ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Sabtu, 05 Desember 2020 | 20 Rabiul Akhir 1442 H
Login
Register

 


 
 
 
 
DUNIA

Provokasi Umat Islam, Charlie Hebdo akan Terbitkan Lagi Kartun Pelecehan Terhadap Nabi Muhammad

03 September 2020 06:30:52
Provokasi Umat Islam, Charlie Hebdo akan Terbitkan Lagi Kartun Pelecehan Terhadap Nabi Muhammad

ChanelMuslim.com - Majalah satir Prancis Charlie Hebdo memilih untuk mencetak ulang kartun Nabi Muhammad (saw) untuk menandai awal persidangan 14 tersangka atas keterlibatan mereka dalam serangan 2015 terhadap publikasi kartun tersebut, Times melaporkan.

Sampul edisi baru, menurut laporan itu, menunjukkan karikatur nabi yang digambar oleh korban penyerangan Jean Cabut, yang dikenal sebagai Cabu. Kartun tersebut pertama kali dicetak oleh sebuah surat kabar Denmark pada tahun 2006.

Itu adalah kartun serupa dari nabi Islam yang diterbitkan oleh Charlie Hebdo pada tahun 2015 yang dikutip oleh orang-orang bersenjata sebagai motivasi mereka untuk menyerang publikasi tersebut, dan penyerangan di supermarket di Paris sehari kemudian.

Serangan yang dilakukan oleh bersaudara Saïd dan Chérif Kouachi dan Amedy Coulibaly (rekan saudara), menewaskan 17 orang, termasuk sembilan karyawan Charlie Hebdo.

Di antara yang tewas adalah banyak jurnalis dan kartunis publikasi serta pekerja pemeliharaan, dua petugas polisi, dan empat orang di supermarket Hyper Cacher Paris. Ketiga pria bersenjata itu juga tewas dalam baku tembak dengan polisi.

Ke-14 orang yang menghadapi persidangan, yang mencakup 13 pria dan satu wanita, diduga terlibat dalam memberikan senjata dan logistik kepada para penyerang dan menghadapi dakwaan terorisme dalam persidangan mulai hari ini.

Keputusan untuk menerbitkan ulang kartun tersebut telah dilihat oleh banyak orang sebagai tampilan pembangkangan karena majalah tersebut telah abstain dari pencetakan gambar Nabi Muhammad (saw), yang dianggap menghujat umat Islam, selama lima tahun terakhir.

“Kami sudah sering diminta sejak Januari 2015 untuk mencetak karikatur lain dari Muhammad,” kata editorial yang ditulis oleh Editor Charlie Hebdo Laurent Sourisseau seperti dikutip Times.

“Kami selalu menolak untuk melakukannya, bukan karena dilarang - hukum mengizinkan kami untuk melakukannya - tetapi karena ada kebutuhan akan alasan yang baik untuk melakukannya, alasan yang memiliki makna, dan yang membawa sesuatu ke dalam perdebatan, ”Tambah Sourisseau.

Namun, orang lain cenderung melihat keputusan Charlie Hebdo untuk mencetak ulang kartun tersebut, yang telah dianggap menghubungkan nabi dengan terorisme, sebagai provokasi.

Para pemimpin agama, termasuk Mohammed Moussaoui, kepala Dewan Ibadah Muslim Prancis, menyerukan reaksi tenang terhadap publikasi tersebut, mendesak pembaca untuk mengabaikan kartun itu.

Majalah yang berbasis di Paris terkenal karena karikatur dan serangan satirnya terhadap para pemimpin agama dan telah menghadapi serangan atas kartunnya sebelumnya.

Menurut Al Jazeera, tim editorial publikasi tersebut tetap berada di bawah perlindungan polisi atas masalah keamanan sejak serangan bom api di kantornya di Paris pada tahun 2011.[ah/memo]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
BERITA LAINNYA
 
 
Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 

 
 
TERBARU
 
cmm market
 
 
TERPOPULER
 
 
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0811.1362.284