ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Jumat, 07 Agustus 2020 | 18 Zulhijjah 1441 H
Login
Register

 


 
 
 
 
DUNIA

PM Pakistan Peringatkan Kemungkinan Lonjakan Virus Corona Selama Idul Adha

29 July 2020 10:31:20
PM Pakistan Peringatkan Kemungkinan Lonjakan Virus Corona Selama Idul Adha

ChanelMuslim.com - Perdana Menteri Pakistan Imran Khan memperingatkan warganya untuk terus secara ketat mengikuti pedoman pemerintah tentang pembatasan interaksi, memperingatkan kemungkinan adanya lonjakan baru dalam kasus corona setelah hari suci Islam Idul Adha akhir pekan ini.

Peringatan Khan datang ketika negara itu mencatat kenaikan satu hari terendah dalam kasus dalam hampir tiga bulan, menurut data pemerintah terbaru yang dirilis pada hari Selasa.

Pakistan melihat kenaikan kasus COVID-19 sebanyak 936, kenaikan satu hari terendah sejak 29 April. Pakistan mencatat total setidaknya 275.000 kasus, menurut data resmi, dengan hampir 6.000 kematian.

Khan berpidato kepada rakyat Pakistan dari kantornya di ibukota Islamabad pada hari Senin lalu, mendesak warga untuk terus mengikuti protokol jarak sosial sehingga ekonomi dapat dibuka kembali.

"Jika kita harus memberlakukan kuncian lagi, itu akan sangat mempengaruhi ekonomi kita ... Kita akan kesulitan menemukan pekerjaan untuk orang-orang kita," katanya.

Sejak 2 Juli, jumlah kasus virus korona aktif telah menurun secara dramatis, terutama didorong oleh lonjakan pemulihan dan tingkat infeksi baru yang lebih rendah. Saat ini, negara ini memiliki 26.834 kasus aktif, menurut data resmi.

Tingkat kematian mencapai 2,16 persen, konsisten dengan negara-negara lain di kawasan ini dan jauh lebih rendah daripada banyak negara Eropa atau Amerika Utara.

Bagaimanapun Khan memperingatkan bahwa pertemuan publik di sekitar Idul Adha - ketika Muslim mengorbankan hewan, mendistribusikan daging kepada orang miskin, dan berkumpul dengan keluarga besar dan teman-teman dapat menyebabkan lonjakan infeksi.

"Dunia sekarang tahu bahwa ketika kasus Anda jatuh, jika Anda tidak hati-hati, maka kasus dapat naik sekali lagi," katanya, memberikan contoh "gelombang kedua" kasus di Spanyol, Australia dan Iran.

"Hari ini, saya ingin semua rakyat Pakistan mendengarkan kata-kata saya dengan hati-hati: Anda harus mengerti bahwa dua peristiwa ini, dari Muharram dan Idul Fitri, jika kita tidak hati-hati, maka kasus kita dapat naik kembali. Itu akan sangat merusak kita . "

Juga pada hari Senin, pemerintah provinsi di Punjab, provinsi terpadat di negara itu, memberlakukan penutupan penuh kejutan, menutup semua bisnis dan toko selain toko kelontong dan apotek hingga 5 Agustus.

Menteri Kesehatan provinsi Punjab Yasmin Rashid mengatakan langkah itu dilakukan untuk mengendalikan kemungkinan penyebaran virus selama Idul Adha.

"Kuncian yang diumumkan hari ini adalah untuk mencegah lonjakan kasus coronavirus pasca-Idul Adha," katanya. "Untuk menjaga kurva tetap datar, mengingat kurangnya SOP yang diikuti oleh publik, langkah ini tidak dapat dihindari untuk melindungi kita semua."[ah/aljazeera]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
BERITA LAINNYA
 
 
DUNIA
17 September 2017 22:17:16

Hamas Siap Gelar Pemilu

 
Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 
 
 
TERBARU
 
 
 
TERPOPULER
 
 
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga