ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Selasa, 01 Desember 2020 | 16 Rabiul Akhir 1442 H
Login
Register

 


 
 
 
 
DUNIA

PBB Desak Bangladesh untuk Tidak Pulangkan Pengungsi Muslim Rohingya

15 November 2018 04:42:25
PBB Desak Bangladesh untuk Tidak Pulangkan Pengungsi Muslim Rohingya

ChanelMuslim.com - Ketua Hak Asasi Manusia PBB, Michelle Bachelet pada hari Selasa lalu mendesak pemerintah Bangladesh untuk menghentikan rencana pemulangan lebih dari 2.200 pengungsi Muslim Rohingya ke Myanmar.

Bachelet memperingatkan pemulangan itu akan melanggar hukum internasional dan menempatkan hidup dan kebebasan pengungsi Muslim Rohingya pada risiko serius.

“Para pengungsi di Cox's Bazar adalah korban pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan di tengah-tengah kekerasan yang meletus pada Agustus 2017, yang menyebabkan pengungsian lebih dari 725.000 orang. Banyak yang menyaksikan pembunuhan anggota keluarga mereka dan dibakarnya rumah dan desa mereka.

"Pengungsi telah berulang kali menyatakan bahwa mereka tidak ingin kembali dalam kondisi saat ini. Beberapa keluarga pengungsi yang tampaknya terdaftar untuk kembali dipimpin oleh perempuan atau anak-anak," katanya.

Kantor Komisi Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia juga terus menerima laporan pelanggaran yang sedang berlangsung atas hak-hak Muslim Rohingya yang tersisa di Rakhine utara yang termasuk tuduhan pembunuhan.

"Kami menyaksikan teror dan kepanikan di antara para pengungsi Rohingya di Cox's Bazar yang berada dalam risiko segera dikembalikan ke Myanmar bertentangan dengan keinginan mereka," katanya.

“Pengusiran paksa atau pengembalian pengungsi dan pencari suaka ke negara asal mereka akan menjadi pelanggaran yang jelas terhadap prinsip hukum inti dari non-refoulement, yang melarang repatriasi di mana ada ancaman penganiayaan atau risiko serius terhadap kehidupan dan integritas fisik atau kebebasan dari individu, "tambah Bachelet.

Komisioner HAM PBB itu menyerukan kepada Pemerintah Myanmar untuk menunjukkan keseriusannya dalam menciptakan kondisi untuk mengatasi akar penyebab krisis di negara bagian Rakhine, khususnya diskriminasi sistematis terhadap dan penganiayaan terhadap Muslim Rohingya.

Muslim Rohingya, yang digambarkan oleh PBB sebagai orang-orang yang paling teraniaya di dunia, telah menghadapi ketakutan yang meningkat karena puluhan orang terbunuh dalam kekerasan komunal pada tahun 2012 silam.

Sejak 25 Agustus 2017, hampir 24.000 Muslim Rohingya telah dibunuh oleh pasukan negara Myanmar, menurut laporan oleh Badan Pembangunan Internasional Ontario (OIDA).

Lebih dari 34.000 orang Rohingya juga dilemparkan ke dalam api, sementara lebih dari 114.000 lainnya dipukuli, kata laporan OIDA, yang berjudul "Migrasi Paksa Rohingya: Pengalaman yang Tak Terkira."

Sekitar 18.000 wanita dan gadis Rohingya diperkosa oleh tentara dan polisi Myanmar dan lebih dari 115.000 rumah Rohingya dibakar dan 113.000 lainnya dirusak, tambahnya.

Menurut Amnesty International, lebih dari 750.000 pengungsi Rohingya, sebagian besar anak-anak, dan perempuan, melarikan diri dari Myanmar dan menyeberang ke negara tetangga Bangladesh setelah pasukan Myanmar melancarkan tindakan keras terhadap komunitas Muslim minoritas pada bulan Agustus 2017.[ah/worldbulletin]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
BERITA LAINNYA
 
 
Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 

 
 
TERBARU
 
cmm market
 
 
TERPOPULER
 
 
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0811.1362.284