ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Jumat, 07 Agustus 2020 | 18 Zulhijjah 1441 H
Login
Register

 


 
 
 
 
KHAZANAH

Mengapa Nasib Dia Baik dan Aku Tidak

11 July 2020 11:51:45
Mengapa Nasib Dia Baik dan Aku Tidak
Foto: pexels

oleh: edgarhamas

ChanelMuslim.com - Ini mungkin pernah terlintas di hati banyak orang, dan kita barangkali salah satunya. Di saat kita sedang jatuh, atau masalah sedang menumpuk, atau takdir seakan tak berpihak padamu, atau ketika impianmu gugur ditelan kenyataan, kita pernah secara brutal menyalahkan ketentuan Allah dan menganggap Dia tak adil.

Kita terpukul, kita down, dan kita mempertanyakan mengapa ada orang yang dengan mudahnya bisa mendapatkan apa yang ia inginkan dan menjadi apa yang ia impikan.

Cobalah berbaring dan tarik napas. Tingkah yang meledak-ledak menghakimi nasib diri dan orang lain biasanya hanyalah buah emosi, dan apa-apa yang hadir dari emosi hanya akan berakhir dengan sesal. Ini kaidah penting.

Tenangkan diri, dan ingatlah jauh-jauh hari Allah sudah jawab dengan perhatian-Nya yang Mahalembut, “boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu.”

Tak berhenti di situ, malah Dia sempurnakan dengan jawaban yang melegakan dadamu, “Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.”

Perihal tentang nasib orang lain yang dianggap lebih baik, janganlah cepat-cepat menganggap hanya kita yang pernah mengecap kejatuhan.

Mereka bisa jadi bukan bernasib selalu baik. Barangkali sudah ada ratusan jatuh yang membuat memar mereka berlapis-lapis. Jatah gagal mereka akhirnya habis dan tinggallah mereka kecap hasil jayanya.

“Tapi dia anak orang kaya, mana usahanya?” Mungkin begitu selanjutnya. Nah, justru malah ada pertanyaan, “memangnya definisi nasib baik hanyalah ditentukan dengan kaya tidaknya manusia?” Kita perlu sering-sering membersihkan kaca mata hati kita yang kadang silau dengan logika yang salah.

Bahagia itu nisbi. Relatif. Sampai sekarang tidak ada satupun filsuf yang benar-benar bisa membuat definisi paling tepat untuk menjelaskan kebahagiaan. Namun satu hal yang perlu diingat, kemuliaan dan kebahagiaan tidak bisa diukur dengan materi duniawi. Ini juga kaidah penting.

‘Maka adapun manusia, apabila Tuhan mengujinya lalu memuliakannya dan memberinya kesenangan, maka dia berkata, “Tuhanku telah memuliakanku.” Namun apabila Tuhan mengujinya lalu membatasi rezekinya, maka dia berkata, “Tuhanku telah menghinaku.” (Al Fajr 15-16)

Sebenarnya malahan, tidak ada istilah nasib baik dan nasib buruk dalam Islam. Yang diajarkan adalah syukur ketika diberi nikmat dan sabar ketika diuji musibah.

Dan Umar mengingatkan kita dengan kalimat gagahnya, “Jikalau sabar dan syukur ibarat dua kendaraan (yang mengantarkan aku ke surga), maka aku tak peduli dengan kendaraan yang mana aku menujunya.”[ind]

1 Maret 2019

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
TOPIK :
mengapa nasib dia baik dan aku tidak
 
BERITA LAINNYA
 
 
KHAZANAH
06 January 2019 07:01:34

Tips Menjadi Istiqamah Menurut Alquran

 
KHAZANAH
07 April 2020 08:00:01

Dua Belas Cara Membiasakan Keluarga Berakhlak Mulia

 
KHAZANAH
25 April 2019 08:51:50

Hadis-hadis Lemah dan Palsu Seputar Bulan Ramadan

 
KHAZANAH
06 February 2020 23:29:13

Status Mahrom Berbeda Agama

Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 
 
 
TERBARU
 
 
 
TERPOPULER
 
 
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga