ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Kamis, 14 November 2019 | 17 Rabiul Awwal 1441 H
Login | Register

 


 
 
 
 
JENDELA HATI

Kisah Sang Ustadzah Dengan Putrinya

24 April 2015 06:27:44
Kisah Sang Ustadzah Dengan Putrinya

putriustadzahChanelMuslim.com - "Mii, kata ibunya Zahra uminya suruh pagi-pagi bangun dong jangan malas… masak ustadzah yang suka ceramah kemana-mana kayak gitu? Ntar rezeqinya di patuk ayam lho...” - Jlebb*!

''Kenapa ibunya ngomong kayak gitu Syif ?'' tanyaku penasaran.

“Yaa, karena waktu Zahra nginap rumah kita kan ummi seringan di kamar, dikira ummi tidur melulu..”

“Yaa udah deh kalau gitu lain kali Zahra suruh tidur di kamar ummi biar dia liat ummi di kamar ngapain saja. Yaa iyalah syif, Ummi kan harus kerja, di kamar yaa ummi ngapa-ngapain: baca buku, tilawah, sholat, masak umi harus sholat di dapur? Lagian kan yang penting semua urusan luar beres, udah ada sarapan, makan malam, dan lain-lain. Kalian juga kalau mau ke sekolah tinggal ketok pintu, ummi udah siap pakai jilbab tinggal anterin kamu, bahkan seringkali umi udah naik di mobil kalian yang belum siap ktinggalanlah ini itu, umi juga habis nganterin kamu sekolah, umi langsung ke kampus umi, terus bayar listtrik , air terus langsung isi halaqah, terus jemput kamu, terus masak,  terus angkat jemuran, bersihin toilet, rapat di Konjen, nyuapin si Ben dan kalau udah gak da papa lagi ummi di kamar laa, santai-santai baca buku, emang umi musti ceramah terus…? Kan ummi juga harus kerja. ''

Umi di kamar tuh sibuk; meriksa email, wa dan kasih instruksi buat staff ummi. Kalau ummi gak kerja, gak mikir, mana ada uang kita… Nyumbang sana sini kan pake uang juga ?? Uang kan harus dicari? Emang datang dari langit ?? Yaah, mamanya Zahra tahu gak kalau kemaren acara pengajian keluarga dan ngundang ustadz itu umi yang biayai semuanya? Jlebb* -jadi Riya deh- , emang gitu seringkali kita jadi Riya karena kita ingin membela diri haha…gak dapat deh amalan yang satu itu… Lalu aku teruskan dalam hati, mana mungkin aku gak mikir, gak kerja siang malam tapi bisa memberikan gaji bagi 360 orang staff dan guru tepat pada waktunya? Beras buat banyak orang? Kalau aku cuma leyeh-leyeh nikmati pemandangan di Australia (ini bukan bab Riya' ini bab klarifikasi agar mencegah orang dari suudzhon. Membela diri lagi dengan resiko hilang pahala…).

“Yaa udah deh kalau gitu lain kali Zahra suruh tidur di kamar ummi biar dia liat ummi di kamar ngapain saja. Yaa iyalah syif, Ummi kan harus kerja, di kamar yaa ummi ngapa-ngapain: baca buku, tilawah, sholat, masak umi harus sholat di dapur? Lagian kan yang penting semua urusan luar beres, udah ada sarapan, makan malam, dan lain-lain. Kalian juga kalau mau ke sekolah tinggal ketok pintu, ummi udah siap pakai jilbab tinggal anterin kamu, bahkan seringkali umi udah naik di mobil kalian yang belum siap ktinggalanlah ini itu, umi juga habis nganterin kamu sekolah, umi langsung ke kampus umi, terus bayar listtrik , air terus langsung isi halaqah, terus jemput kamu, terus masak,  terus angkat jemuran, bersihin toilet, rapat di Konjen, nyuapin si Ben dan kalau udah gak da papa lagi ummi di kamar laa, santai-santai baca buku, emang umi musti ceramah terus…? Kan ummi juga harus kerja. ''

Umi di kamar tuh sibuk; meriksa email, wa dan kasih instruksi buat staff ummi. Kalau ummi gak kerja, gak mikir, mana ada uang kita… Nyumbang sana sini kan pake uang juga ?? Uang kan harus dicari? Emang datang dari langit ?? Yaah, mamanya Zahra tahu gak kalau kemaren acara pengajian keluarga dan ngundang ustadz itu umi yang biayai semuanya? Jlebb* -jadi Riya deh- , emang gitu seringkali kita jadi Riya karena kita ingin membela diri haha…gak dapat deh amalan yang satu itu… Lalu aku teruskan dalam hati, mana mungkin aku gak mikir, gak kerja siang malam tapi bisa memberikan gaji bagi 360 orang staff dan guru tepat pada waktunya? Beras buat banyak orang? Kalau aku cuma leyeh-leyeh nikmati pemandangan di Australia (ini bukan bab Riya' ini bab klarifikasi agar mencegah orang dari suudzhon. Membela diri lagi dengan resiko hilang pahala…).

“Atau... teman-teman Syifa yang ibunya ikut pengajian ummi gak usah datang kerumah deh,” cuma dalam hati, tapi saya juga lebih senang teman Syifa main kerumah daripada Syifa yang kerumah mereka…

“Yaa, siih mii, tapi kan mereka paling senang main kerumah kita karena ummi gak rese, ummi juga ustadzah jadi ibunya percaya, ummi juga suka bikinin makanan yang enak-enak. Ummi juga baik suka nganterin mereka pulang kalau ibunya telat jemput, ummi juga suka ngasih hadiah yang lucu lucu. apalagi si Salma, dapat uang jajan dari umi banyak banget katanya 'Ohh my God, Oh My God are you sure ?? Oh My God..’” aku tersenyum kecil membayangkan expresi teman-teman Syifa.

Itulah Syifa, orang seringkali hanya berfikir dari apa yang mereka lihat -tidak berfikir dari 'what is the result' (apa yang mereka dapat..).

Sms Syifa di malam hari “Mi, emang repot yaa jadi ustadzah harus baik terus di mata orang  banyak, mereka juga nanyain kenapa Syifa tinggal sendirian dan umminya bolak balik terus, tapi Syifa udah gak peduli sama apa kata orang, karena kluarga kita emang aneh gak kaya orang-orang pada umumnya... sabar yaa mi…”

Tiba-tiba aku jadi ingat nasheed jaman dulu...

' Ghurabaa', Ghurabaa'

,Ghurabaa' , Ghurabaa' - li wa laa ghairillaahi nahnil jibaa, Ghurabaa- war haa tadhainaa syi'aaran lil hayaah..

Yaa demikianlah pemirsa, derita sang ustadzah dengan putrinya, hidup di negeri orang dan harus bolak-balik Jakarta-Perth untuk dakwah dan membiayai sebuah proses dakwah, yang semuanya penting. Tak semudah yang dikira orang.

Ibrah  ;

1) kadang-kadang kita terpaksa harus Riya' untuk klarifikasi

2) kalau mreka tak paham mereka anggap kita ini aneh dan memang aneh unusual...

3) kadang-kadang kita harus jaga sikap karena kita dilihat dan di contoh orang. *hmm, yaaaa.. gitu  deehh ..

 

 

(Perth hujan, Jemuran basah, lagi mikir-mikir kenapa hidupku kayak gini yaa? Haha… 15 march 2015) Hamazah  ! ALLAHU AKBAR!!

 

User profile picture

Mam Fifi

Pengasuh Rubrik Jendela Hati

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
Bantu Pengungsi Gempa Maluku bersama Chanel Muslim
 
BERITA LAINNYA
 
 
JENDELA HATI
24 July 2018 13:26:00

Angin Ujian

 
JENDELA HATI
07 January 2019 19:30:02

Tidak Seperti yang Kau Pinta

 
JENDELA HATI
08 April 2019 13:41:18

Seperti Umrah dan Haji

 
JENDELA HATI
21 November 2018 13:09:46

Coretan Iseng

 
JENDELA HATI
27 November 2018 12:28:56

Pelajaran Berharga

indonesia dermawan, act, aksi cepat tanggap, cmm peduli
 
 
Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 
TERBARU
 
Indonesia Sharia Economic Festival (ISEF)
 
Buku Pilu di Palu Mam Fifi
 
TERPOPULER
 
 
Jual Buku Mencintaimu Dengan Cinta Yang Lebih Tertata Penulis Fifi P.Jubilea
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0813.1956.2284