ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Rabu, 08 Juli 2020 | 18 Zulqaidah 1441 H
Login
Register

 


 
 
 
 
PARENTING

Aku Haus Kasih Sayang Ibuku

19 May 2020 08:12:02
parenting,ibu,anak,kasih,sayang,kurang
Arif ID/pexels.com

ChanelMuslim.com – Pada kesempatan edisi kali ini, kita akan membaca sebuah ungkapan isi hati seorang anak yang merasa tidak dicintai oleh ibunya.

Assalamu’alaykum warahmatullahi wabarakatuh.

Saya selalu menjadi anak yang sensitif.

Orang-orang biasa menggoda dan merundung saya, bahkan ibu saya sendiri, sampai-sampai saya mulai menangis.

Ibuku tidak pernah menghiburku. Teman-teman mengatakan ketika mereka memanggil ibu mereka, ibu merekakan rasa nyaman, tetapi saya tidak pernah mendapatkannya dari ibu saya.

Saya paling mencintainya di dunia ini. Saya menulis puisi untuknya. Suatu kali saya mengatakan kepadanya tentang rasa sakit emosional saya, tetapi dia belum mengatakan apa-apa.

Ada ruang kosong di antara kami. Itu karena dia tidak pernah berbicara kepada saya seperti yang dilakukan seorang ibu kepada putri mereka.

Saya merasa harga diri saya sangat rendah. Saya sering merasa seperti tidak berguna dan saya adalah anak yang buruk.

Apa pun yang saya lakukan, dia tidak pernah memperhatikan. Saya sedang belajar untuknya. Tujuan saya adalah untuk membuatnya bahagia, tetapi apa pun yang saya lakukan, dia tidak pernah memberi saya tanggapan positif.

Saya perlu pangkuannya untuk tidur; saya butuh pelukannya, saya butuh cintanya untuk merasa kuat. Apakah saya orang jahat? Bukankah kewajiban seorang ibu untuk berbicara dengan anaknya ketika dia melihat bahwa anaknya tidak baik-baik saja secara emosional?

Beberapa kejadian terjadi ketika saya masih kecil yang membuat saya takut. Saya menangis setiap malam di bawah selimut, selama berbulan-bulan. Namun, dia tidak pernah menyadarinya.

Saya tahu dia sibuk menjadi ibu yang bekerja, tetapi saya sering menganggap diri saya salah dan buruk. Saya tidak tahu bagaimana menjadi orang normal lagi. Saya sering menjadi sangat emosional sehingga orang berpikir saya aneh.

Madiha Sadaf, lulusan Universitas Ottawa Jurusan Biologi dan Psikologi dengan Minor di Ilmu Sosial Kesehatan menjawab curahan hati anak ini dengan penjelasan sebagai berikut:

Assalamu‘alaykum saudari tersayang,

Saya menyesal mendengar tentang hubungan kamu dan ibumu. Memang, sangat sulit ketika orang yang paling penting dalam kehidupan individu tidak terlalu responsif secara emosional.

Jangan merasa tertekan dengan membandingkan hidup kamu dengan mereka yang tampaknya memiliki ibu yang "sempurna". Sebaliknya, perhatikan kehidupan mereka yang tidak memiliki ibu.

Ada banyak individu yang ibunya meninggal atau sangat sakit dan tidak dapat memberikan bantuan apa pun kepada anak-anak mereka. Orang-orang ini menjalani kehidupan yang sulit membesarkan saudara kandung dan melakukan segalanya tanpa dukungan seorang ibu yang pengasih.

Saya menyarankan agar kamu memberi tahu ibumu tentang perasaanmu dan seberapa besar kamu membutuhkannya. Bicaralah padanya dan ekspresikan kebutuhan dan emosi kamu dan seberapa besar kamu mencintainya.

Mari kita melihat sisi lain dari ceritamu.

Hanya karena ibumu tidak banyak bicara denganmu, bukan berarti dia menganggapmu anak yang tidak berguna.

Kamu menyebutkan bahwa dia adalah wanita yang bekerja. Sangat mungkin bahwa dia biasanya mengalami tekanan mental dan tidak menemukan waktu untuk dihabiskan bersama kamu karena dia terus-menerus berusaha keras untuk bekerja keras dan menghasilkan sebanyak mungkin untuk anak-anaknya. Daripada mempertimbangkan ketidakhadirannya dan merasa sedih, mengapa kamu tidak mempertimbangkan sisi lain dari cerita ini?

