ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Minggu, 20 Oktober 2019 | 21 Safar 1441 H
Login | Register

 


 
 
 
 
OASE

Halal Haram Vaksin MR Demi Masa Depan Indonesia (1)

05 August 2018 17:13:18
Halal Haram Vaksin MR Demi Masa Depan Indonesia (1)

ChanelMuslim.com - Tadinya saya tidak terlalu mau menanggapi dengan pro kontra vaksin Rubella. Apalagi waktu itu Kemenkes dan Biorfarma berjanji akan mensertifikasi vaksin tersebut.

Hingga saya diminta oleh Redaksi untuk mengikuti pelatihan Health and Imunisation yang diadakan oleh Aliansi Jurnalis Independen Indonesia, Sabtu-Minggu 21-22 Juli 2018 di Hotel Mercure Sabang.

Saya tidak akan ceritakan mengenai pelatihan tersebut tapi mengenai vaksin ini.

Kita tahu bahwa Tahun 2030 menjadi penentu generasi emas Indonesia. Pasalnya, menurut riset dari McKinsley Global Institute (MGI) yang diolah dari data Badan Pusat Statistik (BPS) pada 2016 menyatakan Indonesia memiliki potensi untuk menjadi negara dengan ekonomi terbesar ke tujuh dunia pada 2030 dan membutuhkan setidaknya 113 juta tenaga kerja terampil.

Potensi tersebut tentunya harus didukung oleh kesehatan masyarakat yang maksimal. Kalau tidak generasi emas yang ditunggu oleh kita akan penyakitan. Apalagi dengan kehadiran virus campak dan rubella yang mengkhawatirkan generasi.

Maklum saja, bila seorang anak menderita kedua penyakit ini bisa membuat generasi anak Indonesia hancur. Yang paling dikhawatirkan untuk penyakit campak ada kematian sedangkan untuk rubella ada kelumpuhan pada organ penting anak.

Kedua penyakit ini menular lewat infeksi pernapasan dan sangat berbahaya. Hal ini diungkapkan Dr. Vinod Bura, EPI Medical Officer dari World Health Organization (WHO). 

"Kalau dipikir gejala awal mungkin dikira penyakit biasa, yaitu batuk, panas dan mata merah. Namun, ini berbahaya dan bisa menular ketika kita batuk. Saat kita batuk virus ini akan menular ke tubuh yang kondisinya sedang tidak kuat," katanya di Hotel Mercure, Sabang, Sabtu (21/7/2018).

Selain ciri-ciri itu ada ciri lain yang menandakan adalah bintik bintik merah pada kulit. Terkadang, kata Vinod, bintik-bintik itu tidak kelihatan.

Bahayanya bila virus ini menular pada ibu hamil. Mereka yang terkena virus ini akan membuat bayinya cacat ketika lahir bahkan bisa membuat kematian pada janin.

Kecacatan ini dikenal dengan Sindroma Rubella Kongenital yang meliputi kelainan pada jantung, mata, pendengaran, keterlambatan perkembangan dan berbagai cacat pada tubuh.

Bahaya virus ini membuat Indonesia ketar ketir ketika diberikan data oleh WHO. Menurut WHO pada tahun 2015, wabah Vaksin Rubella mencapai 4.705. Dari data se-Asia Tenggara, Indonesialah yang wabahnya paling tinggi.

Namun, bila dirujuk di data global atau dunia. Sebetulnya ada yang lebih tinggi yaitu India. Namun, menurtu dr. Vinod, India tidak mempunyai program imunisasi di pemerintahannya. Padahal menurut data WHO, India mencapai 90.368. 

Berdasarkan data tersebut menurut Kementerian Kesehatan akhirnya melakukan sosialisasi dan pencanangan bebas virus rubella hingga tahun 2020. Hal itu dikatakan oleh Direktur Surveilans dan Karantina Kesehatan Drg. R. Vensya Sitohang, M. Epid, ini harus dilakukan sampai Indonesia terbebas campak dan rubella pada tahun 2020.

Anak-anak yang disuntikkan vaksin MR berusia 9 bulan sampai berusia kurang dari 15 tahun. Pada tahap satu pemberian vaksin di pulau jawa saja mencapai angka 34.964.384. 

"Di tahap dua ini akan disuntikkan vaksin di luar pulau jawa dengan total 32 juta anak,"kata perempuan berambut hitam ini.

Mengingat betapa bahayanya virus MR ini menyebar ke masyarakat. Apalagi jika terpapar ke anak-anak dan janin saat ibu hamil. Sayangnya ketika dikonfirmasi, setelah setahun vaksin MR ini masih belum didaftarkan oleh Kemenkes. Vensya dan kemenkes masih mengacu pada fatwa MUI no.4 Tahun 2016.

1. Imunisasi pada dasarnya dibolehkan (mubah) sebagai bentuk ikhtiar untuk mewujudkan kekebalan tubuh (imunitas) dan mencegah terjadinya suatu penyakit tertentu.

2. Vaksin untuk imunisasi wajib menggunakan vaksin yang halal dan& suci.

3. Penggunaan vaksin imunisasi yang berbahan haram dan/atau najis hukumnya haram.

Bedasarkan fatwa itu, Kemenkes seolah-olah sudah benar melakukan tindakan. Seolah-olah sambil memproses sertifikasi halal dan melakukan vaksinasi. Faktanya, kemenkes dan bio farma belum melakukan sertifikasi halal. Padahal imunisasi rubella sudah setahun dilakukan. (Ilham)



Penulis : anugrahilham
Bergabung di Oase ChanelMuslim.com sejak 01 January 2015

Tanggung jawab isi konten tulisan member oase diluar tanggung jawab redaksi

Anda bisa mengirimkan tulisan untuk rubrik oase di halaman ini atau silakan melakukan registrasi untuk anda yang belum terdaftar disini.
 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
BERITA LAINNYA
 
 
OASE
12 September 2019 18:30:41

Satu Kata Rahasia Sukses Mendidik Anak

 
OASE
26 December 2017 15:56:15

#IdeLiburanAnak, Life Skill Holiday Challenge

 
OASE
01 April 2018 09:44:05

Agar Belanja Mingguan jadi Primadona

 
OASE
02 May 2018 16:13:04

Wahai Ibu Berhentilah Sejenak

 
OASE
18 September 2017 10:42:27

Senja Sang Bapak Tua

The Power Of Love 2 Hayya
 
 
Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 
TERBARU
 
iklan chanel muslim, rate iklan chanelmuslim, website islam iklan
 
Buku Pilu di Palu Mam Fifi
 
TERPOPULER
 
Jual Buku Mencintaimu Dengan Cinta Yang Lebih Tertata Penulis Fifi P.Jubilea
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0813.1956.2284