ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Rabu, 11 Desember 2019 | 14 Rabiul Akhir 1441 H
Login | Register

 


 
 
 
 
 
Jasa Aqiqah Murah, Budget Aqiqah, Kambing Aqiqah Murah, Aqiqah Tangerang
 
KESEHATAN

Ini Alasan Kenapa Tidur jadi Obat Penghilang Rasa Sakit Terbaik

30 January 2019 09:00:02
Kesehatan, Tidur , Muslim, alasan ilmiah tidur Penghilang rasa sakit Terbaik,
Ilustrasi (foto: medicalexpress)

ChanelMuslim.com - Tahukah, penelitian baru, yang diterbitkan dalam Journal of Neuroscience, menemukan bahwa kurang tidur meningkatkan kepekaan terhadap rasa sakit dengan mematikan rasa sakit pada otak.

Tidur mungkin menjadi kunci untuk menghilangkan rasa sakit kronis, sebuah studi baru menunjukkan.

Satu dari 3 orang dewasa di Amerika Serikat, atau 35 persen dari populasi orang dewasa, tidak cukup tidur.

Efek dari kurang tidur pada otak sangat banyak, dari menginduksi keadaan gangguan kognitif seperti mabuk sampai menghambat kemampuan kita untuk belajar dan membentuk ingatan baru.

Penelitian baru menyoroti efek neurologis lain dari kurang tidur: meningkatnya kepekaan terhadap rasa sakit.

Kurangnya tidur merusak mekanisme alami otak untuk menghilangkan rasa sakit, menemukan studi baru, yang menarik perhatian pada hubungan potensial antara krisis kesehatan masyarakat dari kurang tidur, nyeri kronis, dan kecanduan resep opioid .

Di AS, lebih dari 20 persen populasi, atau sekitar 50 juta orang dewasa, hidup dengan rasa sakit kronis, menurut perkiraan baru-baru ini.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) melaporkan bahwa, rata-rata, sekitar 130 orang di AS meninggal akibat overdosis opioid setiap hari.

Matthew Walker, seorang profesor ilmu saraf dan psikologi di University of California di Berkeley melakukan penelitian, bersama dengan kandidat doktoral Adam Krause.

Bagaimana kurang tidur mempengaruhi sensitivitas nyeri?

Walker dan Krause menginduksi rasa sakit pada 24 partisipan studi muda yang sehat dengan menerapkan panas pada kaki mereka.

Ketika mereka melakukan itu, para ilmuwan memindai otak para partisipan, memeriksa sirkuit yang memproses rasa sakit.

Para peserta tidak memiliki masalah tidur atau gangguan yang berhubungan dengan rasa sakit pada awal penelitian.

Para ilmuwan mulai dengan merekam ambang rasa sakit masing-masing peserta setelah tidur nyenyak dengan memindai otak mereka dengan mesin MRI fungsional sambil menerapkan peningkatan tingkat panas pada kulit peserta.

Setelah para ilmuwan menetapkan ambang rasa sakit orang tersebut, mereka mengulangi prosedur tersebut setelah malam tidak tidur.

"Di seluruh kelompok, [peserta] merasa tidak nyaman pada suhu yang lebih rendah, yang menunjukkan bahwa kepekaan mereka sendiri terhadap rasa sakit meningkat setelah kurang tidur," lapor Krause, penulis utama studi tersebut.

"Cederanya sama," jelasnya, "tetapi perbedaannya adalah bagaimana otak menilai rasa sakit tanpa tidur yang cukup."

Para peneliti menemukan bahwa korteks somatosensori otak, sebuah wilayah yang terkait dengan sensitivitas nyeri, hiperaktif ketika partisipan tidak cukup tidur. Ini mengkonfirmasi hipotesis bahwa kurang tidur akan mengganggu sirkuit saraf pemrosesan nyeri.

Namun, penemuan yang mengejutkan adalah bahwa aktivitas di nucleus accumbens otak lebih rendah dari biasanya setelah malam tanpa tidur. Nukleus accumbens melepaskan neurotransmitter dopamin, yang meningkatkan kesenangan dan mengurangi rasa sakit.

"Kurang tidur tidak hanya memperkuat daerah penginderaan rasa sakit di otak tetapi juga memblokir pusat analgesia alami," jelas Prof. Walker.

Akhirnya, para peneliti menemukan bahwa insula otak, yang menilai sinyal rasa sakit dan menyiapkan reaksi tubuh terhadap rasa sakit, juga kurang aktif.

"Ini adalah sistem saraf kritis yang menilai dan mengkategorikan sinyal rasa sakit dan memungkinkan obat penghilang rasa sakit alami tubuh sendiri untuk menyelamatkan," kata Krause.

'Tidur adalah analgesik alami'

Untuk mereplikasi temuan mereka, para peneliti juga melakukan survei terhadap lebih dari 230 orang dewasa yang terdaftar di pasar daring Mechanical Turk di Amazon. Para peserta melaporkan pola tidur dan tingkat kepekaan nyeri mereka selama beberapa hari.

Para ilmuwan menemukan bahwa perubahan terkecil dalam pola tidur partisipan berkorelasi dengan perubahan sensitivitas nyeri.

"Hasilnya jelas menunjukkan bahwa bahkan perubahan yang sangat halus dalam tidur malam - pengurangan yang banyak dari kita berpikir sedikit tentang konsekuensi - memiliki dampak yang jelas pada beban rasa sakit hari berikutnya," kata Krause.

Walker mengomentari temuan tersebut, mencatat, "kesimpulan optimis di sini adalah bahwa tidur adalah analgesik alami yang dapat membantu mengelola dan mengurangi rasa sakit."

"Namun ironisnya, satu lingkungan di mana orang berada dalam rasa sakit yang paling adalah tempat terburuk untuk tidur - bangsal rumah sakit yang bising."

"Temuan kami menunjukkan bahwa perawatan pasien akan meningkat secara signifikan, dan tempat tidur rumah sakit dibersihkan lebih cepat, jika tidur tanpa gangguan sebagai komponen integral dari manajemen perawatan kesehatan."

Ditulis oleh Prof. Matthew Walker dilaman medicalnewstoday.

Masya Allah, bagaimana Rasulullah Shalallahu Alaihi Wassalam juga menganjurkan kepada umatnya untuk tidur setelah isya dan tidak lagi mengobrol.

Diriwayatkan dari Abi Barzah, beliau berkata,

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – كَانَ يَكْرَهُ النَّوْمَ قَبْلَ الْعِشَاءِ وَالْحَدِيثَ بَعْدَهَا

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam membenci tidur sebelum shalat ‘Isya dan ngobrol-ngobrol setelahnya.” (HR. Bukhari no. 568)

Ibnu Baththol menjelaskan, “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak suka begadang setelah shalat ‘Isya karena beliau sangat ingin melaksanakan shalat malam dan khawatir jika sampai luput dari shalat shubuh berjama’ah. ‘Umar bin Al Khottob sampai-sampai pernah memukul orang yang begadang setelah shalat Isya, beliau mengatakan, “Apakah kalian sekarang begadang di awal malam, nanti di akhir malam tertidur lelap?!” (Syarh Al Bukhari, Ibnu Baththol, 3/278, Asy Syamilah)

Semoga bermanfaat. (jwt)

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
toko bunga bogor, jual bunga papan, bunga papan, budget florist
 
TOPIK :
kesehatan
tidur
muslim
alasan ilmiah tidur penghilang rasa sakit terbaik
 
BERITA LAINNYA
 
 
KESEHATAN
28 November 2019 11:42:52

Agar Wajah Bebas Jerawat, Terapkan Pola Makan Berikut

 
KESEHATAN
19 March 2019 09:00:02

5 Cara Sederhana Putihkan Gigi secara Alami

 
KESEHATAN
14 May 2019 07:33:28

5 Tips Lancar Berpuasa bagi Penderita Maag

 
 
KESEHATAN
16 March 2018 22:20:47

Kenali Gejala Ruam Popok pada Bayi

iklan chanel muslim, rate iklan chanelmuslim, website islam iklan
 
 
Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 
TERBARU
 
Manajemen Masjid Berbasis Ekonomi Kreatif 4.0
 
Buku Pilu di Palu Mam Fifi
 
TERPOPULER
 
 
Jual Buku Mencintaimu Dengan Cinta Yang Lebih Tertata Penulis Fifi P.Jubilea
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0813.1956.2284