ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Senin, 16 Desember 2019 | 19 Rabiul Akhir 1441 H
Login | Register

 


 
 
 
 
 
Jasa Aqiqah Murah, Budget Aqiqah, Kambing Aqiqah Murah, Aqiqah Tangerang
 
DUNIA

Kashmir Menandai 100 Hari Blokade Komunikasi oleh Pemerintah India

12 November 2019 17:08:31
Kashmir Menandai 100 Hari Blokade Komunikasi oleh Pemerintah India

ChanelMuslim.com - Blokade komunikasi yang diberlakukan oleh pemerintah India di Jammu dan Kashmir yang disengketakan akan berusia 100 hari pada Selasa ini

Pada malam 4 Agustus, beberapa jam sebelum membatalkan undang-undang berusia 76 tahun yang memberikan otonomi kepada negara mayoritas Muslim, pemerintah India memblokir telepon dan internet dan mengerahkan puluhan ribu tentara "untuk mempertahankan hukum dan ketertiban". 

Beberapa ribu telepon darat dinyatakan beroperasi pada awal September dan layanan telepon seluler pascabayar dipulihkan pada 14 September. Pesan teks dipulihkan pada hari yang sama tetapi ditarik beberapa jam kemudian. Layanan broadband dan internet seluler tetap ditangguhkan. 

Di lembah Kashmir saja, dengan populasi sekitar 7 juta, ada 2,6 juta pelanggan telepon seluler prabayar dan 4 juta pengguna pascabayar. 

Otoritas setempat sering memerintahkan penyedia layanan untuk menangguhkan layanan internet seluler setiap kali mereka menangkap demonstran anti-pemerintah untuk mencegah demonstrasi ini meningkat menjadi kerusuhan di seluruh wilayah. Selain blokade komunikasi yang sedang berlangsung, internet telah ditutup 64 kali sejak Januari tahun ini baik di daerah bermasalah atau di seluruh negara bagian. 

Pemerintah India telah membenarkan pembatasan komunikasi dengan mengatakan separatis mungkin menggunakan media sosial untuk memicu agitasi anti-pemerintah. Pemerintah India telah dikritik karena blokade di dalam dan luar negeri. 

Jurnalis paling terpengaruh. Untuk mengakses internet, mereka harus mengandalkan 10 komputer desktop yang dipasang di salah satu kamar Departemen Informasi pemerintah yang dijuluki "Pusat Fasilitasi Media". 

Pada 3 Oktober, pada hari ke-60 penutupan, wartawan mengadakan demonstrasi di dalam Kashmir Press Club dan memajang plakat yang disebut fasilitas internet pemerintah sebagai "Pusat Pemantauan Media". 

“Sepertinya blokade internet telah didorong ke ranah normal. Tidak ada yang membicarakannya sekarang, ”kata seorang jurnalis yang bekerja untuk kantor berita internasional. Dia berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk berbicara kepada media. 

Pada hari Senin, puluhan jurnalis lepas dan mereka yang bekerja untuk majalah lokal dilarang menggunakan fasilitas internet pemerintah. Seorang pejabat yang bertanggung jawab atas pusat fasilitas, yang namanya ditahan karena alasan keamanan, mengatakan kepada mereka bahwa hanya seorang jurnalis dengan pengalaman 25 tahun dapat bekerja lepas sementara yang lain diberitahu bahwa mereka tidak perlu memindai internet setiap hari karena mereka bekerja untuk mingguan dan bulanan. 

“Kekacauan yang disebut Pusat Fasilitasi Media adalah ciptaan pemerintah sendiri. Sekarang karena mereka tidak dapat menghadapinya, mereka telah melarang jurnalis dari satu-satunya tempat dari mana internet dapat diakses, ”kata seorang jurnalis yang bekerja untuk publikasi online India. 

Fasilitas serupa yang terdiri dari delapan loket telah didirikan di Pusat Penerimaan Turis pemerintah untuk pemesanan tiket pesawat, yang seluruhnya dilakukan melalui internet. Hanya delapan operator tur dan perjalanan dari sekitar 150 yang dipilih dengan menarik undian setiap minggu untuk mengoperasikan bisnis mereka di konter ini. 

Pendidikan telah menjadi korban utama pelarangan internet ini. Manzoor Ahmad Mir, seorang pegawai pemerintah, mengatakan ribuan rupee yang telah dia bayarkan untuk tutorial daring yang populer untuk kedua putranya yang berusia sekolah 9 dan 12 tahun telah terbuang sia-sia karena program itu hanya dapat diakses secara online. 

Seorang guru yang bekerja di Universitas Kashmir dan mengawasi mahasiswa doktoral mengatakan mereka menghadapi masalah dalam mengirimkan makalah penelitian ke jurnal, yang pada gilirannya menyebabkan keterlambatan dalam menyerahkan tesis PhD mereka. 

“Mereka harus terus-menerus memeriksa email mereka untuk mengakses ulasan rekan dari makalah mereka.Mereka harus meningkatkan pengetahuan mereka. Mungkinkah tanpa internet akhir-akhir ini? ”Katanya dengan syarat anonim. 

Situs belanja online seperti Amazon telah berhenti mengirimkan barang ke pembeli di lembah, menyebabkan ratusan anak laki-laki pengiriman menganggur. 

Irfan Ahmad, seorang warga Srinagar yang berusia 20 tahun yang bekerja di sebuah gudang lokal yang menangani barang-barang online, mengatakan ia telah melakukan pekerjaan sampingan sejak blokade internet.

Media sosial, yang secara luas digunakan untuk mengartikulasikan perbedaan pendapat dengan tidak adanya media independen, telah menjadi target utama penutupan internet. Pakar media dan pembuat film Arshad Mushtaq percaya bahwa seperti kekosongan politik yang diciptakan oleh pemenjaraan kepemimpinan politik, ada kekosongan komunikasi yang dapat memiliki konsekuensi berbahaya. 

“Media sosial seperti media alternatif di Kashmir, sebuah alternatif propaganda yang disajikan 24/7 melalui saluran TV dan surat kabar yang dikompromikan. Orang tidak memiliki akses ke apa yang sedang ditulis tentang mereka, bagaimana dunia bereaksi terhadap situasi bencana ini. Rasa frustrasi mereka meningkat, ”katanya.[ah/anadolu]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
toko bunga bogor, jual bunga papan, bunga papan, budget florist
 
BERITA LAINNYA
 
 
DUNIA
31 December 2018 19:55:40

Sebuah Masjid di Jerman Alami Tindakan Vandalisme

iklan chanel muslim, rate iklan chanelmuslim, website islam iklan
 
 
Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 
TERBARU
 
Manajemen Masjid Berbasis Ekonomi Kreatif 4.0
 
Buku Pilu di Palu Mam Fifi
 
TERPOPULER
 
 
Jual Buku Mencintaimu Dengan Cinta Yang Lebih Tertata Penulis Fifi P.Jubilea
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0813.1956.2284