ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Kamis, 29 Oktober 2020 | 13 Rabiul Awwal 1442 H
Login
Register

 


 
 
 
 
PRANIKAH

“Bisakah Saya Berzina?” Seorang Pemuda Bertanya kepada Rasulullah

16 September 2020 06:56:55
pemuda,zina,rasulullah
Arthur Brognoli/pexels.com

ChanelMuslim.com - Bayangkan seorang pemuda datang kepada seorang Imam masjid dengan permintaan aneh, "Bisakah saya mendapatkan fatwa yang memungkinkan saya untuk melakukan zina?"

Tanggapan macam apa yang akan dia terima?

Mungkin celaan dan kemarahan adalah reaksi yang paling mungkin dari para hadirin dan Imam. Mungkin akan terdengar teriakan seperti, “Kamu memalukan! Berani-beraninya kamu menyebutkan hal-hal tercela di masjid dan lebih buruk lagi, meminta untuk melakukannya?”

Bagaimana reaksi Rasulullah saw saat mendapat permintaan seperti ini?

Diantara riwayat yang menggambarkan cara baik Rasulullah SAW dalam mengingatkan orang yang secara terang-terangan meminta izin kepada beliau untuk bermaksiat, adalah  sebuah riwayat yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad bin Hanbal dalam kitab musnadnya:

“Diriwayatkan dari Abu Umamah RA, suatu ketika ada seorang pemuda yang datang kepada Rasulullah SAW, lalu ia berkata: wahai Rasulullah, izinkanlah aku untuk berzina! Mendengar apa yang dikatakan oleh pemuda tersebut, para sahabat yang hadir seketika mengusirnya, seraya berkata “cukup, cukup”, lalu Rasulullah SAW berkata “dekatkan ia kepadaku!”, ketika pemuda tersebut telah berada dekat dengan beliau, Rasulullah SAW lalu bertanya kepada pemuda tersebut “apakah kamu rela jika ibumu yang dizinahi?”

Pemuda itu pun menjawab: “Demi Allah, tentu saja aku tidak rela.“

Lalu Rasulullah SAW berkata, “Begitu juga orang lain, mereka tidak rela jika ibunya dizinahi (olehmu)”, kemudian Rasulullah SAW kembali bertanya kepada pemuda tersebut, “Apakah kamu rela jika anak perempuanmu yang dizinahi orang lain?”

Pemuda itu pun menjawab “Demi Allah, tentu saja aku tidak rela wahai Rasul.”

Rasulullah SAW pun menanggapi, “Begitu juga orang lain, mereka tak akan rela jika anak perempuannya dizinahi olehmu.” Kemudian Rasulullah SAW bertanya lagi kepada pemuda tersebut, “Apakah kamu rela jika saudara perempuanmu dizinahi orang lain?”

Pemuda itupun menjawab, “Demi Allah tentu saja aku tidak rela wahai Rasul.”

Rasulullah pun menanggapi, “Begitu juga orang lain, mereka tak akan rela saudara perempuannya dizinahi olehmu”, lalu Rasulullah SAW bertanya kembali, “Apakah kamu rela jika bibimu yang dizinahi oleh orang lain.”

Pemuda itupun menjawab “demi Allah, tentu saja aku tidak rela wahai Rasul.”

Rasulullah SAW pun menanggapi, “Begitu juga orang lain, mereka tak akan rela jika bibinya dizinahi olehmu”. Kemudian Rasulullah SAW mengusap kepala pemuda tersebut seraya mendoakannya “Ya Allah, ampunilah dosanya, dan sucikanlah hatinya.” Setelah peristiwa tersebut pemuda itu tak pernah lagi berpikir untuk berzina” (HR. Ahmad)

Dari peristiwa tersebut kita dapat melihat bagaimana tenang, bijak, serta baiknya Rasulullah SAW menanggapi seorang pemuda yang jelas-jelas meminta izin kepada beliau untuk melakukan zina, yang termasuk dalam kategori dosa besar. Beliau tidak marah, menghardik, atau mengusir pemuda tersebut, sebagaimana yang dilakukan para sahabat ketika itu. Lantaran kesal dengan apa yang dikatakan pemuda tersebut kepada Rasulullah SAW.