Saya mengerti bahwa sebagai anak perempuan, kamu merasa hampa dan lebih menginginkan kehadiran seorang ibu secara emosional. Namun, jika dia tidak melihat perasaanmu, mengapa tidak memberi tahu perasaanmu melalui tindakan? Misalnya, mengapa tidak melakukan kebaikan hati secara acak dengannya? Berikut ini beberapa contohnya:

Buatkan dia sarapan di pagi hari

Belikan dia hadiah di luar hari-hari khusus dan mengejutkannya

Tinggalkan catatan kebaikan, motivasi, dan dorongan

Buat dia sesuatu yang istimewa setelah dia kembali dari kerja

Memintanya untuk pergi denganmu

Tunjukan kepada ibumu jika kamu adalah anak dengan kepribadian yang kuat

Ketika kamu melakukan tindakan seperti itu untuknya, saya yakin dia akan tersentuh dan akan mulai melunak. Mungkin saja semua kerja keras, pekerjaan di rumah, dan tanggung jawab yang tak berkesudahan telah mengeraskan hatinya dan telah melumpuhkan emosinya.

Orang tua sangat penting. Kita harus menyadari hal ini dan selalu bersyukur. Lagipula, mereka juga manusia dan memiliki kekurangan sendiri. Tetapi kita harus melihat yang positif dan melupakan yang negatif.

Orangtua

Allah swt berbicara tentang orang tua dalam Al Qur'an:

“Dan Tuhanmu telah memerintahkan agar kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah berbuat baik kepada ibu bapak. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berusia lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah engkau mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah engkau membentak keduanya, dan ucapkanlah kepada keduanya perkataan yang baik. (QS. Al-Israa: 23)

Ayat berikutnya:

“Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah: "Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil."(QS. Al Israa:24)

Saya telah mendengar ini sebelumnya

Ketika seseorang berbuat salah padamu, menghinamu, dan bersikap buruk padamu, tuliskan di atas pasir. Namun, ketika seseorang melakukan sesuatu yang baik untukmu, menyenangkanmu, dan membuatmu bahagia, tulislah di atas batu.

Hasilnya, ketika kamu menuliskannya di atas pasir, hal-hal buruk akan dihapus karena pasir tidak permanen. Itu bisa dihanyutkan. Namun, ketika kamu menulis hal-hal baik di atas batu, itu akan selalu ada dan karenanya permanen.

Ini harus diterapkan dalam semua aspek kehidupan. Baik itu dengan teman, keluarga, saudara kandung, pasangan, atau bahkan orang tua. Ini akan membuat kamu rileks secara mental dan emosional dan akan membantumu memperkuat hubungan yang paling berarti dalam hidupmu.

Lepaskan Masa Lalu

Juga, segala peristiwa yang kamu rasakan di masa lalu; yang terbaik adalah melupakannya. Masa lalu adalah masa lalu dan tidak ada yang bisa dilakukan tentang hal itu.

Allah swt telah membantu dan memberimu kekuatan untuk mengatasinya. Kamu harus melupakannya. Sadarilah bahwa Allah swt yang akan membantumu melewatinya, tidak ada orang lain. Bahkan ibumu.

Saya berdoa semoga Allah swt memberimu kekuatan untuk melihat sisi positif dalam semua situasi. Saya juga berdoa agar Allah swt akan memperkuat hubungan antara kamu dan ibumu.

Amin.

[My/aboutislam.net]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
TOPIK :
parenting
ibu
anak
kasih
sayang
kurang
 
BERITA LAINNYA
 
 
PARENTING
18 July 2018 17:55:58

Awasi PLS, "Ospek" Zaman Now

 
ADVERTORIAL
08 July 2020 06:00:00

Kini Qurban Bisa Melalui ChanelMuslim.com

 
PARENTING
07 February 2020 10:56:48

10 Tips Menjadi Orangtua Yang Baik

 
PARENTING
31 October 2019 10:43:21

Anakku Punya Pacar

 
PARENTING
20 October 2018 07:49:18

Ketika Anak Melakukan Kesalahan

 
PARENTING
17 January 2020 19:36:47

8 Tips Membuat Anak Merasa Bahagia

Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 
 
 
TERBARU
 
global qurban, chanelmuslim global qurban
 
 
TERPOPULER
 
 
Muslimah Creative Stream Fest Vol 2 2020
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga