ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Kamis, 26 November 2020 | 11 Rabiul Akhir 1442 H
Login
Register

 


 
 
 
 
DUNIA

PM Jacinda Ardern: Seorang Pemimpin dengan Rasa Penuh Cinta

21 March 2019 19:01:38
PM Jacinda Ardern: Seorang Pemimpin dengan Rasa Penuh Cinta

ChanelMuslim.com - Rasa sakit akibat pembantaian yang dilakukan seorang teroris di kota Christchurch bergema tidak hanya di seluruh Selandia Baru, tetapi juga di seluruh dunia. Tampaknya hal ini menandakan bahwa, hampir di mana-mana, ada sesuatu yang berubah. Dan karena keberadaan media sosial di mana-mana, orang dapat melihat rekaman langsung seorang supremasi kulit putih yang memproklamirkan diri membunuh 50 orang di tempat ibadah.

Tersangka utama adalah orang Australia, dan para korban berasal dari sejumlah negara termasuk India, Pakistan, Mesir, Yordania, dan Somalia. Jadi ketika Perdana Menteri Jacinda Ardern muncul di belakang podium untuk menyampaikan pernyataan beberapa jam setelah serangan, bukan hanya Selandia Baru yang mendengarkan apa yang dia katakan.

"Jelas bahwa ini sekarang hanya dapat digambarkan sebagai serangan teroris."

Dengan begitu cepat dan tegas Ardern menggambarkan penembakan itu sebagai "serangan teroris", Ardern tampaknya menunjukkan kesadaran dan pertimbangan fakta bahwa banyak orang merasa dirinya pejabat enggan menggunakan kata ini ketika seorang penyerang berkulit putih, meskipun serangan itu termotivasi secara politis.

Pengakuan Ardern akan ketakutan dan kesedihan komunitas Muslim juga tidak berhenti di situ. Dia memeluk para korban di Christchurch, mengenakan jilbab hitam sebagai penghargaan sederhana; dia memberi orang-orang dengan seruan menyatukan "Mereka adalah kita"; dan berpidato di hadapan parlemen untuk pertama kalinya beberapa hari kemudian, dia membuat pernyataan kecil namun berani dengan membuka sambutannya dengan sambutan Islami "As-Salaam Alaikum".

Tapi dia menggabungkan pertunjukan empati ini dengan janji-janji perubahan legislatif dan budaya yang konkret. Beberapa jam setelah serangan itu, dia mengumumkan tindakan keras terhadap undang-undang senjata longgar negara itu dalam waktu 10 hari, dan berbicara kepada BBC dirinya berjanji untuk menyingkirkan rasisme baik di Selandia Baru maupun global.

"Kita tidak bisa memikirkan hal ini dalam batasan," desaknya.

Dari pidato pertama itu, pengamat di seluruh dunia memuji dia atas kepemimpinannya.

"Martin Luther King mengatakan para pemimpin sejati tidak mencari konsensus tetapi membentuknya," tulis Suzanne Moore di koran Inggris The Guardian: "Ardern telah membentuk konsensus yang berbeda, menunjukkan aksi, perhatian, persatuan. Terorisme melihat perbedaan dan ingin memusnahkannya Ardern melihat perbedaan dan ingin menghormatinya, merangkulnya dan terhubung dengannya."

Ishaan Tharoor dari Washington Post menulis bahwa "Ardern telah menjadi wajah kesedihan dan kesedihan bangsanya, dan tekadnya". Annabel Crabb menulis di situs web ABC Australia bahwa "telah dihadapkan dengan berita terburuk yang dapat diterima seorang pemimpin ... Ardern belum melakukan kesalahan". Grace Back mengatakannya secara sederhana di Marie Claire Australia: "Seperti inilah rupa seorang pemimpin."

Pujian tidak hanya datang dari komentator. Mohammad Faisal, dari Kementerian Luar Negeri Pakistan, mengatakan bahwa PM Ardern telah memenangkan hati rakyat Pakistan, sementara King Centre - sebuah peringatan untuk Martin Luther King di AS - men-tweet bahwa "ada seorang pemimpin dengan cinta yang dipajang secara penuh di Selandia Baru".

Lebih dekat ke tanah air, di Selandia Baru, koresponden BBC News Hywel Griffith mengatakan dia telah mendengar kata-katanya - 'kita adalah satu, mereka adalah kita' - diucapkan kembali kepada saya oleh keluarga para korban di sini di Christchurch". Bahkan Judith Collins, dari Partai Nasional oposisi, mengatakan kepada parlemen bahwa perdana menteri Ardern "luar biasa".

Colin James, seorang analis politik di Selandia Baru, mengatakan kepada BBC News bahwa setelah dirinya menghabiskan "sedikit waktu" dengan PM Arden, dia tidak terkejut dengan pujian yang sekarang dia dapatkan.

"Dia tegas, suram, positif dan bertanggung jawab," katanya. "Dan ini adalah sesuatu yang sering aku katakan - tidak ada sel jahat di tubuhnya, tapi dia bukan tipe penurut. Ini kombinasi yang tidak biasa."

Ketika pertama kali memulai kampanye pada tahun 2017, ia secara teratur dibandingkan dengan Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau dan Presiden Prancis Emmanuel Macron. Masuk akal; ketiganya tampak progresif, ambisius, dan muda - Ardern sendiri berusia 37 ketika dia menjabat. Ada begitu banyak hype di sekitarnya sehingga disebut "Jacindamania", dan membuat beberapa pihak khawatir bahwa dia akan menjadi semua gaya dan tidak ada substansi.

Sementara perbandingan terus berlanjut hanya untuk menunjukkan bagaimana teladan Ardern telah menjadi sesuatu yang dibicarakan banyak orang. Sushil Aaron menulis di New York Times bahwa Ardern muncul sebagai antitesis progresif definitif untuk bidang padat dari orang-orang kuat sayap kanan ... yang kariernya berkembang pesat pada retorika anti-Muslim yang tidak liberal,".

Salah satu contoh yang jelas tentang ini adalah permintaannya kepada Presiden Donald Trump, yang bertanya kepadanya apa dukungan yang dapat diberikan AS. "Simpati dan cinta untuk semua komunitas Muslim," jawabnya.[ah/bbc]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
BERITA LAINNYA
 
 
DUNIA
30 April 2019 05:19:15

Lebih dari 1 Juta Warga Irak Masih Mengungsi

 
DUNIA
04 September 2019 12:38:43

Sule Yüksel Senler Ditangkap Karena Berhijab

 
DUNIA
22 April 2019 20:50:37

Pelawak Jadi Pemenang Pilpres di Ukraina

Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 

 
 
TERBARU
 
cmm market
 
 
TERPOPULER
 
 
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0811.1362.284