Berdayakan, Jangan Hancurkan!

Dengan pendekatan yang lembut, pengertian, dan meyakinkan ini, Rasulullah saw berusaha untuk memberdayakan pemuda itu daripada menghancurkannya. Dia bertujuan untuk memperkuat dan membentengi dia dalam pertempurannya terhadap godaan daripada mengasingkan atau merongrongnya.

Mengikuti Rasulullah Nabi ini sangat penting ketika berhadapan dengan pemuda karena tidak hanya menentukan apakah pemuda akan melakukan zina atau tidak, tetapi yang paling penting, apakah mereka akan kembali ke Masjid untuk berdiskusi dan menemukan jawaban untuk masalah masa depan mereka atau tidak.

Mendengarkan para pemuda, memahami masalah mereka dan dengan sepenuh hati merangkul dan merawat mereka, apa pun masalah yang mungkin mereka miliki, semuanya adalah elemen seni pemberdayaan cara Rasulullah. Dalam hadits di atas, para Sahabat sendiri tidak mampu menahan keterkejutan dan kemarahan mereka. Mungkin ini reaksi yang wajar dari para imam dan tokoh masyarakat kita jika dihadapkan pada pertanyaan serupa.

Rasulullah saw, bagaimanapun, menangani situasi tersebut sebagai pendidik yang hebat. Ia menarik pemuda itu lebih dekat dengannya, membahas masalah tersebut secara rasional, dan dengan demikian berhasil meyakinkan pemuda tersebut sejauh, seperti yang dilaporkan perawi hadits, pria tersebut tidak akan mengindahkan godaan apa pun setelah itu.

Lebih jauh, Rasulullah tidak membiarkan kejadian itu berlalu tanpa sentuhan spiritualnya yang unik. Menempatkan tangannya di atas kepala pemuda itu dan mendoakannya. Hal ini pasti meninggalkan efek yang tak terlupakan.

Lingkungan Ramah Remaja

Kritik tidak bermanfaat dalam situasi seperti itu. Itu hanya akan mengasingkan kaum muda dan membuat mereka berpikir dua kali sebelum mencari solusi di Masjid. Jika kita tidak cukup bersahabat untuk merangkul remaja kita dan menyadari kekhawatiran mereka, mereka akan mencari lingkungan lain untuk menyalurkan kekhawatiran dan kebutuhan mereka.

Pemuda di atas berani menyapa Rasulullah dengan permintaannya yang tak terkatakan. Hal ini menimbulkan pertanyaan, apakah pemuda kita merasa seperti di rumah dan diterima di masjid saat ini sehingga mereka dapat terbuka dan dengan nyaman mendiskusikan apa pun yang menyibukkan pikiran mereka?

Sayangnya, perbedaan antara sikap Nabi dan banyak dari kita sama besarnya dengan perbedaan antara membangun dan menghancurkan, memberdayakan dan merusak. [My]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
TOPIK :
pemuda
zina
rasulullah
 
BERITA LAINNYA
 
 
 
PRANIKAH
01 October 2020 06:10:56

Apakah Cinta Dibolehkan Tumbuh Sebelum Menikah?

 
PRANIKAH
09 September 2020 07:24:04

Bagaimana Membuat Keputusan untuk Menikah?

Saksikan tren modest wear terkini dari 164 designer modest fashion Indonesia dalam ajang Modest Fashion Indonesia Sharia Economic Festival (ISEF) 2020 yang diselenggarakan oleh Bank Indonesia, Indonesian Fashion Chamber, dan Indonesia Halal Lifestyle Cent
 

 
 
TERBARU
 
cmm market
 
 
TERPOPULER
 
 
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0811.1362.284