ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Minggu, 20 Oktober 2019 | 21 Safar 1441 H
Login | Register

 


 
 
 
 
LIFESTYLE

Ketupat Makanan Wajib Lebaran dan Asal Usulnya

07 June 2019 22:34:35
Ketupat Makanan Wajib Lebaran dan Asal Usulnya

ChanelMuslim.com - Setiap lebaran, pastinya ketupat akan selalu ada di meja makan. Tersedia sebagai menu sajian utama untuk menerima tamu hingga makanan selama seminggu penuh setelah idul fitri. Peneliti asal Indonesia, Angelina Rianti bersama kawan-kawannya pernah menulis mengenai ketupat dengan judul Ketupat as traditional food of Indonesian culture.

Ketupat adalah makanan berbasis beras yang dibungkus dalam anyaman daun kelapa muda atau "janur" dalam bahasa Jawa. Ketupat dimasak dalam air mendidih untuk waktu yang lama, hingga ± 5 jam. Beras ketan biasanya digunakan untuk mengisi, dan bisa dibasahi dalam air yang mengandung daun pandan selama 30 menit sebelum diisi dalam ajanurwrap untuk memberi rasa nikmat pada beras. Daun kelapa yang masih muda juga dapat direndam di dalam air untuk menghindari tetesan selama anyaman

Ternyata ketupat pertama kali diperkenalkan oleh Sunan Kalijaga, pada abad ke-16, terutama di Kabupaten Demak yang berlokasi di Jawa Tengah. Dakwah yang dikembangkan setelah ramadhan oleh Sunan Kalijaga ada dua. Pertama Bakda Lebaran dan Bakda Kupat. Bakda Lebaran, Sunan Kalijaga mengajak masyarakat untuk saling bersilaturrahim antar tetangga. Kini kita mengenalnya dengan nama halal bihalal.

Sedangkan Bakda Kupat sangat erat kaitannya dengan tradisi perayaan dan perayaan Idul Fitri. Selama Bakda Kupat, hampir setiap rumah terlihat sibuk dan orang-orang mulai menenun daun kelapa dalam bentuk berlian. Setelah ketupat dimasak dan dikeringkan diberikan kepada tetangga / keluarga / kerabat sebagai simbol kebersamaan.

Ketupat tidak hanya menyebar di Jawa tetapi juga menjangkau seluruh Indonesia dan negara-negara lain, seperti Singapura, Malaysia, dan Brunei. Ini karena penyebaran agama Islam. Penyebaran Islam telah membawanya dengan salah satu tradisi budaya, yaitu, menyajikan ketupat selama Idul Fitri

Ketupat melambangkan permintaan maaf dan berkah. Bahan utama dari ketupat adalah beras dan daun kelapa muda, yang memiliki makna khusus. Padi dianggap sebagai simbol nafsu, sedangkan janur merupakan singkatan dari “Jatining nur” (cahaya sejati) dalam bahasa Jawa, yang berarti hati nurani. Kematian digambarkan sebagai simbol nafsu dan ilmu pengetahuan; yaitu, manusia harus dapat menahan nafsu dunia dengan hati nurani mereka .

Dalam bahasa Sunda, ketupatis juga disebut "kupat," yang berarti bahwa orang-orang Korea tidak diperbolehkan untuk "Ngupat," yang berbicara tentang hal buruk kepada orang lain. didefinisikan sebagai "Jarwa dhosok," yang juga berarti "ngaku lepat." Dalam hal ini, berisi pesan bahwa seseorang harus meminta maaf ketika mereka melakukan sesuatu yang salah. Perilaku ini telah menjadi kebiasaan atau tradisi pada awal Syawal atau Idul Fitri. [Lam]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
BERITA LAINNYA
 
 
 
LIFESTYLE
25 March 2019 15:10:02

Manfaat Investasi di Dekost Apartemen Syariah

 
The Power Of Love 2 Hayya
 
 
Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 
TERBARU
 
iklan chanel muslim, rate iklan chanelmuslim, website islam iklan
 
Buku Pilu di Palu Mam Fifi
 
TERPOPULER
 
Jual Buku Mencintaimu Dengan Cinta Yang Lebih Tertata Penulis Fifi P.Jubilea
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0813.1956.2284