ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Minggu, 06 Desember 2020 | 21 Rabiul Akhir 1442 H
Login
Register

 


 
 
 
 
PRANIKAH

Bagaimana Meyakinkan Orangtua bahwa Saya Siap Menikah?

04 November 2020 07:28:23
menikah,muda,meyakinkan,orangtua,mahasiswa
aboutislam

ChanelMuslim.com – Menikah dalam usia muda, apalagi masih dalam keadaan belajar di universitas, seringkali mendapat pertentangan dari orangtua. Anak muda yang masih kuliah diminta untuk fokus menyelesaikan kuliahnya dari pada memikirkan pernikahan. Orangtua beralasan, ketika dia lulus kuliah, akan banyak peluang untuk mendapatkan gadis yang tepat untuk dijadikan seorang istri. Namun untuk beberapa pemuda, menahan hasrat untuk memiliki pasangan akan menjadi tantangan yang berat. Apalagi jika berada di dalam lingkungan yang serba permisif dengan gaya hidup seks bebas di dunia perkuliahan. Mari kita simak curahan hati seorang pemuda yang berkuliah di Amerika Serikat.

Saya adalah seorang mahasiswa muda yang belajar di AS dan selama beberapa bulan terakhir, ada sesuatu yang mengganggu saya, tetapi setiap kali saya mengungkit hal ini dengan seorang tetua, saya sering tidak dianggap serius. Menjelang akhir sekolah menengah saya, saya merasa saya semakin dewasa dan ketika saya masuk Universitas saya menyadari bahwa saya tumbuh menjadi seorang pria. Dan muncul keinginan alami bagi saya untuk memiliki "pasangan".

Sebagai seorang Muslim yang sangat ketat, saya sering berada dalam dilemma, di satu sisi saya ingin bergaul dengan teman-teman saya yang gaya hidupnya sama sekali tidak sejalan dengan nilai-nilai Islam. Di sisi lain, saya ingin mengikuti apa yang Allah perintahkan. Alhamdulillah saya lebih sering memilih yang terakhir.

Saya juga menyadari bahwa Allah telah membuat kita berpasangan. Dan kita ditakdirkan untuk menikah. Faktanya, itu adalah hadits dimana Rasulullah saw berkata, “Wahai anak muda! Siapapun di antara kalian yang bisa menikah, harus menikah …… .. ”Saya juga tahu bagian kedua hadits itu dimana kita diminta untuk berpuasa jika kita tidak bisa menikah. Tapi saya merasa puasa adalah solusi sementara dan seseorang harus menikah secepat dia bisa. (itulah pemahaman saya tentang teks karena sangat sesuai dengan awal hadits)

Meskipun demikian, saya mencoba berpuasa berkali-kali tetapi saya sering gagal untuk "menyingkirkan" keinginan saya. Saya beralih ke solusi lain. Seperti melibatkan diri saya dalam banyak aktivitas sehingga saya akan lelah bahkan untuk memikirkan tentang "pasangan" dan tidak berhasil.

Saya dulu mengikuti kegiatan ekstrakurikuler. Saya dulu sibuk dari pagi sampai larut malam, jam 2 pagi masih bekerja. Namun tetap saja, keinginan untuk memiliki “pasangan” (atau istri) masih tetap ada. Saya memiliki semua teman di dunia. Faktanya, Saya sangat populer. Hampir 1000 orang mengenal saya. Namun saya tidak bisa menghilangkan keinginan alami itu.

Jadi, saya memutuskan untuk menikah daripada melawan keinginan itu. Mungkin tubuh saya dan cara Allah memberi tahu saya bahwa mungkin saya harus merangkul perasaan itu dan menemukan pasangan yang cocok. Saat saya mengangkat topik ini. Ibu saya dengan cepat berkata "Siapa yang akan memberikan (anaknya) kepada anak yang belum menyelesaikan Uni" atau "jika kamu memiliki hasrat untuk itu, puasa saja" atau "bahkan di masa lalu orang juga memiliki masalah ini.

Ketika saya mencoba menyebutkan bahwa kebanyakan teman saya menggunakan narkoba, menonton film porno, menikmati seks pranikah, dan kencan. Dia menyangkalnya dengan mengatakan saya salah tentang hal-hal ini. Tapi 90% dari anak-anak “Muslim” yang tumbuh bersama saya melakukan ini. Saya lelah melawan keinginan untuk semua hal ini. Satu-satunya tempat di mana Allah telah memberikan jalan keluarnya, orang-orang tidak mendukung saya untuk melakukan itu.

Saya adalah anggota dewan organisasi sosial. Saya bekerja paruh waktu. Saya tinggal sendirian. Saya memasak sendiri dengan sempurna. Saya menjaga pengeluaran keuangan saya dengan baik (dan ya saya masih bergantung keuangan dari ayah saya), saya melakukan semua shalat tepat waktu tanpa gagal. Apa lagi yang harus saya lakukan untuk menunjukkan kedewasaan saya? Yang saya ketik di sini bukan hanya cerita saya tetapi saya merasa ini adalah cerita dari banyak pemuda dan pemudi Muslim. Apa yang dipikirkan para tetua? Bahwa kita 'kaum muda' akan melanjutkan ke universitas yang interaksi antara kaum muda begitu terbuka tanpa batas sehingga kita tidak akan mengembangkan emosi-sosial dan dalam beberapa kasus melakukan kegiatan seksual?

Namun meskipun demikian, saya SETUJU dengan orangtua saya bahwa tidak ada keluarga baik-baik yang akan memberikan putri mereka (melalui "cara halal") kepada seorang mahasiswa berusia 20 tahun. Tetapi sejujurnya, saya mendapati diri saya jauh lebih dewasa daripada orang berusia 25 tahun. Saya menemukan beberapa dari mereka yang belum matang. Padahal mereka tergolong “siap nikah” tapi saya digolongkan “belum dewasa” karena selembar kertas (gelar)?

Saya ingat seorang teman yang mempraktekan Islam dengan sangat ketat pernah mengatakan kepada saya bahwa seorang gadis Muslim lainnya (yang juga sangat taat) mengirim sms kepadanya untuk beberapa pekerjaan dan keduanya saling mengenal. Setelah beberapa percakapan, mereka berdua mulai menggoda satu sama lain dengan halus. Lalu langsung berhenti. Dan dia dengan jujur ‚Äč‚Äčmengatakan dia sangat menyukainya. Saya bertanya kepadanya mengapa dia mengakhiri percakapan itu dan dia memberi tahu saya karena dia takut kepada Allah. Saya sangat yakin pemuda lain tidak keberatan melanjutkan obrolan itu.

Mari bersikap realistis di sini. Kencan itu biasa! Tidak ada yang mau melegalkan sesuatu yang Haram tapi sudah saatnya kita buat yang Halal dengan mudah. Saya dijuluki sebagai orang yang ekstrim karena saya tidak ingin berkencan dan memilih untuk menjaga interaksi saya. Saya sangat yakin bahwa jika diberi kesempatan untuk menikah muda, hal itu akan membuat kita lebih dewasa. Karena setelah menikah kami harus menjaga seseorang.

Saya juga menyadari bahwa setelah menikah tantangan baru saja dimulai. Ada perjalanan yang akan sulit tetapi dengan dukungan Allah dan orang yang tepat, itu akan sepadan. Saya lelah… Saya tidak akan melakukan apa pun yang “haram” tetapi saya merasa setiap hari seperti neraka !! Saya tidak memuji diri sendiri atau apa pun, tetapi saya memiliki banyak gadis yang menggoda saya. Ini mungkin tampak seperti sesuatu untuk dibanggakan, tetapi sejujurnya, sangat sulit untuk tidak menginginkan sesuatu diinginkan oleh orang lain. Sangat sulit sebagai seorang pria untuk menolak wanita dan menjalani "kehidupan halal". Saya tidak ingin berkencan atau melakukan hubungan seks di luar nikah.

Saya tidak akan berbohong Saya harus sering melakukan masturbasi… karena perlu ada pelampiasan dari keinginan saya. Tapi saya menjelaskan bahwa saya TIDAK menonton film porno !! Budaya saya yang sedemikian rupa bahkan tidak menghibur setiap remaja yang ingin menikah.

Saya ingin pendapat Anda tentang solusi lain apa yang dapat saya coba? Karena saya kehilangan kata-kata sekarang. Dan tolong jangan beri saya jawaban klise "coba berteman lebih banyak", "kamu pasti kesepian" atau "coba berolahraga". Saya telah melakukan semuanya dan saya tidak dapat menemukan apa pun yang belum saya coba.

Saya mengakhiri dengan mengatakan. Ya, saya tahu bahwa dalam 2-3 tahun atau lebih ketika saya selesai dengan gelar saya banyak prospek akan terbuka untuk saya. Tapi masalahnya adalah saya tidak tahu apakah saya bisa bertahan selama 2-3 tahun lagi seperti ini. Saya benar-benar ingin perspektif Anda tentang beberapa cara realistis yang dapat saya gunakan untuk berbicara dengan orang tua saya dan jika itu tidak benar. Bagaimana saya bisa menangani ini secara realistis?

Hannah Moris, seorang konsultan psikologis muslim memberikan saran untuk pemuda ini. Keinginan untuk memiliki pasangan untuk melampiaskan hasrat bilogis adalah perasaan umum yang dialami oleh orang-orang di usia ini. Pemuda itu berada pada usia di mana perasaan ini begitu kuat dan bisa menjadi sangat mengganggu. Inilah sebabnya mengapa Allah mengizinkan pernikahan untuk memungkinkannya untuk memuaskan perasaan ini dengan cara yang halal, tetapi juga bermanfaat bagi masyarakat dan keluarga karena berbagai alasan. Sayangnya, banyak juga hambatan yang menghalangi hal ini dan biasanya bersifat budaya.

Mahasiswa

Pastinya, mahasiswa atau pelajar bisa menambah tantangan tambahan diantara mengatur waktu berkomitmen untuk belajar dengan memiliki pasangan dan calon anak. Tetapi dia juga punya tantangan lain yaitu finansial, sebagai pelajar biasanya tidak mungkin untuk menafkahi keluarga ketika tidak ada pendapatan sampai studinya selesai.

Hal ini dapat mempersulit siswa untuk memikirkan pernikahan yang sukses dengan terlalu banyak beban di pundak mereka, tetapi juga berpotensi membuat mereka tidak diinginkan oleh gadis mana pun. Memang ini adalah beban tambahan yang mungkin membuat segalanya menjadi sulit, tetapi bukan tidak mungkin dan itu sesuatu di luar kebiasaan.

Jalur yang Benar

Alhamdulilah, pemuda ini telah melakukan semua hal yang benar dan mengikuti semua nasihat yang ditetapkan oleh Allah dan Nabi kita (SAW) dalam menghadapi tantangan yang datang dan memerangi hasratnya yang kuat. Sayangnya, meskipun ini telah membantu sampai batas tertentu, dalam jangka panjang, dia masih menghadapi kesulitan.

Solusi terakhir adalah menikah seperti yang telah disebutkan dan tentu saja mungkin ada banyak tantangan untuk ini, terutama kurangnya dukungan dari keluarga. Apalagi bila saat ini dia sedang bergantung secara finansial pada orangtua sehingga akan kesulitan memfasilitasi sebuah pernikahan tanpa dukungan mereka.

Lelah

Dia dengan jelas mengatakan bahwa dia tidak ingin ditanggapi dengan saran yang klise, dan saya dapat melihat bahwa dia benar-benar telah kehabisan banyak pilihan yang sesuai, selain dari pernikahan yang sebenarnya.

Dia juga mencatat, bahwa ya, dalam beberapa tahun setelah studinya selesai dia akan berada dalam posisi yang lebih mudah untuk mendapatkan pernikahan baik dan menddapat dukungan orangtua. Namun, 2-3 tahun adalah waktu yang sangat lama untuk bertarung dengan hasrat yang begitu kuat.

Waktu yang Lama

Mengingat telah kehabisan pilihan lain, mencoba mendapatkan dukungan orangtua untuk menikah sekarang bisa menjadi jalan keluar. Ya, fakta bahwa dia masih bergantung secara finansial pada orangtua mungkin tidak menguntungkan bagi calon pasangan, tetapi fakta bahwa dia mengejar pendidikan dengan tujuan akhir untuk mendapatkan pekerjaan untuk menafkahi keluarga tentu saja merupakan hal yang menarik. Di luar itu, hal terpenting yang harus diperhatikan oleh keluarga calon istri adalah bahwa pemuda ini adalah orang yang takut akan Allah.

Dengan cara ini mereka bisa yakin bahwa jika mereka mengizinkan anak perempuan mereka untuk dinikahi oleh pemuda ini, mereka akan merasa nyaman karena yakin anak gadisnya akan diperlakukan dengan baik sesuai dengan perintah Allah. Mereka akan percaya bahwa anak gadis mereka akan berada di tangan yang baik dan bahwa ketika pemuda ini lulus, dia akan menafkahinya dengan cara yang seharusnya.

Taqwa

Keyakinan pada pasangan yang takut akan Allah harus menjadi prioritas utama di atas kualitas lainnya. Dengan pemikiran ini, kita yakin akan ada keluarga di luar sana yang bersedia dan mengizinkan anak gadisnya untuk menikah terlepas dari situasi keuangan dan studi pemuda saat ini.

Mungkin jumlahnya tidak banyak, tetapi keluarga yang baik akan memahami hal ini dengan baik karena Allah. Ini adalah poin-poin yang mungkin ingin bisa disampaikan kepada orangtua. Pemuda itu perlu mencoba meyakinkan mereka untuk mendukungnya menuju pernikahan.

Saya memahami bahwa pemuda ini telah mencoba mendekati mereka tetapi tidak membuahkan hasil karena mereka ragu, apa ada orang yang akan menikahi seorang mahasiswa meski memiliki alasan yang jelas. Segala hal telah dilakukan oleh pemuda ini tetapi tidak terlalu membantunya. Ada beberapa pilihan yang mungkin bisa dicoba untuk meyakinkan orangtua dan mendapatkan dukungan mereka untuk menikah.

Dekati orang tua

Mereka belum menanggapi permintaannya secara positif, pemuda ini dapat mempertimbangkan untuk mendapatkan dukungan dari seseorang yang memiliki pengetahuan keagamaan untuk berbicara dengan mereka. Mereka mungkin lebih mau mempercayai dan mendengarkan seseorang dalam posisi seperti itu.

Sebagai orangtua, mereka merasa tahu apa yang terbaik untuk anaknya. Mungkin dengan bantuan pihak lain seperti orangtua yang lebih berpengalaman dalam menikahkan anaknya di usia muda dapat membantu.

Atau, bahkan seseorang dalam keluarga dapat membantu meyakinkan mereka. Atau sebaliknya, jika ada orang yang menikah saat masih mahasiswa dengan pernikahan yang positif maka mereka akan menjadi orang yang baik untuk membantu meyakinkan orangtua bahwa pernikahan pada tahap ini benar-benar dapat berhasil.

Insya Allah ini setidaknya akan melunakkan hati mereka terhadap keinginannya untuk menikah. Mungkin dengan pendekatan yang lembut akan semakin melunakan hati orantua. Menuju pernikahan itu membutuhkan proses, tidak bisa dilakukan secara terburu-buru juga. Pemuda ini juga harus memikirkan tentang proses menuju pernikahan. Dengan begitu dia bisa mengambil jalan tengah, mau bersabar dengan waktu sambil meyakinkan orangtuanya.

Pemuda ini harus juga memahami kekhawatiran orangtua dan mencoba untuk memperlihatkan bahwa dia sudah melakukan semua hal yang disarankan oleh mereka. Dukungan dan nasihat dari orang yang memiliki pengetahuan, kerabat atau orang yang berpengalaman mungkin bisa menolong pemuda itu dan orangtuanya. Pemuda ini juga harus menyadari jika usahanya untuk mendapatkan pernikahan yang baik tidak berjalan dengan baik, dia harus bersabar.

Kesimpulan

Bersabar dengan waktu bisa memberi pemuda ini kesempatan untuk membuktikan kepada orangtuanya bahwa menikah saat masih kuliah itu mungkin saja. Bersabar dengan waktu juga bisa menjadi kesempatan untuk pemuda ini mempersiapakan diri secara lahir dan batin menuju pernikahan.

Semoga Allah membalas kesabarannya dan menganugerahi pasangan yang benar yang akan menjadi kesejukan matanya di kehidupan ini dan selanjutnya. Semoga Dia melembutkan hati orangtuanya dan memberikan yang terbaik untuk pemuda ini dengan cara yang diridhoi-Nya. [My]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
TOPIK :
menikah
muda
meyakinkan
orangtua
mahasiswa
 
BERITA LAINNYA
 
 
PRANIKAH
14 August 2020 11:42:30

Zona Terlarang: Hubungan Muslim & Non-Muslim

 
PRANIKAH
07 September 2020 06:36:39

Mengapa Saya Masih Melajang? Seorang Pria Berbicara

 
PRANIKAH
21 July 2020 06:51:31

Jatuh Cinta pada Dua Gadis

Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 

 
 
TERBARU
 
cmm market
 
 
TERPOPULER
 
 
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0811.1362.284