ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Senin, 03 Agustus 2020 | 14 Zulhijjah 1441 H
Login
Register

 


 
 
 
 
DUNIA

Haji 2020: Apa yang Perlu Kita Ketahui untuk Pelaksanaannya Tahun Ini

13 July 2020 08:05:43
Haji 2020: Apa yang Perlu Kita Ketahui untuk Pelaksanaannya Tahun Ini

ChanelMuslim.com - Arab Saudi mengatakan hanya akan memungkinkan sekitar 1.000 jamaah haji yang berada di wilayah kerajaan untuk melakukan haji tahun ini, satu hari setelah mengumumkan haji tahunan akan dikurangi karena pandemi coronavirus.

Sekitar 2,5 juta peziarah dari seluruh dunia berdatangan setiap tahun ke kota Mekkah dan Madinah untuk ritual ibadah haji selama seminggu yang dijadwalkan akan dimulai pada akhir Juli. Namun pada tahun ini, tidak ada jmaaah haji asing yang diizinkan untuk menunaikan ibdah haji.

Arab Saudi mengumumkan akan mengadakan pelaksanaan ibadah haji "sangat terbatas" tahun ini, karena negara itu masih berjuang dengan pandemi coronavirus.

Kementerian Haji Saudi mengatakan keputusan untuk mengurangi para jamaah ditujukan untuk menjaga kesehatan publik global karena risiko yang terkait dengan pertemuan besar.

Acara tahun ini diharapkan akan dimulai pada 28 Juli.

Siapa yang akan melakukan haji?

Sebagai salah satu dari lima pilar utama dalam Islam, haji adalah persyaratan bagi semua Muslim yang mampu secara fisik dan finansial untuk melakukan setidaknya satu kali dalam hidup mereka.

Tahun ini, kementerian haji kerajaan mengatakan ritual itu akan terbuka hanya untuk individu dari berbagai kebangsaan yang tinggal di Arab Saudi.

Dalam sebuah konferensi pers virtual pada hari Selasa dua pekan lalu, Menteri Haji Mohammad Benten mengatakan pemerintah masih dalam proses meninjau jumlah keseluruhan jamaah haji yang diizinkan, dengan mengatakan mereka mungkin  "sekitar 1.000, mungkin kurang, mungkin sedikit lebih".

"Jumlahnya tidak akan mencapai puluhan atau ratusan ribu" tahun ini, tambahnya.

Menteri Kesehatan Tawfiq al-Rabiah mengatakan tidak seorang pun di atas usia 65 atau dengan penyakit kronis akan diizinkan untuk melakukan haji.

Apa protokol kesehatannya?

Peziarah akan diuji untuk virus corona sebelum tiba di kota suci Mekkah dan akan diminta untuk karantina di rumah setelah ritual.

Mengenakan masker wajah setiap saat akan menjadi kewajiban bagi para peziarah dan penyelenggara.

Menyentuh atau mencium Ka'bah, situs paling suci dalam Islam, akan dilarang selama haji tahun ini, dan jarak satu setengah meter secara fisik antara setiap jamaah selama ritual termasuk doa massal dan thawaf berputar-putar Ka'bah akan menjadi dipaksakan, menurut pernyataan oleh Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (CDC). 

Shalat jamaah diizinkan, tetapi jamaah diharuskan mengenakan masker wajah dan menjaga jarak fisik. 

Juga, akses ke situs-situs suci di Mina, Muzdalifah dan Gunung Arafah akan terbatas pada mereka yang memiliki izin haji mulai hari Minggu 19 Juli hingga 2 Agustus.

Pernahkah ini terjadi sebelumnya?

Ini adalah pertama kalinya dalam hampir 90 tahun sejarah Arab Saudi pengunjung asing dilarang melakukan haji.

Haji telah dibatalkan karena perang dan epidemi masa lalu sepanjang sejarah, tetapi tidak sejak berdirinya Kerajaan Arab Saudi pada tahun 1932.

Apa reaksinya?

Responsnya merupakan campuran dari kekecewaan, kelegaan, dan penerimaan.

Sebelum pengumuman Saudi, Indonesia , Malaysia , Senegal dan Singapura telah melarang warganya melakukan haji tahun ini karena masalah coronavirus.

"Harapan saya untuk pergi ke (kota suci Mekkah Saudi) begitu tinggi," Kamariah Yahya, 68, dari Indonesia, mengatakan kepada kantor berita AFP.

"Saya sudah bersiap selama bertahun-tahun. Tapi apa yang bisa  saya lakukan? Ini kehendak Allah - takdir."

Shahadat Hossain Taslim, kepala kelompok yang mewakili agen perjalanan haji Bangladesh, mengatakan "banyak orang akan hancur" oleh keputusan itu, tetapi itu untuk yang terbaik.

"Tidak seperti negara lain, mayoritas peziarah Bangladesh adalah orang tua, dan mereka rentan terhadap COVID-19," katanya.

Pakistan, yang biasanya mengirim hampir 180.000 peziarah, mengatakan para diplomatnya di Arab Saudi akan mewakili negara itu selama ziarah tahun ini.

Di negara tetangga India, menteri urusan minoritas mengatakan lebih dari 200.000 orang telah melamar haji pada tahun 2020, dan bahwa mereka akan menerima pengembalian uang penuh dari semua uang yang disetor untuk ziarah.

Mohamad Azmi Abdul Hamid, dari badan amal Dewan Konsultatif Organisasi Islam Malaysia, mengatakan negara-negara Muslim seharusnya diizinkan untuk mengambil "keputusan kolektif", daripada diserahkan ke Riyadh.[ah/aljazeera]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
BERITA LAINNYA
 
 
ADVERTORIAL
03 August 2020 06:00:00

Kini Qurban Bisa Melalui ChanelMuslim.com

 
DUNIA
07 April 2019 20:31:54

Nasib Miris Para Pengungsi di Negara Belgia

global qurban, chanelmuslim global qurban
 
 
 
TERBARU
 
Munajat Dzulhijjah
 
 
TERPOPULER
 
 
sekolah qurban, qurban 2020
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga