ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Rabu, 02 Desember 2020 | 17 Rabiul Akhir 1442 H
Login
Register

 


 
 
 
 
PRANIKAH

Mengapa Saya Masih Melajang? Seorang Pria Berbicara

07 September 2020 06:36:39
mengapa,saya,masih,melajang,seoran,pria,lajang,berbicara,pra,nikah
pexels.com

ChanelMuslim.com – Seorang pria Muslim berbicara, “Saya sering bertanya-tanya apakah ini pilihan hidup, kutukan, atau hanya masalah keadaan. Pada usia saya dan dari latar belakang budaya saya, hampir semua orang yang saya kenal sudah menikah dan memiliki anak.

Kadang-kadang saya bertanya-tanya apakah ini gaya hidup yang telah saya adopsi, tetapi di lain waktu kesalahan mengarah pada keadaan di mana kehidupan telah memberi saya tugas.

Beberapa hari yang lalu itu terjadi lagi. Sekilas pandangan, dan dia, orang asing yang menarik perhatian saya, napas saya benar-benar hilang. Tetapi seperti halnya dengan setiap kesempatan serupa lainnya, perasaan itu hanya beberapa sesaat, hanya beberapa menit, yang lain berlangsung selama berminggu-minggu dan berbulan-bulan. Pepatah Arab kuno memang benar, sebuah kesempatan mirip dengan awan di langit; langka dan jarang.

Perkenalan yang Diatur, Tapi…

Bukan berarti tidak ada wanita lajang, sebaliknya, mereka banyak. Pada acara ta’aruf penuh dengan muslimah lajang, begitu juga dengan pria muslim lajang. Dilemanya lebih merupakan perbedaan yang terkait dengan pengasuhan dan harapan yang menjadi semakin kompleks seiring bertambahnya usia.

Untuk seorang pria lajang di usia pertengahan 30-an, ekspektasi lebih tinggi. Seseorang pria harus mampan, sementara saya tidak. Dan sebagai seseorang yang sekarang menjalani dekade keempat kehidupannya, saya telah mengadopsi norma dan ekspektasi, jika dibandingkan dengan 10 tahun yang lalu, saya mungkin jauh lebih fleksibel.

Beberapa bulan yang lalu saya diperkenalkan dengan seorang muslimah, orang yang menyenangkan. Masalah muncul dan masalah itu berakhir. Beberapa bulan sebelumnya, ada perkenalan lagi. Dan seterusnya. Ini telah menjadi siklus harapan yang meningkat lalu kemudian turun dengan dramatis pada setiap kesempatan.

Itu membuat pikiran saya tertekan, mengganggu jiwa saya dan menodai hati, melemahkannya di setiap kesempatan. Sedih, tidak ada cara lain untuk menggambarkannya; Ya Allah maafkan jika itu menjadi sikap yang apatis.

Mencari Apa?

Apa yang saya cari -Anda mungkin bertanya- Tidak terlalu banyak.. Sopan santun, karakter yang baik, kepribadian yang baik, percaya diri tetapi tidak agresif. Mandiri namun berorientasi pada keluarga.

Itu cukup banyak, sejalan dengan iman, fleksibel, sedikit dari segalanya tetapi tidak terlalu banyak dari apa pun. Namun di sini terletak salah satu masalah.

Saya menjalani pembelajaran agama pada usia yang jauh lebih awal dan telah menemukan zona nyaman saya. Banyak orang lain yang baru menjalaninya sekarang. Saya mengerti dengan jelas apa yang saya yakini, bagaimana saya hidup dan apa yang saya lakukan. Sementar yang lain berubah dari minggu ke minggu.

Tentu saja ini tidak mutlak, juga tidak menunjukkan masalah; iman, arahan dan inspirasi adalah hal yang hendaknya dicari sepanjang hidup.

Masalahnya adalah pada  saat mulai mempelajari Islam, seseorang sering menjadi begitu kaku dalam menjalani Islam sebelum mencapai tahap pemahaman yang lebih seimbang. Banyak dari Muslimah lajang yang saya temui sedang mengalami kebangunan rohani dan berada di awal kurva ini. Dalam pola pikir saya yang relatif liberal, kami harus selaras.

