan pribadi kita dengan mengorbankan segalanya dan orang lain.

Sukses datang dari melayani Allah swt. Hanya ketika kita menjalani hidup kita sebagai hamba, dengan penuh kesadaran dan bersyukur, kita dapat memahami ini. Akankah kita mencapai kebahagiaan sejati yang abadi? Jika kita tidak memahaminya, akan sulit mencapainya. Jika kita menjalani hidup kita dalam penyembahan diri, misalnya narsisme, maka kita akan sengsara, Semua ibadah yang kita lakukan seperti sebuah penugasan belaka, kecuali itu persis seperti yang ingin kita lakukan ketika kita melakukannya, hanya menggugurkan kewajiban.

Hanya mengucapkan alhamdulillah tidak membuat seseorang menjadi Muslim. Kebanyakan Muslim melakukan hal itu. Kami memiliki nama Arab, kami berpakaian dengan cara tertentu, kami menumbuhkan janggut kami, kami mengatakan hal-hal tertentu, dan melakukan apa yang seharusnya kami lakukan tanpa pernah menyadari apa sebenarnya Islam itu. Islam adalah keadaan mengingat terus-menerus kepada Allah (swt) dan menjadi hamba-Nya, dan puas dengan apa pun yang Allah swt kirimkan kepada kita, mengetahui dengan keyakinan bahwa Allah swt selalu menginginkan yang terbaik untuk kita.

Saudaraku, saya pikir kekhawatiran Anda sangat nyata, mengingat keadaan umum saat ini. Namun, jangan percaya semua yang Anda dengar. Anda bisa memiliki kehidupan yang sangat bahagia dan memuaskan dengan menikah dan berkeluarga, jika Anda benar-benar hidup dalam keadaan Islam.

Pada tingkat yang lebih praktis, cobalah untuk menemukan istri dan pasangan yang memiliki minat yang sama dengan Anda. Kemudian Anda dapat mencoba dan membentuk hidup Anda bersama. Itulah yang saya dan istri saya lakukan dan itu benar-benar berhasil.

Cobalah hidup untuk Allah swt daripada hidup untuk kesenangan Anda sendiri. Bukan berarti Anda harus merelakan apa yang Anda sukai, tetapi usahakan untuk menyadari bahwa menjadi dokter, misalnya, bukanlah agar Anda dapat memiliki karier yang sukses, tetapi menjadi dokter yang baik demi Allah swt akan menghasilkan karier yang sukses. Ada perbedaan besar di sana. Saya harap Anda bisa memahaminya. Cobalah untuk menyesuaikan hidup Anda, dan saya pikir Anda akan melihat bahwa hidup bisa menjadi perjalanan yang sangat indah dan memuaskan.

Terakhir, jangan menikah sampai Anda siap. Pertanyaan Anda menggambarkan masih ada kebutuhan untuk menemukan diri dan identitas Anda. Mungkin Anda membutuhkan lebih banyak waktu untuk bepergian dan untuk mengusir beberapa dari keinginan yang Anda miliki terkait dengan minat dan hobi Anda sendiri. Kemudian, saat Anda dewasa dan mencapai titik di mana Anda merasa siap untuk menjadi lebih tidak mementingkan diri dan memberi, Anda dapat merencanakan untuk menetap.

Jangan merasa bahwa Anda harus menikah sekarang jika Anda merasa belum siap. Pada saat yang sama, teruslah pelajari dien Anda. Tidak ada yang bisa mempersiapkan Anda untuk menikah lebih baik daripada pengetahuan dan pemahaman Islam yang mendalam. [My]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
TOPIK :
menikah
mematikan
mimpi
bahaya
 
BERITA LAINNYA
 
 
PRANIKAH
23 July 2020 09:12:53

Begini Taaruf yang Benar dan Santun

 
PRANIKAH
09 September 2020 07:24:04

Bagaimana Membuat Keputusan untuk Menikah?

 
PRANIKAH
21 July 2020 06:51:31

Jatuh Cinta pada Dua Gadis

 
PRANIKAH
23 September 2020 07:47:49

Bagaimana Mengelola Rasa Suka Terhadap Non Muslim

 
PRANIKAH
29 July 2020 10:05:32

4 Kriteria Calon Istri Masa Depan

Senandung Akbar
 

 
 
TERBARU
 
cmm market
 
 
TERPOPULER
 
 
Pelatihan Menulis Oase Chanel Muslim
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0811.1362.284