ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Rabu, 28 Oktober 2020 | 12 Rabiul Awwal 1442 H
Login
Register

 


 
 
 
 
PRANIKAH

8 Pelajaran Hidup yang Membawa Ketenangan dan Kedamaian Batin

05 October 2020 08:39:15
pelajaran,hidup,membawa,kedamaian,ketenangan,hati
pixabay/pexel

ChanelMuslim.com -Ada kisah tentang seorang pemuda bernama Hatim al-Asamm yang ditanya oleh gurunya, Shaqiq al-Balkhi tentang ilmu yang telah dipelajarinya.

Dilaporkan bahwa Shaqiq bertanya kepada Hatim sudah berapa lama dia bersamanya. Hatim menjawab bahwa sudah tiga puluh tiga tahun. Shaqiq kemudian bertanya:

"Dan apa yang telah Anda pelajari selama periode ini?"

Hatim berkata, “Delapan hal.”

Shaqiq berseru, “Kami milik Allah dan kepada-Nya kami kembali! Aku telah menghabiskan hidupku untuk mengajarimu dan kamu hanya belajar delapan hal !?”

Hatim menjawab, "Saya tidak belajar apa-apa lagi dan saya tidak suka berbohong tentang itu."

Shaqiq berkata, “Jadi, beri tahu saya apa delapan hal ini.”

Cintai Yang Melangit

Hatim menjawab, “Saya melihat sekeliling dan melihat bahwa setiap orang memiliki sesuatu atau seseorang yang dia cintai dan dengan siapa dia berada sampai saat dia meninggal. Lalu mereka berpisah. Oleh karena itu aku menjadikan perbuatan baik sebagai objek cintaku sehingga ketika saat kematianku tiba, apa yang aku cintai akan menemaniku ke liang kubur.”

Shaqiq berkata, “Kamu telah melakukannya dengan baik, Hatim. Jadi, apa hal kedua yang telah kamu pelajari?"

Menolak Hawa Nafsu

Hatim berkata, “Saya merenungkan kata-kata Allah:

Dan adapun orang-orang yang takut kepada kebesaran Tuhannya dan menahan diri dari keinginan hawa nafsunya, maka sungguh, surgalah tempat tinggal(nya).(QS. An Nazi’at: 40-41)

Saya tahu bahwa apa yang Allah katakan adalah kebenaran. Oleh karena itu saya berjuang untuk diri saya sendiri dan berusaha untuk mengusir hawa nafsu sampai saya menetap dalam ketaatan kepada Allah.”

Jagalah Passion Anda Bersama Allah

“Mengenai poin ketiga, saya memperhatikan orang-orang dan menemukan bahwa setiap orang menghargai dan megutamakan barang berharga apa pun yang mereka miliki. Kemudian saya mengingat kata-kata Allah,

Apa yang di sisimu akan lenyap, dan apa yang ada di sisi Allah adalah kekal. Dan sesungguhnya Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang sabar dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.” (QS. An Nahl : 96)

Saya kemudian mulai memberikan kepada Allah apa pun yang berharga yang menjadi milik saya sehingga itu akan tetap dalam penjagaan-Nya.

Jadilah Sesuatu di Pandangan Allah

“Mengenai item keempat, saya memperhatikan orang-orang di sekeliling saya dan melihat bahwa setiap orang menaruh kepercayaannya pada kekayaan, anak-anak, kehormatan dan garis keturunan. Ketika saya memeriksa hal-hal ini, saya menemukan mereka tidak memiliki substansi.

Kemudian saya mempertimbangkan kata-kata Allah,

Wahai manusia! Sungguh, Kami telah menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan, kemudian Kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kamu saling mengenal. Sesungguhnya yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa. Sungguh, Allah Maha Mengetahui, Mahateliti. (QS. Al Hujurat:13)

Oleh karena itu saya mengabdikan diri pada kesadaran, takut hanya pada Allah sehingga saya bisa mendapat kehormatan di sisi Allah.

Bagian Anda Akan Datang kepada Anda

“Kelima, saya melihat orang-orang dan melihat mereka saling memfitnah dan mencaci satu sama lain karena iri hati. Kemudian saya melihat kata-kata Allah,

Apakah mereka yang membagi-bagi rahmat Tuhanmu? Kami telah menentukan antara mereka penghidupan mereka dalam kehidupan dunia, dan kami telah meninggikan sebahagian mereka atas sebagian yang lain beberapa derajat, agar sebagian mereka dapat mempergunakan sebagian yang lain. Dan rahmat Tuhanmu lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan. (QS. Az Zukruf:32)

Jadi saya meninggalkan rasa iri dan berteman dengan orang banyak, mengetahui bahwa bagian seseorang berasal dari Allah. Karena itu saya tidak lagi memendam permusuhan terhadap orang lain.

Setan adalah Musuh Terburuk

“Keenam, saya melihat orang-orang berkelahi dan menindas satu sama lain, jadi saya memalingkan wajah saya kepada apa yang Allah katakan:

Sungguh, setan itu musuh bagimu, maka perlakukanlah ia sebagai musuh, karena sesungguhnya setan itu hanya mengajak golongannya agar mereka menjadi penghuni neraka yang menyala-nyala. (QS. Fatir: 6)

Jadi saya memutuskan Setan menjadi musuh saya dan berusaha keras untuk menjaga saya terhadap dia karena Allah telah bersaksi bahwa dia adalah musuh saya. Karena itu, saya berhenti membenci orang lain.

Allah adalah Pemenuh Segala Kebutuhan

“Hal yang ketujuh adalah bahwa saya melihat semua orang mengejar roti harian mereka dan merendahkan diri mereka sendiri dan melakukan segala macam hal yang haram untuk mendapatkannya. Kemudian saya memeriksa kata-kata Allah:

Dan tidak ada suatu binatang melata pun di bumi melainkan Allah-lah yang memberi rezekinya, dan Dia mengetahui tempat berdiam binatang itu dan tempat penyimpanannya. Semuanya tertulis dalam kitab yang nyata (Lauhul Mahfudz). (QS Hud [11]: 6)

Saya tahu bahwa saya adalah salah satu makhluk yang penyediaannya adalah tanggung jawab Allah, jadi saya menyibukkan diri dengan apa yang Allah berikan dan mempercayakan kekayaan saya kepada-Nya.

Cukup Allah bagi Anda

“Hal kedelapan adalah saya memperhatikan orang-orang dan melihat bahwa mereka semua menaruh kepercayaan mereka pada sesuatu yang diciptakan - satu di tanah miliknya, satu lagi pada kekayaannya, satu lagi pada pekerjaannya dan satu lagi pada kesehatan fisiknya. Mereka semua menaruh kepercayaan pada hal-hal yang diciptakan sama seperti saat mereka diciptakan. Saya mengacu kembali pada kata-kata Allah:

Dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang (dikehendaki)Nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap- tiap sesuatu. (QS. At-Talaq:3)

Jadi saya menaruh kepercayaan saya kepada Allah dan Dia cukup untuk saya. "

Shaqiq berseru, “Hatim, semoga Allah membuatmu makmur! Saya telah mempelajari ilmu Taurat, Injil, Mazmur, dan Al quran yang agung dan saya telah menemukan bahwa setiap kebaikan dan agama berkisar pada delapan hal ini. Siapa pun yang mempraktikkannya seperti mempraktikkan keempat kitab itu."

Dikutip dari Al-Ghazali’s, Ihya Ulumuddin [My]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
TOPIK :
pelajaran
hidup
membawa
kedamaian
ketenangan
hati
 
BERITA LAINNYA
 
 
PRANIKAH
21 July 2020 06:51:31

Jatuh Cinta pada Dua Gadis

 
PRANIKAH
30 September 2020 08:11:19

Mengenali Diri Sendiri Sebelum Menikah?

 
PRANIKAH
24 July 2020 11:27:32

Kami Ingin Menikah tapi Kami Masih Kuliah

 
PRANIKAH
07 August 2020 11:00:06

Apakah Pernikahan Saya Sah Tanpa Izin Orang Tua?

 
PRANIKAH
16 July 2020 11:11:51

Virus Cinta Muda-mudi Aktivis Masjid

Saksikan tren modest wear terkini dari 164 designer modest fashion Indonesia dalam ajang Modest Fashion Indonesia Sharia Economic Festival (ISEF) 2020 yang diselenggarakan oleh Bank Indonesia, Indonesian Fashion Chamber, dan Indonesia Halal Lifestyle Cent
 

 
 
TERBARU
 
cmm market
 
 
TERPOPULER
 
 
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0811.1362.284