Hidup dengan Mertua?

Kita semua memiliki keadaan individu, saya tidak berbeda. Jadi menjadi fleksibel adalah sesuatu yang tertanam dalam jiwa saya. Namun semakin saya bertambah usia, semakin mudah bagi saya untuk menemukan kesalahan, alasan apa pun membuat satu hubungan menjadi tidak berkembang lebih jauh.

Saya merasa kadang-kadang sebagai karakter dalam film yang dikunjungi oleh hantu Natal di masa lalu bermaksud menunjukkan kepada saya jalan saya jika saya memilih pilihan yang berbeda.

Kadang-kadang, saya melihat kembali dan mengingat salah satu perkenalan pertama yang dilakukan kepada saya, seorang wanita cantik, seusia saya, karakter yang luar biasa, tetapi harapan keluarganya terhadap saya, bahkan saat itu, di awal usia 20-an, secara signifikan lebih tinggi; Saya tidak cukup 'sukses' untuk putri mereka.

Di sini, untuk lebih jelasnya, kesuksesan berkaitan dengan kekayaan dan pencapaian profesional. Masalah yang saya hadapi saat itu, seperti yang saya alami sekarang, adalah saya tidak memiliki rumah sendiri. Dengan harga properti yang melonjak, saya malu akan keajaiban, saya tidak membayangkan hal itu dapat diperbaiki dalam waktu dekat.

Meskipun seperti yang saya temukan seiring berjalannya waktu, ini bukan tentang memiliki rumah sendiri dan lebih banyak tentang sekarang ingin tinggal dengan mertua.

Bagi saya, memiliki orang tua di rumah adalah berkah. Bagi banyak wanita lajang yang sukses, meskipun berasal dari latar belakang Asia, gagasan itu asing. Tentu, kita semua menginginkan, membutuhkan, dan harus memiliki privasi sendiri.

Hilang Harapan?

Tidak ada yang lebih saya sukai selain menikah, menetap, dan memiliki keluarga. Saya memandang dengan iri pada setiap orang yang saya kenal yang telah diberkahi dengan pernikahan. Tetapi untuk alasan apa pun Allah telah menempatkan saya di sini di mana saya berada, daripada di sana di mana saya ingin berada.

Dikatakan bahwa seseorang tidak boleh mengeluh kepada orang lain, sebaliknya, keluhan, keprihatinan, permintaan, rasa syukur dan terima kasih harus ditujukan kepada Allah saja, jadi saya tidak mengangkat topik ini dengan teman-teman saya, lebih memilih untuk menyapa harapan kepada Pencipta saya .

Namun setiap kali saya berpikir untuk mengangkat hal ini sebagai subjek dalam doa-doa saya, saya teringat akan keberkahan yang telah diberikan kepada saya sehingga saya merasa malu untuk mengeluh. Sebaliknya, saya akan terus berdoa dan meminta kepada Allah, tetapi saya tidak akan mengeluh. Pendekatan ini bukanlah kebanggaan, melainkan dalam pemahaman saya, ini mencerminkan sebuah kesantunan.

Siklus berlanjut ...

[My/aboutislam.net]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
TOPIK :
mengapa
saya
masih
melajang
seoran
pria
lajang
berbicara
pra
nikah
 
BERITA LAINNYA
 
 
PRANIKAH
13 November 2020 09:49:00

Konflik Orangtua-Anak dalam Memilih Pasangan

 
PRANIKAH
28 July 2020 11:31:37

5 Kriteria Penting dari Suami Masa Depan

 
PRANIKAH
16 July 2020 11:11:51

Virus Cinta Muda-mudi Aktivis Masjid

 
PRANIKAH
23 September 2020 07:47:49

Bagaimana Mengelola Rasa Suka Terhadap Non Muslim

Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 

 
 
TERBARU
 
cmm market
 
 
TERPOPULER
 
 
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0811.1362.284