ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Kamis, 26 November 2020 | 11 Rabiul Akhir 1442 H
Login
Register

 


 
 
 
 
DUNIA

Muslim Amerika: Bukan Kekuatan Voting yang Pasif

10 November 2020 07:32:05
muslim,amerika,suara,bukan,kekuatan,pasif
aboutislam

ChanelMuslim.com - Abdelrahman Rashdan seorang pengamat media dia amerika memberikan ulasannya tentang kekuatan komunitas Muslim di Amerika serikat. Berikut saduran tulisannya yang dimuat di Aboutislam.net. 

Suara Anda adalah suara Anda. Suara Muslim Amerika penting, "kata Joe Biden pada pertemuan online Emgage Action yang disebut" Million Muslim Votes "pada Juli 2020.

Komentar kandidat presiden mencerminkan kebutuhannya yang sebenarnya akan suara Muslim, terutama karena ada komunitas Muslim yang cukup besar di negara bagian Florida, Georgia, Michigan, dan Pennsylvania.

Namun apakah Muslim hanyalah kekuatan voting yang pasif? Kepemimpinan politik seperti apa, jika ada, yang mereka mainkan di tingkat negara bagian dan nasional? Dan bagaimana peran politik ini berkembang dari waktu ke waktu?

Studi dan jajak pendapat menunjukkan tanpa keraguan bahwa keterlibatan politik Muslim Amerika telah meningkat dengan mantap dari waktu ke waktu di berbagai tingkatan.

Survei ISPU yang dilakukan pada Maret 2020 menemukan bahwa 79% pemilih Muslim yang memenuhi syarat terdaftar untuk memilih dibandingkan dengan hanya 61% pada 2016, dari 81% mereka yang terdaftar untuk memilih. Penting untuk dicatat bahwa 26% Muslim Amerika pada saat itu bukanlah warga negara, yang membuat mereka tidak memenuhi syarat untuk memilih.

Di luar dari pemungutan suara, tampaknya Muslim Amerika lebih terlibat secara politik di tingkat lokal daripada orang Amerika lainnya. 22% Muslim melaporkan menghadiri pertemuan balai kota pada tahun sebelum survei, dibandingkan dengan 15% masyarakat umum. 16% Muslim, persentase yang sangat dekat dengan Yahudi, adalah yang paling mungkin menjadi sukarelawan untuk kampanye politik dibandingkan dengan hanya 7% dari masyarakat umum Amerika.

Ketika datang ke gelombang aktivisme anti-rasisme baru-baru ini, 65% Muslim mendukung membangun aliansi dengan Black Lives Matter (BLM); Ini adalah yang tertinggi di antara semua kelompok agama yang disurvei, sementara 44% masyarakat umum setuju.

Identitas Kedewasaan

Keterlibatan politik yang menjanjikan ini cukup baru. Ketika melihat komunitas Muslim Amerika sebelum 9/11, akan terlihat cukup tinggi jumlah imigran generasi pertama. Secara umum, imigran cenderung lebih memperhatikan kesejahteraan mereka dan membutuhkan waktu lama untuk berasimilasi.

Seperti yang dikatakan oleh Dr. Zahid Bukhari, "sebelum 9/11, mayoritas komunitas Muslim imigran AS tinggal di sini [di AS] secara fisik, tetapi secara mental dan spiritual mereka dulu masih tinggal di kampung halaman."

Proses asimilasi dapat berjalan ke dua arah yang berbeda: imigran benar-benar kehilangan identitas mereka dan mengadopsi identitas komunitas tuan rumah, yang menyebabkan generasi kedua meninggalkan Islam; atau para imigran Muslim dan keturunannya menemukan cara untuk menjaga identitas agama mereka dan tetap mengadopsi identitas Amerika.

Komunitas Muslim Amerika mengalami fase tersebut. Menyaksikan Muslim mencalonkan diri untuk jabatan publik berarti bahwa mereka tidak hanya dapat hidup dengan kedua identitas tetapi juga menemukan bahwa Muslim memiliki sesuatu untuk disumbangkan ke Amerika.

Memberi suara dalam pemilu bukanlah tes identitas yang besar, namun mencalonkan diri adalah ujian utamanya.

Meskipun sulit untuk menemukan satu daftar dari semua Muslim yang memegang jabatan publik di AS, saya menghabiskan beberapa waktu mengumpulkan nama dari situs berita dan negara bagian. Contoh berikut adalah orang-orang yang benar-benar memenangkan pemilihan untuk jabatan publik. Artinya, jumlah Muslim yang bekerja keras untuk mengabdi di Amerika jauh lebih besar namun gagal terpilih.

Nama-nama berikut memenangkan pemilu selama salah satu masa tersulit untuk hanya eksis sebagai seorang Muslim di Amerika.

Kongres AS

Di dalam Balai Komunitas Pusat Islam Clear Lake - Situs Pemungutan Suara Resmi untuk daerah Harris

Muslim Houston Melihat Memilih Tugas yang Harus Dilakukan Setiap Orang dengan Serius

Keith Ellison membuat sejarah pada tahun 2007 sebagai Muslim pertama yang terpilih menjadi anggota kongres AS, namun dia tidak berhenti di situ. Ellison menjadi Jaksa Agung Minnesota pada 2019.

Ilhan Omar - asal Somalia - terpilih pada 2019 untuk menggantikan Ellison sebagai Perwakilan AS untuk distrik kongres ke-5 Minnesota.

Rashida Talib - asal Palestina - adalah wanita Muslim lainnya di Kongres. Mereka berdua bergabung dengan André Carson - Afrika Amerika - yang telah berada di Kongres sejak 2008 untuk mewakili distrik kongres ke-7 Indiana.

Walikota Muslim

Turun dari tingkat nasional ke negara bagian, setidaknya ada dua walikota Muslim yang melayani kota-kota Amerika sekarang. Sadaf Jaffer - 37 tahun - adalah walikota Muslim pertama di Amerika. Dia melayani kota Montgomery, New Jersey, dan terpilih untuk menjabat pada 2019. Walikota Jaffer lahir di Chicago dari seorang ibu kelahiran Pakistan dan ayah kelahiran Yaman.

Sumbul Siddiqui adalah walikota Muslim wanita lainnya yang terpilih tahun ini untuk melayani Cambridge, Massachusetts. Walikota Siddiqui lahir di Pakistan dan berimigrasi ke AS bersama orang tuanya pada usia dua tahun.

Namun, walikota Muslim pertama dalam sejarah Amerika terpilih kembali pada tahun 1991. Charles Bilal adalah walikota kulit hitam pertama dari - saat itu - 70% kota kulit putih di Kountze, Texas.

Majelis Umum Negara Bagian

Setidaknya 10 Muslim melayani atau bertugas di dewan perwakilan atau senat negara bagian mereka. Yusuf Salaam mungkin adalah Muslim pertama yang terpilih menjadi anggota dewan perwakilan negara bagian di Amerika. Antara 2002 dan 2010, Rep. Salaam bertugas di badan legislatif Alabama.

Berikut adalah beberapa Muslim yang terpilih menjadi anggota majelis umum negara bagian:

Abdullah Hammoud: Anggota House of Representatives, Michigan (2017-)

Ako Abdul-Samad: Anggota House of Representatives, Iowa (2007-)

Hodan Hassan: Anggota House of Representatives, Minnesota (2018-)

Christopher Benjamin: Anggota House of Representatives, Florida (2020-)

Ibraheem S. Samirah: Anggota House of Representatives, Virginia (2019-)

Iman Jodeh: Anggota House of Representatives, Colorado (2020-)

Jamilah Nasheed: Anggota House of Representatives, Missouri (2007-2013); Anggota Senat Negara Bagian, Missouri (2013-)

Madinah Wilson-Anton: Anggota DPR, Delaware (2020-)

Mauree Turner: Anggota House of Representatives, Oklahoma (2020-)

Mohamud Noor: Anggota House of Representatives, Minnesota (2018-)

Movita Johnson-Harrell: Anggota House of Representatives, Pennsylvania (2009)

Sam Rasoul: Anggota House of Representatives, Virginia (2014-)

Samba Baldeh: Anggota House of Representatives, Wisconsin (2020-)

Sheikh Rahman: Anggota Senat Negara Bagian, Georgia (2019-)

Yusuf Salaam: Anggota House of Representatives, Alabama (2002-2010)

Kantor terpilih lainnya:

Nida Allam: Anggota Dewan Komisaris County Durham, Carolina Utara (2020-)

Shereef Elnahal: Komisaris Departemen Kesehatan, New Jersey (2018-2019)

Ketika berbicara tentang tingkat kota, tampaknya ada daftar Muslim yang tak ada habisnya yang bertugas di dewan kota. Namun dewan kota mayoritas Muslim pertama di AS adalah Hamtramck, Michigan.

Kepemimpinan Muslim yang Bijaksana

Amerika sedang melewati fase yang sangat rumit dari sejarahnya baru-baru ini. Polarisasi tampaknya tidak memudar dalam waktu dekat; sebaliknya, ini mungkin hanya permulaan. Ini adalah waktu di mana Muslim diharapkan oleh banyak orang, dan mereka pasti, menunjukkan apa yang bisa dibawa Muslim ke Amerika.

Salah satu ciri utama kedewasaan identitas adalah mampu memahami Islam sebagai cara proaktif untuk meningkatkan taraf hidup masyarakat. Sudah lama berlalu jika hari-hari di mana Muslim Amerika hanya peduli tentang membela diri mereka sendiri dari tuduhan media tentang terorisme.

Tidak hanya "Suara Muslim Amerika yang penting", tetapi tindakan mereka juga harus penting.[My]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
TOPIK :
muslim
amerika
suara
bukan
kekuatan
pasif
 
BERITA LAINNYA
 
 
DUNIA
14 September 2019 13:19:31

Masjid Sehitlik di Berlin Jerman Dapat Ancaman Bom

Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 

 
 
TERBARU
 
cmm market
 
 
TERPOPULER
 
 
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0811.1362.284