ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Senin, 30 November 2020 | 15 Rabiul Akhir 1442 H
Login
Register

 


 
 
 
 
PRANIKAH

10 Cara untuk Menghindari Menikah dengan Orang yang Salah

11 November 2020 06:38:25
cara,menghindari,menikah,orang,salah
pexels

ChanelMuslim.com - Menikah dengan orang yang salah bisa menjadi keputusan terburuk dalam hidup seseorang. Ada cara yang benar dan cara yang salah untuk mengenal seseorang untuk menikah.

Cara yang salah adalah terjebak dalam kesenangan hubungan yang sedang tumbuh dan benar-benar lupa mengajukan pertanyaan kritis yang membantu menentukan kompatibilitas.

Salah satu kesalahan terbesar yang dilakukan banyak anak muda Muslim adalah terburu-buru menikah tanpa benar-benar mengenal seseorang.

Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal sedang dalam fase "saling mengenal", panduan berikut menawarkan saran tentang apa yang harus dicari dan apa yang harus dihindari:

1. Jangan Menikah dengan Orang yang Tidak Cocok

Jangan berasumsi bahwa Anda bisa mengubah seseorang setelah menikah. Bagaimanapun, tidak ada jaminan bahwa perubahan itu akan menjadi lebih baik.

Faktanya, seringkali malah menjadi lebih buruk. Jika Anda tidak dapat menerima seseorang apa adanya, jangan menikahi mereka. Perbedaan ini dapat mencakup beberapa hal seperti perbedaan ideologis atau praktis dalam agama, kebiasaan, kebersihan, keterampilan komunikasi, dll.

2. Pilih Karakter di atas Kemistri

Sebuah kutipan terkenal mengikuti, "Kemistri menyalakan api, tetapi karakter membuatnya tetap menyala."

Ide "jatuh cinta" seharusnya tidak menjadi satu-satunya alasan untuk menikahi seseorang; sangat mudah untuk mengacaukan kegilaan dan nafsu karena cinta.

Ciri karakter terpenting yang harus dicari termasuk kerendahan hati, kebaikan, tanggung jawab, dan kebahagiaan. Jangan biarkan deru cinta menuntun Anda untuk menikahi orang yang salah.

3. Jangan Abaikan Kebutuhan Emosional Pasangan Anda

Kebutuhan emosional fundamental seorang wanita adalah untuk dicintai. Kebutuhan emosional mendasar seorang pria adalah untuk dihormati dan dihargai. Untuk membuat wanita merasa dicintai, berikan dia tiga hal: Perhatian, Kasih Sayang, & Penghargaan.

Untuk membuat pria merasa dicintai, berikan dia tiga RRR: Respect, Reassurance, & Relief. Selama kebutuhan emosional masing-masing pasangan dipenuhi oleh yang lain, hubungan akan berkembang dengan baik. Bekerja bersama dengan cara ini mendorong pasangan untuk memberi maupun menerima.

4. Hindari Menentang Rencana Hidup

Dalam pernikahan Anda bisa tumbuh bersama atau tumbuh terpisah. Berbagi tujuan yang sama dalam hidup akan meningkatkan peluang Anda untuk tumbuh bersama.

- Anda harus tahu apa yang disukai orang itu, apa yang akhirnya mereka sukai. Kemudian tanyakan pada diri Anda, "Apakah saya menghormati hasrat ini?"

- Semakin spesifik Anda mendefinisikan diri sendiri, yaitu nilai-nilai Anda, keyakinan Anda, gaya hidup Anda, semakin besar kesempatan Anda untuk menemukan yang paling cocok dengan Anda.

- Ingat, sebelum Anda memutuskan siapa yang akan dibawa dalam suatu perjalanan, Anda harus terlebih dahulu mengetahui tujuan Anda.

5. Hindari Aktivitas Seksual atau Fisik Sebelum Nikah

• Sadarilah bahwa ada hikmat yang luar biasa mengapa Allah memerintahkan kita untuk menahan diri dari keintiman sebelum menikah; itu dimaksudkan untuk mencegah bahaya besar serta untuk menjaga kesucian hal yang paling diberkahi dari sebuah hubungan antara pria dan wanita.

• Ketika suatu hubungan menjadi hubungan fisik sebelum waktunya, isu-isu penting seperti karakter, filosofi hidup, dan kompatibilitas pergi ke pinggir jalan. Akibatnya, semuanya menjadi romantis dan menjadi sulit untuk mengingat isu-isu penting dalam kehidupan pernikahan apalagi membicarakannya.

• Komitmen intelektual harus dibangun sebelum komitmen emosional atau seksual.

6. Hindari Kurangnya Koneksi Emosional

Ada empat pertanyaan yang harus Anda jawab dengan YA:

Apakah saya menghormati dan mengagumi orang ini? Apa yang secara khusus saya hormati dan kagumi tentang orang ini?

Apakah saya mempercayai orang ini? Bisakah saya mengandalkan mereka? Bisakah saya percaya apa yang mereka katakan?

Apakah saya merasa aman? Apakah saya merasa aman secara emosional dengan orang ini? Bisakah saya menjadi diri saya sendiri?

Apakah saya merasa tenang dan damai dengan orang ini?

Jika jawabannya “Saya tidak tahu, saya tidak yakin”, teruslah mengevaluasi sampai Anda benar-benar memahami perasaan Anda.

7. Perhatikan Kecemasan Emosional Anda Sendiri

Carilah hal-hal berikut untuk menghindari berakhirnya hubungan yang penuh kekerasan:

Mengontrol perilaku: Ini termasuk mengontrol cara Anda bertindak dan berpikir, cara Anda berpakaian dan menata rambut atau cara anda berhijab, dan cara Anda menghabiskan waktu. Ketahui perbedaan antara saran dan permintaan.

Masalah kemarahan: Ini adalah seseorang yang selalu meninggikan suaranya, yang marah kepada Anda, menggunakan kemarahan terhadap Anda, mengutuk Anda, atau berkata kasar kepada Anda.

8. Waspadai Kurangnya Keterbukaan Pada Pasangan Anda

Banyak pasangan membuat kesalahan dengan tidak meletakkan semuanya di atas meja untuk didiskusikan sejak awal. Sangat penting untuk mengidentifikasi apa yang mengganggu Anda dan hal-hal yang membuat Anda khawatir. Kemudian Anda harus berdiskusi secara jujur ​​tentang mereka.

Ini adalah cara yang bagus untuk menguji kekuatan hubungan Anda dan untuk benar-benar mengevaluasi seberapa baik Anda berkomunikasi, bernegosiasi, dan bekerja sama dengan pasangan sebagai sebuah tim. Selain itu, penting untuk mengajukan pertanyaan mendalam satu sama lain dan melihat bagaimana tanggapan pasangan Anda. Jangan hanya mendengarkan apa yang mereka katakan tetapi perhatikan bagaimana mereka mengatakannya.

9. Waspadalah dalam Menghindari Tanggung Jawab Pribadi

Banyak orang membuat kesalahan dengan berpikir bahwa orang lain akan memenuhinya dan membuat hidup mereka lebih baik dan itulah alasan mereka untuk menikah. Orang gagal untuk menyadari bahwa jika mereka tidak bahagia sebagai seorang lajang, mereka akan terus menderita ketika mereka menikah.

Jika saat ini Anda tidak bahagia dengan diri sendiri, tidak menyukai arah kehidupan Anda saat ini, penting untuk mulai bekerja meningkatkan area kehidupan Anda sebelum mempertimbangkan pernikahan. Jangan membawa masalah ini ke dalam pernikahan Anda dan berharap pasangan Anda akan memperbaikinya.

10. Waspadai Kurangnya Kesehatan Emosional Pada Calon Pasangan Anda

Banyak orang memilih pasangan yang tidak sehat atau tidak hadir secara emosional. Satu masalah besar adalah ketika pasangan tidak dapat menyeimbangkan ikatan emosional dengan anggota keluarga, pernikahan berakhir dengan 3 (atau lebih) orang di dalamnya daripada dua.

Contohnya adalah jika seorang pria terlalu bergantung pada ibunya dan membawa hubungan itu ke dalam pernikahan; tidak diragukan lagi ini adalah resep bencana.

Penting untuk mempertimbangkan hal-hal berikut:

Hindari orang-orang yang kosong secara emosional

Ini termasuk orang yang tidak menyukai diri mereka sendiri karena mereka tidak memiliki kemampuan untuk hadir secara emosional. Mereka selalu disibukkan dengan kekurangan, ketidakamanan, dan pikiran negatif mereka.

Mereka terus-menerus berjuang melawan depresi, tidak pernah merasa nyaman, terisolasi, kritis dan menghakimi; cenderung tidak memiliki teman dekat, dan sering tidak mempercayai orang atau takut pada mereka. Mereka merasa terbebani oleh kebutuhan orang lain dan merasa kesal terhadap mereka.

Kecanduan

Kecanduan juga dapat membatasi tingkat kehadiran pasangan untuk membangun hubungan emosional yang kuat. Jangan pernah menikahi seorang pecandu. Kecanduan tidak terbatas pada obat-obatan dan alkohol.

Bisa tentang kecanduan dan ketergantungan pada pekerjaan, internet, hobi, olahraga, belanja, uang, kekuasaan, status, materialisme, dan lainnya.

Poin Tambahan untuk Dipertimbangkan

1- Faktanya adalah tidak ada yang akan terlihat seperti berusia 25 selamanya. Pada akhirnya, kita mencintai orang yang kita nikahi lebih dari sekadar penampilan mereka. Saat kita mengenal seseorang yang kita cintai dan kagumi, kita akan mencintai mereka karena kecantikan batin dan esensi mereka secara keseluruhan.

2- Bersikaplah fleksibel. Bersikaplah terbuka!

3- Memberi dalam pernikahan yang bahagia jangan disamakan dengan kemartiran. Ini harus tentang mengambil kesenangan dan melihat orang lain bahagia karena hubungan Anda dengan mereka.

4- Moralitas dan spiritualitas adalah kualitas yang benar-benar menentukan seseorang selain kecantikan, uang, dan kesehatan.

Jika seseorang tidak bersikap  berhati-hati pada Allah dan tidak mempertimbangkan dirinya sendiri di hadapan Allah, lalu mengapa Anda mengharapkan mereka untuk memenuhi kewajiban-kewajibannya yang terutang kepada Anda? Memiliki hubungan spiritual yang saling menguntungkan dan berbagi akan mendorong pernikahan yang sukses.

Sumber: www.aimislam.com, oleh Dr. Nafisa Sekandari & Hosai Mojaddidi [My]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
TOPIK :
cara
menghindari
menikah
orang
salah
 
BERITA LAINNYA
 
 
PRANIKAH
07 August 2020 11:00:06

Apakah Pernikahan Saya Sah Tanpa Izin Orang Tua?

 
PRANIKAH
13 November 2020 09:49:00

Konflik Orangtua-Anak dalam Memilih Pasangan

 
 
PRANIKAH
02 October 2020 06:02:50

10 Langkah Menjadi Wanita Impian

 
PRANIKAH
07 September 2020 06:36:39

Mengapa Saya Masih Melajang? Seorang Pria Berbicara

Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 

 
 
TERBARU
 
cmm market
 
 
TERPOPULER
 
 
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0811.1362.284