ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Jumat, 25 September 2020 | 8 Safar 1442 H
Login
Register

 


 
 
 
 
DUNIA

Kelompok HAM: Ada Gerakan Islamofobia di kepolisian India

11 August 2020 06:09:36
Kelompok HAM: Ada Gerakan Islamofobia di kepolisian India

ChanelMuslim.com - Sebuah kelompok wanita terkemuka India telah menuntut polisi Delhi atas penggunaan senjata kimia dan menganiaya mahasiswi Jamia Millia Islamia, universitas pusat yang berbasis di Delhi pada bulan Februari lalu.

Laporan pencarian fakta yang dirilis oleh National Federation of Indian Women (NFIW) yang dipimpin oleh aktivis sosial terkemuka Aruna Roy mengungkapkan keprihatinan bahwa ideologi Islamofobia telah merayap ke dalam kepolisian yang perlu segera ditangani.

"Kami melihat pasukan polisi yang memperlakukan sebagian dari populasi sebagai musuh dan dengan berani, terang-terangan, melanggar hak asasi mereka dengan impunitas," tambah laporan itu.

Seorang pengurus NIFW Rushda Siddiqui mengatakan lima anggota komite pencari fakta juga menemukan penggunaan bahan kimia oleh polisi terhadap para mahasiswi.

“Kami masih belum mengetahui dampak kesehatan jangka panjang yang disebabkan oleh bahan kimia ini. Tidak ada dokter, yang memeriksa kami , yang bisa menjawab ini, kebanyakan diintimidasi oleh polisi dan tidak siap untuk menangani masalah itu, ”katanya.

“Semprotan itu bukan gas air mata karena tidak ada yang mengeluhkan air mata atau iritasi pada mata. Apa yang mereka keluhkan adalah imobilitas langsung, kantuk, dan sakit kepala parah. Mereka juga mengalami tersedak dan nyeri otot. Sebagian besar tidak bisa berdiri berjam-jam setelah disemprot, ”kata laporan itu.

Laporan tersebut menambahkan bahwa setidaknya 15 wanita mengeluh bahwa mereka diserang di bagian pribadi mereka.

"Dalam beberapa kasus, polisi mencoba merobek pakaian mereka, meninju payudara mereka atau menginjak dengan sepatu bot mereka, serta mencoba memasukkan tongkat ke dalam vagina mereka," kata laporan tersebut.

Dugaan penyerangan oleh polisi tersebut menyebabkan 70 mahasiswi terluka. Dari jumlah tersebut, lebih dari 45 orang mengalami luka parah termasuk 30 pria dan 15 wanita.

Semua korban juga menunjuk pada bahasa kasar dan hinaan anti-Muslim yang digunakan oleh polisi saat menyerang.

“Seorang gadis berusia 16 tahun membenarkan bahwa tongkat telah dimasukkan ke bagian pribadinya.Pakaiannya robek. Dari lebih dari 15 kasus seperti itu, dia adalah yang termuda. Salah satu pengacara hak asasi manusia kami sekarang sedang menangani kasus ini, ”tambah Siddiqui.

Polisi menolak tuduhan

Polisi, bagaimanapun, telah menolak tuduhan menggunakan kekerasan terhadap pengunjuk rasa mahasiswa. Dalam pernyataan tertulis setebal 195 halaman yang diajukan di Pengadilan Tinggi Delhi, polisi mengatakan pihaknya menggunakan "kekuatan seminimal mungkin" dan menggunakan "upaya negosiasi yang gigih", pada hari mereka melemparkan peluru gas air mata ke kampus Jamia Millia Islamia.

Universitas pusat pertama kali menjadi pusat perhatian pada 15 Desember, ketika polisi masuk ke kampusnya dan diduga menyerang mahasiswa, yang memprotes undang-undang kewarganegaraan.

Undang-undang kewarganegaraan, yang disahkan oleh parlemen India pada Desember tahun lalu, telah memicu protes di seluruh negeri.

Undang-undang tersebut memberikan kewarganegaraan kepada umat Hindu, Sikh, Budha, Kristen, Jain, dan Parsis yang memasuki negara itu dari Pakistan, Bangladesh, dan Afghanistan hingga 31 Desember 2014, tanpa Muslim.

Pada bulan Februari, bentrokan komunal meletus di bagian timur laut ibu kota India Delhi, menyebabkan lebih dari 53 orang tewas dan lebih dari 250 luka-luka.

Sekitar waktu yang sama, kekerasan lain terjadi di luar Jamia Milia Islamia, seperti yang didokumentasikan oleh kelompok perempuan tersebut.[ah/anadolu]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
BERITA LAINNYA
 
 
Senandung Akbar
 
 
 
TERBARU
 
cmm market
 
 
TERPOPULER
 
 
Pelatihan Menulis Oase Chanel Muslim
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0811.1362.284