ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Minggu, 06 Desember 2020 | 21 Rabiul Akhir 1442 H
Login
Register

 


 
 
 
 
DUNIA

Migran Turki di belakang Vaksin Pfizer/BioNTech COVID-19

12 November 2020 06:45:01
Migran Turki di belakang Vaksin Pfizer/BioNTech COVID-19
Migran Turki di belakang Vaksin Pfizer/BioNTech COVID-19 (foto: BioNTech AG)

ChanelMuslim.com - Pemilik BioNTech adalah anak-anak dari "pekerja tamu" Turki yang pindah ke Jerman pada akhir 1960-an

Ketika kasus virus korona melonjak di seluruh dunia dengan sedikit bantuan yang terlihat, dunia meningkat pada hari Senin menjadi kabar baik, dengan laporan bahwa Pfizer dan mitranya, perusahaan Jerman, BioNTech, mengumumkan hasil awal bahwa vaksin mereka lebih dari 90 persen efektif. .

“Hari ini adalah hari yang luar biasa bagi sains dan kemanusiaan. Kumpulan hasil pertama dari uji coba vaksin COVID-19 Tahap 3 kami memberikan bukti awal kemampuan vaksin kami untuk mencegah COVID-19, ”kata Dr. Albert Bourla, Ketua dan CEO Pfizer dalam pernyataan yang dipublikasikan di situs web Pfizer.

“Kami mencapai tonggak penting dalam program pengembangan vaksin kami pada saat dunia sangat membutuhkannya dengan tingkat infeksi yang membuat rekor baru, rumah sakit yang hampir kelebihan kapasitas dan ekonomi berjuang untuk membuka kembali.”

BioNTech dimulai pada tahun 2008 di kota Mainz Jerman di negara bagian barat Rhineland-Palatinate oleh tim ilmuwan suami-istri Ugur Sahin (55), kepala eksekutif perusahaan dan istrinya Ozlem Tureci (53), bersama dengan Christoph Huber, seorang ahli kanker, The Guardian melaporkan.

Baik Sahin dan Tureci adalah anak-anak imigran Turki yang pindah ke Jerman pada akhir 1960-an.

Pasangan ini mendirikan perusahaan pertama mereka, Ganymed Pharmaceuticals pada 2001 yang mengerjakan pengobatan kanker imunoterapi, dan menjualnya pada 2016 seharga € 422 juta (£ 381 juta, $ 502 juta).

Pada tahun 2008, mereka memulai BioNTech untuk fokus pada penggunaan obat messenger RNA (mRNA) untuk imunoterapi kanker.

“Dipengaruhi oleh ayah saya, yang bekerja sebagai dokter, saya tidak dapat membayangkan profesi lain bahkan ketika saya masih muda,” kata Tureci kepada situs wissenschaftsjahr.

Bagaimana itu bekerja?

Tidak seperti vaksin tradisional, yang bekerja dengan memasukkan dosis virus atau bakteri yang lemah atau tidak aktif ke dalam tubuh untuk membuat sistem kekebalan menghasilkan antibodi, vaksin m-RNA bekerja dengan mentransmisikan kode genetik ke sel yang menyuruh mereka menghasilkan protein, yang pada gilirannya mengaktifkan sistem kekebalan tubuh.

“Dia [Sahin] adalah orang yang sangat sederhana dan rendah hati. Penampilan tidak berarti baginya. Tapi dia ingin menciptakan struktur yang memungkinkan dia untuk mewujudkan visinya dan di sanalah aspirasi jauh dari sederhana, ”Matthias Theobald, seorang profesor onkologi di universitas Mainz yang telah bekerja dengan Sahin selama 20 tahun, mengatakan kepada Reuters.

Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) telah menetapkan standar kemanjuran 50 persen bagi pembuat vaksin yang ingin mengajukan calon mereka untuk otorisasi darurat.

Jika hasil awal dari Pfizer dan BioNTech terbukti - dan secara akurat mencerminkan bagaimana vaksin akan bekerja di dunia nyata - maka itu jauh lebih protektif daripada itu.

Menurut statistik resmi Jerman pada 2014, Muslim membentuk kelompok agama minoritas terbesar di negara itu dengan sekitar 4,7 juta orang, mewakili sekitar 5 persen dari populasi Jerman.

Lebih dari separuh Muslim di Jerman, sekitar 63,2 persen, berasal dari Turki dan Kurdi.[My/aboutislam]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
TOPIK :
migran turki di belakang vaksin pfizer/biontech covid-19
 
BERITA LAINNYA
 
 
Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 

 
 
TERBARU
 
cmm market
 
 
TERPOPULER
 
 
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0811.1362.284