ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Jumat, 23 Oktober 2020 | 7 Rabiul Awwal 1442 H
Login
Register

 


 
 
 
 
PRANIKAH

Ketika Pangeran Tampan Tidak Pernah Datang, 6 Saran untuk Muslimah Lajang

24 August 2020 09:15:30
ketika,pangeran,tampan,tidak,pernah,datang,saran,untuk,wanita,muslimah,lajang
pexels.com

ChanelMuslim.com – Hala, seorang Muslimah berusia 35 tahun bercerita pada Aboutislam.net. “Saya mengalami fase yang dimulai sekitar 10 tahun yang lalu ketika saya benar-benar putus asa mencari seorang suami. Saya berbicara dengan kerabat perempuan yang bersedia membantu memperkenalkan saya kepada teman-temannya di masjid dan juga meminta teman-teman saya yang sudah menikah untuk menanyakan suaminya apakah mereka memiliki teman bujangan yang memenuhi syarat yang dapat mereka jodohkan dengan saya.”

“Ketika saya berusia 33 tahun, saya pernah memposting profil saya ke situs web pernikahan Muslim. Itulah awal dari akhir. Saya merasa sangat malu saat melakukannya, bukan karena orang tua saya tidak menyadarinya - mereka benar-benar mendorong saya untuk 'melakukan apa pun sebelum terlambat' - tetapi karena saya bertanya-tanya apa yang salah dengan diri saya. ”

“Bagaimana saya, seseorang dengan pendidikan yang baik, karir yang bagus, dan penampilan fisik yang baik. yang berasal dari keluarga terhormat dan religius, melakukan tindakan putus asa seperti itu? Bagaimana orang tua saya mendorong saya untuk 'melakukan apa saja dan semua yang saya bisa sebelum terlambat?' ”

Kata-kata Hala adalah kata-kata seseorang yang jelas bergumul dengan masalah yang mengganggu kepribadiannya, kesulitan yang membuatnya mempertanyakan prioritas hidupnya.

“Saya menjadi sangat tertekan, sangat kecewa dengan ide pernikahan. Bagaimana institusi perkawinan menjadi tolak ukur harga diri seorang wanita? Bagaimana saya membuat kepuasan pribadi saya hanya bergantung pada kemampuan saya untuk menikah? Saya telah menghabiskan waktu seumur hidup untuk merencanakan pernikahan dengan suami yang cocok dan membayangkan akan menjadi istri dan ibu seperti apa nantinya. Sebaliknya, saya menjalankan tahun-tahun berlalu dengan menunggu sesuatu yang tidak bisa saya kendalikan."

Mengukur Harga Diri

Menjadi Muslimah lajang dalam lingkungan masyarakat kita, tentu tidaklah mudah. Menjadi Muslimah lajang akan berhadapan dengan anggapan masyarakat yang tidak enak didengar telinga. Istilah Perawan Tua menjadi olok-olok yang sering ditujukan kepada mereka. Hingga anggapan menjadi Muslimah yang taat tidak menjadikan diri seorang perempuan tampil menarik.

Muslimah secara umum harus memahami bahwa keberadaan dirinya tidak sekedar dikaitkan kepada status pernikahannya tapi pada keshalehan dan kecintaannya kepada Allah SWT. Menjadi Muslimah lajang dalam usia tertentu bukanlah sebuah aib tapi sebuah jalan yang menguji keyakinan kita pada Allah Yang Maha Kasih dan Maha Sayang. Keyakinan bahwa Allah selalu menghendaki kebaikan untuk hambanya.

Ada sejumlah cara untuk melihat bagaimana para Muslimah ini dapat menjaga diri mereka dan bagaimana mereka dapat belajar untuk mengukur nilai mereka di sisi Allah SWT, tanpa harus bergantung pada pernikahan karena pernikahan adalah situasi masa depan yang tidak bisa kita prediksi.

Muslimah harus belajar untuk maju dan belajar ikhlas dengan apa pun yang terjadi. Kita harus belajar untuk merasa cukup, meskipun pernikahan tidak atau belum bisa kita jangkau. Berikut adalah rencana titik awal untuk Hala dan Muslimah lain yang mungkin mengalami situasi serupa:

1. Sadarilah bahwa kita punya keinginan dan Allah pun punya kehendak dan bahwa Allah melakukan apa yang Dia kehendaki.

Sebagai Muslim, salah satu prinsip keyakinan kita adalah pada Qada 'dan Qadar, atau takdir ilahi. Kita percaya bahwa takdir kita ada di Tangan Allah dan bahwa apa pun yang terjadi, tidak dapat kita elak, itu memang sudah kehendak-Nya. Kita melakukan yang terbaik untuk mendapatkan yang terbaik, kita bekerja keras dan berusaha dan terus berdoa kepada Allah untuk yang terbaik, karena pada akhirnya kita tidak tahu akan seperti apa takdir kita nantinya.

Tapi bukankah lebih baik untuk melepaskan obsesi kita pada takdir ini - menempatkan nasib kita di tangan Allah dan kemudian melepaskan hasilnya pada Allah SWT? Bukankah menyenangkan untuk bersantai, mengetahui kita telah melakukan yang terbaik dan mengetahui bahwa apapun yang terjadi, Allah akan menyediakan dengan cara yang hanya Dia yang tahu? Tidak perlu stres atau cemas bahkan putus asa tentang hal itu. Allah melakukan apa yang Dia kehendaki - dan siapa yang bisa menyangkalnya?

2. Pahamilah bahwa kita juga bebas memilih keinginan kita.

Dalam bukunya yang terkenal pada tahun 1946, Man's Search for Meaning, ahli saraf Austria dan tahanan kamp konsentrasi Victor Frankel mengatakan bahwa "Segalanya dapat diambil dari seorang pria atau wanita tetapi satu hal yang tidak bisa diambil, kebebasan terakhir manusia untuk memilih sikapnya dalam suatu rangkaian keadaan, untuk memilih jalannya sendiri."

Itu pernyataan yang indah, karena memang pikiranlah yang membuat situasi menjadi paling baik atau buruk. Dan ada rahmat dari Allah bagi mereka yang memilih jalan kesabaran dan yang memilih untuk melakukan yang terbaik dengan keadaan yang mereka hadapi. Jika Hala memilih untuk membiarkan status lajangnya menentukan siapa dia (untuk yang terburuk), dia akan menyerah pada kesempatan seumur hidup yang mungkin akan memperkaya keimanannya.

3. Tulislah rencana hidup kita dan hari-hari kita di mana pernikahan tidak menjadi pusat perhatian.

Tindakan membuat jurnal - menuliskan pikiran, perasaan, harapan, impian, dan rencana kita adalah salah satu tindakan terbaik untuk dilakukan, apa pun situasinya. Dan untuk Muslimah lajang seperti Hala, prosesnya bisa lebih mendalam.

Menuliskan pena di atas kertas dan merencanakan hari-hari secara teratur bisa menjadi sulit jika sebelumnya kita hanya memikirkan dan merencanakan untuk memiliki suami dan anak, apalagi dalam kondisi new normal seperti sekarang. Mungkin sulit pada awalnya, ya, tetapi untuk memudahkan prosesnya, buat entri pertama seperti ini: 101 cara saya akan menjalani hidup terbaik saya sebagai Muslimah lajang, dan kemudian menjadi kreatif dengan ide-ide yang bermunculan.

4. Manjakan diri - perlakukan diri dengan benar.

Mungkin dalam daftar 101 cara, Muslimah lajang akan muncul keinginan untuk menjalani kehidupan halal sebagai gaya hidupnya atau gaya hidup minimalis yang membuat hidup lebih tenang. Dalam kasus Hala, dia sebenarnya memiliki bibi dari pihak ayah yang berusia di atas 60 tahun dan belum pernah menikah. Di mana dulu dia dipandang sebagai paria, yang situasinya harus dihindari seperti wabah, Hala sekarang memandangnya sebagai inspirasi, seseorang yang telah melakukan yang terbaik dalam hidupnya dengan apa yang Allah berikan kepadanya.

Bibinya telah berkeliling dunia dengan keponakan-keponakannya, berhaji bersama orang tuanya, dan bahkan mensponsori pendidikan dan mengasuh beberapa anak yatim piatu. Melihat bibinya yang sudah tua berinteraksi dengan orang-orang yang membuat hidupnya menjadi lebih berarti, melihat bagaimana ia dicintai oleh banyak orang, bagi Hala, ini adalah hal yang sangat membahagiakan. Apa lagi yang diinginkan seseorang, baik lajang atau sudah menikah dari kehidupan? Bukankah sebaik-baiknya muslim adalah yang paling banyak manfaatnya untuk orang lain.

5. Pelajari sesuatu yang baru.

Ada seseorang yang sedang sakit keras dan dokter memvonisnya hanya mempunyai waktu hidup hingga dua bulan kedepan. Seseorang itu akhirnya membuat daftar hal-hal yang ingin dilakukannya sebelum ia meninggal. Begitulah kita di dunia ini, harus punya keinginan untuk melakukan kebaikan-kebaikan baru setiap harinya.

Al-Bukhari menceritakan bahwa Ibn `Umar (ra dengan dia) berkata,

“Jika kamu sampai sore, maka jangan berharap sampai pagi, dan jika kamu sampai di pagi hari, maka jangan berharap untuk mencapai malam. Ambil dari kesehatan Anda sebelum Anda sakit, dan dari kehidupan Anda sebelum kematian Anda. "

Hidup seperti kita sedang sekarat membuat kita memanfaatkan setiap harinya, dan meskipun orang yang sudah menikah pasti dapat memperoleh manfaat dari nasihat ini, fakta bahwa para lajang perlu tetap sibuk, untuk menjaga diri mereka dari merana dalam keadaan sedih, membuat ini semakin berkaitan erat dengan mereka.

6. Ketahuilah bahwa melajang bukanlah penyakit atau hukuman seumur hidup.

Rahmat Allah adalah hal yang agung. Dan Muslimah lajang hendaknya tidak memandang status mereka sebagai disabilitas, melainkan kesempatan untuk menyadari Rahmat-Nya yang tak terbatas di semua bidang kehidupan mereka. Kita seharusnya tidak menyamakan kepuasan kita dengan status pernikahan orang lain, tetapi dengan mengejar kebahagiaan kita sendiri.

Kita seharusnya tidak pernah kehilangan keyakinan pada rahmat Allah atau berharap bahwa Dia akan memberikan kita yang terbaik. Dalam kasus Hala, dia menyadari bahwa hidup memang harus terus berjalan. Dia masih terus berdoa dan memiliki harapan bahwa seorang suami yang baik akan hadir di masa depannya - tetapi untuk hari ini, dia akan menjalani hidupnya dengan sebaik mungkin. [My]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
TOPIK :
ketika
pangeran
tampan
tidak
pernah
datang
saran
untuk
wanita
muslimah
lajang
 
BERITA LAINNYA
 
 
PRANIKAH
21 July 2020 06:51:31

Jatuh Cinta pada Dua Gadis

 
PRANIKAH
07 September 2020 06:36:39

Mengapa Saya Masih Melajang? Seorang Pria Berbicara

 
PRANIKAH
17 September 2020 08:28:22

Untuk Apa Menikah Jika Hanya akan Membunuh Impian Saya?

 
PRANIKAH
29 July 2020 10:05:32

4 Kriteria Calon Istri Masa Depan

 
PRANIKAH
09 September 2020 07:24:04

Bagaimana Membuat Keputusan untuk Menikah?

Saksikan tren modest wear terkini dari 164 designer modest fashion Indonesia dalam ajang Modest Fashion Indonesia Sharia Economic Festival (ISEF) 2020 yang diselenggarakan oleh Bank Indonesia, Indonesian Fashion Chamber, dan Indonesia Halal Lifestyle Cent
 

 
 
TERBARU
 
cmm market
 
 
TERPOPULER
 
 
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0811.1362.284