ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Selasa, 19 Januari 2021 | 6 Jumadil Akhir 1442 H
Login
Register

 


 
 
 
 
PARENTING

Tolong, Ibuku Tidak Mencintai Aku!

20 May 2020 09:44:37
parenting,ibu,tidak,mencintaiku
Burak Kostak/pexels.com

ChanelMuslim.com – Beranjak dewasa, anak-anak sering merasa orangtua tidak bisa mengerti mereka dan terlalu banyak mengatur hidup mereka. Dalam edisi kali ini, ada curahan hati seorang gadis tentang ibunya yang sangat kolot. 

Assalamu’alaikum,

Saya berasal dari keluarga yang sangat religius dan tradisional. Tetapi cara orang tua saya mempraktikkan Islam sangat tradisional dan mengendalikan.

Mereka jarang membiarkan saya melihat teman-teman saya dan tidak berpikir perempuan harus memiliki karier. Untuk waktu yang paling lama, ibu saya selalu marah, menuntut, dan mengendalikan.

Ibu tidak pernah senang dengan saya dan selalu menemukan cara untuk menghina saya atau bertengkar dengan saya. Dia menyebut saya sebagai sumber kekecewaannya dan mengatakan bahwa saya tidak akan pernah bisa sebanding dengan dirinya.

Satu-satunya kebanggaannya pada saya adalah bahwa saya menghafal Al-Quran dan dia memberi tahu semua orang bahwa itu semua dapat dicapai berkat dia dan hanya untuk menarik perhatian orang.

Ibu selalu peduli tentang apa yang dipikirkan orang lain dan bukan tentang kebahagiaan saya. Dia tidak setuju dengan jurusan studi yang saya ambil di perguruan tinggi, dan dia mengklaim bahwa saya merusak hubungan dengan anggota keluarga saya yang lain karena itu.

Saya merasa tidak dicintai olehnya. Saya telah mencoba untuk berbicara dengannya dengan lembut dan mengatakan kepadanya bagaimana perasaan saya, tetapi dia menolak untuk mendengarkan dan menyalahkan segalanya pada saya. Dia selalu berteriak, berteriak, dan secara keseluruhan bersikap negatif, namun dia berharap saya menghormatinya.

Harus diakui, saya berbicara kembali kepadanya karena saya merasa jika tidak, saya akan membiarkannya terus menekan saya. Juga, karena dia mencoba memaksakan Islam pada saya, saya merasa sangat tercekik dan telah melakukan beberapa dosa yang saya tidak banggakan.

Tolong bantu saya. Saya sangat bosan padanya sehingga bahkan tidak bisa mentolerir kehadirannya.

Aisha Mohammad, seorang psikolog Muslim Amerika memberikan saran-sarannya.

Seperti yang saya pahami, keluargamu masih sangat tradisional  dan cara mereka mempraktikkan Islam masih dengan cara yang kolot. Ini termasuk perasaan bahwa anak perempuan seharusnya tidak memiliki karier dan tidak bergaul dengan teman-teman.

Mengontrol Orangtua

Selain itu, kamu juga bercerita bahwa ibumu pemarah, mengendalikan dan menuntut; menyebut Anda sebagai sumber kekecewaan, tidak pernah senang dengan Anda; menyatakan Anda tidak pernah bisa dibandingkan dengannya; dia berteriak dan meneriaki kamu serta menolak untuk mendengarkan ketika kamu mencoba berbicara dengan lembut kepadanya tentang perasaanmu.

Saudariku, sepertinya kamu benar-benar mencintai keluarga dan berharap memiliki hubungan yang baik. Selain itu dan sangat penting, kamu ingin sekali diterima oleh keluarga Anda. Ingin diterima oleh orang yang kita cintai adalah perasaan yang alami.

Seorang anak biasanya meminta persetujuan orang tua mereka dan berhasrat untuk membuat mereka bahagia dan bangga pada mereka. Seperti yang kamu katakan, orang tuamu mempraktikkan Islam yang sangat melekat dengan norma-norma budaya.

Mengetahui hal ini, mungkin tidak mengejutkan bahwa ini adalah sesuatu yang sering sulit diubah dalam keluarga karena tradisi dan nilai-nilai budaya telah diturunkan dari generasi ke generasi.

Pentingnya pendidikan

Mengenai pendidikan dan karier yang kamu pilih, saya dengan senang hati menyarankan agar kamu mengumpulkan dan mempelajari bukti-bukti Islam tentang pentingnya pendidikan dalam Islam. Misalnya, istri pertama Khadijah sang Nabi (saw) - adalah seorang pengusaha dan wanita yang sangat sukses pada saat itu!

Tentunya butuh banyak kebijaksanaan dan pengetahuan untuk menjalankan bisnis. Istri lainnya, Aisyah sangat berpengetahuan dan hadits-hadits banyak bersumber dari dirinya. Beliau ra. juga mempromosikan pendidikan wanita dalam hukum dan ajaran Islam.

Ada banyak contoh lain dari Muslimah yang hebat sepanjang sejarah yang dididik dan menggunakan pengetahuan mereka untuk memajukan berbagai bidang studi bagi umat manusia.

Saudariku, apa pun bidang yang kamu pelajari, cari saja informasinya di internet tentang Muslimah dalam urusan  berkarier ini.

Saya yakin kamu akan menemukan banyak contoh yang menginspirasi. Kamu mungkin bisa mendiskusikan bukti dan contoh ini dengan penuh hormat ketika ditantang tentang pilihan kariermu. Insya Allah ini akan menyelaraskan pilihanmu dengan tradisi dan memfokuskan kembali struktur tradisi pada cara dan nilai-nilai Islam.

Setiap orang membutuhkan teman dalam hidup. Saudari-saudari Muslim kami adalah sumber kekuatan, pengetahuan, kebahagiaan dan kami berharap dapat membangun hubungan seumur hidup satu sama lain saat kami tumbuh menjadi Muslim.

Berteman

Mungkin kamu ingin mencoba berkompromi dengan orang tua tentang pergi keluar bersama teman-teman. Saya dengan senang hati menyarankan agar kamu meminta teman kamu datang ke rumah. Lakukan sesuatu di rumah terlebih dahulu.

Dengan cara ini dapat membangun kepercayaan orang tua. Ketika mereka tampak nyaman dengan teman-temanmu, tanyakan apakah kamu bisa pergi ke rumah teman sekali seminggu atau bertemu mereka untuk makan malam.

Kita memang membutuhkan kehidupan sosial. Namun, jika mereka masih enggan, tidak akan banyak yang bisa dilakukan karena kamu tinggal di rumah mereka dan harus mengikuti aturan mereka.

Insya Allah mereka akan memahami bahwa waktu sosial kamu tidak hanya halal, tetapi komponen yang sangat dibutuhkan dalam hidup.

Ibumu tidak membencimu

Saudariku, ibumu memang mencintaimu, sangat. Dia hanya mencoba untuk membuatmu tetap dekat dengan satu-satunya cara yang dia tahu sebagaimana, yang mungkin diajarkan oleh ibunya.

Ibunya mungkin memperlakukan dia sama seperti dia memperlakukanmu. Dia tidak membencimu, dia hanya ingin kamu menjadi yang terbaik yang bisa kamu lakukan, hanya dia melakukannya dengan cara yang keras. Namun, mungkin ini satu-satunya cara yang dia tahu bagaimana berhubungan. Aku tahu itu menyakitkan, tentang cara dia memperlakukanmu.

Saya tahu itu menyakitkan ketika dia mengatakan kamu tidak pernah bisa sebanding dengannya. Yang benar adalah bahwa ketika orang mengatakan itu, mereka biasanya memiliki harga diri yang rendah, telah mengalami kekecewaan dalam memenuhi impian dan tujuan mereka sendiri atau mereka tidak dapat menerima bahwa orang lain menyesuaikan diri di atas dan di luar kemampuan mereka.

Saya akan mengatakan, bahwa mungkin ibumu memiliki banyak impian dan tujuan sebagai seorang gadis muda - sama seperti kamu.

Saya juga akan mengatakan bahwa mungkin ibunya menghancurkan mimpinya dan dia juga mencoba melakukannya pada kamu dan berhasil. Jadi, ini mungkin satu-satunya cara yang diketahui ibumu bersama dengan kepahitan, dendam, dan kemarahannya.

Tunjukkan Rasa Hormat

Bukan pada dirimu, saudariku tetapi pada impian dan tujuannya yang hilang karena cara dia dibesarkan. Dan karena batasan yang dikenakan padanya. Ketika dia ada di hadapanmu, cobalah mempertimbangkan ini dan mungkin itu tidak akan membuat kamu kesal.

Saya juga menyarankan kepada saudariku terkasih agar terus menghormati ibu. Insya Allah, cobalah  memahami dinamika dari mana dia berasal.

Memahami kekerasan dan kemarahannya bukan tentang dirimu - tetapi mungkin tentang kekecewaannya sendiri dalam hidup.

Dengan pengetahuan dan empati ini, mungkin insya Allah dapat membuat kamu lebih mudah untuk berurusan dengannya, mengetahui bahwa kamu bukanlah penyebab kemarahannya dan masalah kekolotannya dan yang terpenting ketahuilah dia memang mencintaimu.

Saya mendorong Anda untuk terus mencari teman halal yang baik dan waktu sosial halal.

Saya mendorong Anda insya Allah untuk terus mengejar tujuan dan impian karir Anda. Pergi ke Masjid dengan teratur untuk sholat, mengikuti kelas kajian dan acara sosial.

Terlibat dalam pekerjaan amal. Tetap fokus pada hal-hal baik yang bisa kamu lakukan saat ini. Mungkin sulit untuk sementara waktu karena kita dalam kondisi di rumah saja sekarang, tetapi insya Allah nanti akan terbayar dalam persaudaraan Muslim seumur hidup yang akan terjalin. Pada akhirnya karier yang kamu jalani akan membuat hubungan yang lebih baik dengan keluarga begitu mereka melihat kamu berdedikasi, saleh dan sukses dalam kehidupan ini.

Kesimpulan

Seperti yang telah kamu katakan, "Saya merasa sangat tercekik dan telah melakukan beberapa dosa yang tidak saya banggakan."

Saya mendorong Anda untuk bertobat kepada Allah atas segala dosa yang telah dilakukan. Perbarui hubungan dengan Allah melalui shalat, doa, belajar Islam, dzikir, membaca Quran. Berjanjilah pada diri sendiri bahwa kamu tidak akan membiarkan tekanan hidup menjahkan kamu dari Allah ta’ala lagi.

Allah adalah tempat kita bergantung dan kita tidak pernah ingin kehilangan hubungan ini. Saya percaya kamu adalah wanita yang baik hati dan saya percaya bahwa insya Allah kamu dapat melewati waktu yang sangat singkat ini di rumah orang tua.

Hanya dalam beberapa tahun, kamu akan tinggal di rumah sendiri mungkin sudah menikah atau mungkin tidak - tergantung pada apa yang kamu pilih. Cobalah untuk membuat masa di rumah orang tua menjadi salah satu tekad untuk tidak hanya fokus pada tujuan tetapi memperbaiki dan mempererat hubungan dengan Sang Pencipta.

Orang tuamu akan selalu mencintaimu, saudari, jangan pernah ragu. Mereka hanya memiliki harapan yang berbeda karena mereka datang dari ruang yang lebih tradisional budaya dan kamu adalah generasi muda, mungkin menginginkan kehidupan yang berbeda untuk diri sendiri dan itu boleh saja, asalkan sesuai dengan perintah Allah untuk kita.

Ketika kamu menyatakan merasa tercekik, saya tidak yakin jika kamu merasa tertekan tetapi jika kamu benar-benar merasa tertekan, silakan mencari konseling profesional.

Anda berada dalam doa kami, semoga yang terbaik untukmu. [My/aboutislam.net]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
TOPIK :
parenting
ibu
tidak
mencintaiku
 
BERITA LAINNYA
 
 
PARENTING
18 June 2019 06:38:14

Mengenal Anak yang Hiper - Kompetitif

 
PARENTING
02 March 2019 09:47:17

IBF, Belanja Buku Ala Anak-Anak Pesantren

 
PARENTING
08 July 2019 21:46:01

10 Penyebab Anak Tidak bisa Duduk Diam

 
PARENTING
12 January 2020 23:54:40

Salah Kaprah tentang Kebahagiaan Anak

Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 

 
 
TERBARU
 
cmm market
 
 
TERPOPULER
 
 
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0811.1362.284