ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Rabu, 12 Agustus 2020 | 23 Zulhijjah 1441 H
Login
Register

 


 
 
 
 
DUNIA

Muslim Bosnia Peringati 25 Tahun Insiden Genosida Srebrenica

12 July 2020 07:43:16
Muslim Bosnia Peringati 25 Tahun Insiden Genosida Srebrenica

ChanelMuslim.com - Bosnia dan Herzegovina pada hari Sabtu kemarin menandai peringatan ke 25 insiden Genosida Srebrenica 1995, dengan mengucapkan salam perpisahan kepada sembilan korban pembantaian yang baru diidentifikasi di sebuah upacara peringatan.

Setiap tahun pada 11 Juli, para korban genosida yang baru diidentifikasi dikuburkan di pemakaman peringatan di Potocari, Bosnia timur. Ribuan pengunjung dari berbagai negara menghadiri layanan ini.

Pusat peringatan adalah titik fokus kenangan bagi teman dan kerabat para korban, kebanyakan pria dan anak lelaki, yang dibunuh oleh milisi Serbia Bosnia.

Pada upacara tahun ini, para pemimpin dunia mengirim pesan video pada peringatan genosida yang ditandai di bawah bayang-bayang pandemi coronavirus.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan adalah di antara para pemimpin yang mengirim pesan.

Erdogan mengatakan bahwa meskipun seperempat abad telah berlalu sejak genosida, rasa sakit itu masih terasa segar.

"Meskipun saya secara fisik tidak berada di antara Anda karena virus corona, perasaan dan pikiran saya selalu di Bosnia, selalu bersama Anda," tambahnya.

"Kami tidak akan pernah melupakan para syuhada kami atau genosida di Srebrenica," kata Erdogan.

Presiden Turki itu mengakhiri pidatonya dengan pesan bahwa Turki dan rakyat Turki mendukung Bosnia dan Herzegovina.

Realitas mengerikan

Sefik Dzaferovic, anggota Bosniak dari Kepresidenan Bosnia, mengatakan bahwa Srebrenica telah menjadi identik dengan penderitaan orang tak bersalah, dan kejahatan yang dilakukan disebut dengan satu-satunya nama asli - genosida.

"Hari ini, kita di sini di lembah Potocari kesedihan dan rasa sakit untuk melihat bersama-sama sisa-sisa sembilan korban tak berdosa, beberapa di antaranya adalah pemuda, terbunuh hanya karena mereka adalah Bosniaks," kata Dzaferovic.

"Hari ini, 25 tahun kemudian, seluruh dunia yang beradab telah menyadari skala kejahatan yang dilakukan dan kesalahan yang dilakukan," kata Dzaferovic.

Presiden Slovenia Borut Pahor dalam pesan videonya mengatakan kunci untuk masa depan Bosnia adalah kebenaran dan bukan penyangkalan.

"Kita tidak bisa mengubah masa lalu, tetapi kita bisa mengubah masa depan. Untuk masa depan Bosnia dan Herzegovina, kuncinya adalah kebenaran dan bukan penyangkalan, hormat dan bukan kebencian, dialog terbuka dan bukan pertengkaran," ujar Pahor.

Sedangkan Presiden Montenegro Milo Djukanovic mengatakan bahwa Genosida Srebrenica adalah rasa malu yang umum bagi semua orang yang tidak mencegahnya.

"Ini adalah kesaksian akan kenyataan mengerikan dari perang berdarah, peringatan abadi dan pengingat bagi semua orang kita bahwa tanpa kebenaran masa lalu tidak ada masa depan yang damai atau aman," kata Djukanovic.

Salko Ibisevic, yang baru berusia 23 tahun ketika dia terbunuh, adalah korban termuda yang dikuburkan tahun ini. Hasan Pezic, yang tertua, berusia 70 tahun, dan dimakamkan di upacara tahun ini.

Juga di jembatan bersejarah di Mostar - sebuah kota multi-agama yang ikonis - orang-orang berkumpul pada hari Kamis untuk melemparkan bunga lili putih ke Sungai Neretva, melambangkan tidak bersalahnya para korban genosida.

Di tempat lain, ratusan pengendara sepeda motor dari seluruh Eropa mengadakan prosesi dari ibu kota Sarajevo ke Srebrenica untuk memperingati para korban.

Lebih dari 300 pengendara sepeda dari berbagai penjuru negeri juga berkumpul di kota utara Bihac untuk menghormati para korban. Sekelompok 10 pengendara sepeda pada hari Senin juga berangkat dari ibu kota Austria, Wina.

Pada hari Rabu, pawai damai tiga hari di Zvornik untuk memperingati 25 tahun genosida di Srebrenica dimulai di bawah bayang-bayang COVID-19.

Secara tradisional ribuan orang dari seluruh dunia datang ke kota Nezuk di Bosnia setiap tahun untuk berpartisipasi dalam pawai. Tahun ini, itu dimulai dari Crni Vrh dekat Zvornik, karena kasus COVID-19 baru-baru ini terdeteksi di Nezuk.

Para peserta berpawai selama tiga hari, dan menghabiskan malam di tempat-tempat yang ditentukan sebelum menyimpulkan di sebuah pemakaman di Potocari, di mana doa pemakaman dan upacara pemakaman diadakan untuk sembilan korban.

Sejak 2005, ribuan orang telah menghadiri Mars Mira - yang berarti Peace March di Bosnia - mengikuti jalur hutan yang sama yang digunakan oleh warga Bosnia ketika mereka melarikan diri Genosida Srebrenica.

Lebih dari 8.300 pria dan anak laki-laki Muslim Bosnia terbunuh setelah pasukan Serbia Bosnia menyerang "daerah aman" Srebrenica PBB pada Juli 1995, kendati ada pasukan Belanda yang ditugaskan bertindak sebagai penjaga perdamaian internasional.

Srebrenica dikepung oleh pasukan Serbia yang berusaha merebut wilayah dari Muslim Bosnia dan Kroasia untuk membentuk negara mereka sendiri.

Dewan Keamanan PBB telah menyatakan Srebrenica sebagai "daerah aman" pada musim semi 1993. Namun, pasukan Serbia yang dipimpin oleh Jenderal Ratko Mladic - kemudian dinyatakan bersalah atas kejahatan perang, kejahatan terhadap kemanusiaan, dan genosida - menguasai zona PBB.

Pasukan Belanda gagal bertindak ketika pasukan Serbia menduduki daerah itu. Sekitar 15.000 orang Srebrenica melarikan diri ke pegunungan di sekitarnya, tetapi pasukan Serbia memburu dan membunuh 6.000 di antaranya di hutan.[ah/anadolu]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
BERITA LAINNYA
 
 
DUNIA
01 January 2018 21:30:14

Unik, Beginilah Unta saat Ikuti Kontes Kecantikan

Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 
 
 
TERBARU
 
 
 
TERPOPULER
 
 
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga