ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Senin, 03 Agustus 2020 | 14 Zulhijjah 1441 H
Login
Register

 


 
 
 
 
OASE

Belajar Memaknai Hidup dari Petani Sawi

27 October 2017 01:39:48
Belajar Memaknai Hidup dari Petani Sawi
Bersahabat dengan sayuran (Foto: Desi/ChanelMuslim)

ChanelMuslim.com-Tak lagi muda. Kateno (70), lelaki yang pernah sukses bercocok tanam sayur di Papua, kini tinggal di Jawa dan melanjutkan bisnis sayuran di Desa Pangal RT01/RW08, Sawoo, Ponorogo. Kegigihannya dalam menjalani hidup patut diacungi jempol.

Memanfaatkan struktur tanah gembur, lahan berukuran 5 x 10 meter yang berada di lereng gunung Cici, Kateno menanam sayuran sawi. Kateno bersama anaknya, Yana menanam jenis sawi sendok (cochlear sinapis). “Bentuk daunnya cekung seperti sendok,” tutur Yana saat ditemui ChanelMuslim awal September 2017 lalu.

Berkat pengalaman bertanam, Kateno bertekad mengabdikan ilmunya di tanah kelahiran. Sejak bulan Juni 2017, ia mulai memprogram menanam sayuran dimulai dari sayur sawi. Kateno menuturkan, hasil tanaman sawi nanti akan dibagikan pada tetangga sekitar. Sisanya dijual atau disetor ke toko maupun warung-warung makanan.

“Siapa saja boleh memetik sendiri. Asal tidak merusak tanaman lain,” lengkapnya saat memetik sawi yang sudah siap panen.

Aksi Kateno dalam menjaga tanaman sawinya cukup membutuhkan kesabaran. Pertama, ia membuat lahan yang berstruktur tanah gembur sebagai tambak sawi. Kedua, memberi nutrisi kompos, lalu penaburan biji sawi. Terakhir, tanah ditaburi pasir lembut, dan disemprot air. Setelah itu didiamkan beberapa hari.

“Setiap pagi dan sore hari, calon bibit sawi saya semprot dengan air agar tanahnya lembab,” kata lelaki yang hobi travelling ini.

Hari ke-4, mulai nampak tunas sawi. Sekitar hari ke-15 sampai dengan 20, bibit sawi itu dipindahkan ke lahan berukuran luas yang sudah dicampur dengan rabuk kompos.

“Sawi ditanam dengan jarak 50 sentimeter, agar dapat tumbuh subur dan besar. Kalau tidak, pertumbuhan sawi lambat, serta warna daunnya kekuningan,” jelas lelaki tiga bersaudara ini.

Begitu hari ke-40 sampai dengan 50, sawi sudah siap panen. Biasanya, hari pertama panen, ia bagikan ke tetangga sekitar. Sebagian lagi disetor ke warung makan. Tutur masyarakat Pangkal, sawi jenis itu paling enak dimasak mie-sayur, tumis, bobor, dan lainnya.

“Kalau saya lebih suka dimasak bening. Tinggal diberi bumbu irisan bawang merah dan putih, lengkuas, dan cabai sedikit. Tak lupa garam dan gula secukupnya,” ungkap Slamet, tetangga Kateno.

Sejauh ini, kendala yang dialami adalah kesulitan mencari air. Ia harus membuat aliran kecil dari selang. Itupun harus menunggu berjam-jam sampai air tandon penuh, karena sumber dari pegunungan sudah mulai kering.

“Saya yakin, setelah kesulitan pasti akan datang kemudahan,” canda Kateno tertawa kecil.

Dengan kesabaran, usaha yang keras, dan tawakkal kepada Allah, Kateno mengajari kita bagaimana menjalani hidup. (ind/Desi)



Penulis : Suci Ayu Latifah
Bergabung di Oase ChanelMuslim.com sejak 30 November -0001

Tanggung jawab isi konten tulisan member oase diluar tanggung jawab redaksi

Anda bisa mengirimkan tulisan untuk rubrik oase di halaman ini atau silakan melakukan registrasi untuk anda yang belum terdaftar disini.
 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
BERITA LAINNYA
 
 
OASE
01 May 2018 08:14:25

Kelekatan Ibu dan Anak

 
ADVERTORIAL
03 August 2020 06:00:00

Kini Qurban Bisa Melalui ChanelMuslim.com

 
OASE
02 February 2018 14:47:57

Sahabat Surga

 
OASE
29 December 2017 10:41:18

Ketika Harus menjadi Orang Tua Tak Menyenangkan

 
OASE
19 October 2018 19:56:02

Kajian Menjaga Kesehatan Gigi

global qurban, chanelmuslim global qurban
 
 
 
TERBARU
 
Munajat Dzulhijjah
 
 
TERPOPULER
 
 
sekolah qurban, qurban 2020
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga