ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Jumat, 04 Desember 2020 | 19 Rabiul Akhir 1442 H
Login
Register

 


 
 
 
 
PARENTING

Membesarkan Anak-Anak Muslim yang Kuat: Kiat dari Ibu yang Tinggal di AS

28 October 2020 10:11:12
membesarkan,anak,muslim,kuat,kiat,dari,ibu,amerika,as
aboutislam

ChanelMuslim.com - Membesarkan anak merupakan tantangan, terlepas dari lokasi, kebangsaan, atau keyakinan. Lebih jauh lagi, membesarkan anak-anak yang tumbuh untuk mencintai Islam dan mengikuti ajarannya bisa jadi lebih sulit, di mana pun keluarga Anda tinggal. Tapi tantangannya akan menjadi hal yang unik ketika Islam menjadi agama minoritas.

Mengutip dari AboutIslam yang berbicara dengan dua ibu yang tinggal di Amerika Serikat tentang pengalaman mereka membesarkan anak-anak mereka. Inilah yang mereka katakan kepada kami.

Rachel

Rachel tinggal di Michigan dan memiliki tiga anak: Hajira, usia 7; Nasser, 3 tahun; dan Mina, berusia 10 bulan (pada saat wawancara). Rachel pernah tinggal di Eropa dan di sebuah negara bagian di AS bagian selatan, dan dia berbicara dengan AboutIslam tentang pengalamannya di Michigan.

“Saya pikir hal yang paling menantang dalam membesarkan seorang anak Muslim di AS adalah menjelajahi dunia non-Muslim dan dunia Muslim,” katanya.

“Di satu sisi, saya harus berusaha memberi anak-anak saya identitas yang bisa dibanggakan. Dan di sisi lain, saya harus melindungi anak-anak saya dari hal-hal yang kami anggap tidak Islami, sambil juga memberikan kebebasan berekspresi kepada mereka.”

Sementara beberapa orang tua Muslim mungkin berusaha untuk mencapai ini dengan menghindari percakapan yang sulit, Sister Rachel mengambil pendekatan yang berlawanan. Dia melakukan yang terbaik untuk melibatkan dirinya dan anak-anaknya dalam komunitas Muslim lokal dan mendorong rasa ingin tahu mereka.

“Kami memiliki diskusi terbuka. Kami menghadiri masjid untuk acara anak-anak, kegiatan Ramadhan dan saya membantu menjalankan kelompok bermain Muslim," terang Rachel kepada AboutIslam.

Michigan memiliki populasi Muslim yang besar, terutama di wilayah Detroit, namun bukan berarti Islamofobia tidak pernah menyentuh kehidupan Rachel dan keluarganya.

Dia menambahkan, “Saya mengalami insiden di sebuah taman di mana seorang anak laki-laki ingin bermain dengan anak-anak saya dan anak-anak saudari muslim yang sedang duduk bersama saya. Dia benar-benar manis tetapi orang tuanya memanggilnya dan berteriak padanya untuk tidak bermain dengan kami. Anak laki-laki itu datang dan berkata, 'Maaf, saya tidak diizinkan bermain dengan Anda.' Dia hampir menangis.”

Mudah-mudahan bocah ini akan mengingat interaksi yang dia lakukan dengan Sister Rachel yang baik hati, yang menjawab, “Tidak apa-apa, sayang. Ini akan menjadi lebih baik suatu hari nanti."

Sidrah

Sister Sidrah tinggal di Kentucky. Anak-anaknya adalah Haadia, usia 6; dan Hajira, 2 tahun.

Tidak seperti Rachel, yang mualaf, Sidrah dibesarkan sebagai Muslim dan juga menghadapi tantangan untuk mencegah anak-anaknya kehilangan bahasa Urdu.

“Jauh lebih sulit, jika bukan tidak mungkin, untuk mempertahankan tingkat kemahiran yang sama dalam bahasa ibu kita, karena anak-anak merasa jauh lebih mudah untuk berbicara bahasa Inggris,” katanya tentang AboutIslam.

Dalam hal membina pendidikan Islam itu sendiri, Sidrah berkomentar, "Menanamkan nilai-nilai Islam pada anak-anak membutuhkan keterlibatan yang jauh lebih aktif daripada di negara asal kami."

“Hal terpenting bagi kami adalah tetap menjadi bagian aktif dari komunitas Muslim lokal,” Sister Sidrah menceritakan kepada AboutIslam tentang bagaimana dia menjaga hubungan yang kuat dengan Islam.

Namun, jauh dari kesan tertutup saat anak-anaknya mengenal Islam, Sidrah mengatakan bahwa keluarganya memiliki kelompok teman yang beragam.

Akan sangat bermanfaat bagi anak-anak untuk melihat bahwa Islam dipraktekkan dengan berbagai cara dan bahwa banyak jenis orang (multi ras) adalah Muslim.

Sidrah berkomentar, “Hal terpenting bagi kami adalah tetap menjadi bagian aktif dari komunitas Muslim setempat. Kami melakukan itu dengan berkumpul dengan keluarga Muslim lainnya untuk potlucks dan play date. Ini membantu menciptakan rasa memiliki komunitas yang khusus pada anak-anak.”

“Mereka melihat cara hidup Islam yang dipraktikkan dalam berbagai cara keluarga Muslim dengan budaya dan negara asal yang berbeda. Ini menormalkan Islam bagi mereka dan menciptakan kebanggaan bagi mereka sebagai seorang Muslim,” tambahnya.

Berbeda dengan cerita Rachel, Sidrah mengatakan bahwa mereka tidak pernah mengalami Islamophobia. “Di sekitar kita, Muslim [pada umumnya] diperlakukan dengan penerimaan dan rasa hormat.”

Kedua saudari yang diwawancarai untuk bagian ini memiliki beberapa metode yang sangat bermanfaat untuk membesarkan anak-anak mereka. Kita berharap banyak keluarga Muslim di seluruh negeri dan negara-negara minoritas Muslim lainnya mengambil pendekatan serupa.

Hidup rukun dengan sesama dan juga membesarkan anak dengan landasan yang kuat dalam Islam tidak saling eksklusif. Sister Rachel dan Sidrah tampaknya benar-benar mewujudkan hal ini. [My]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
TOPIK :
membesarkan
anak
muslim
kuat
kiat
dari
ibu
amerika
as
 
BERITA LAINNYA
 
 
PARENTING
10 November 2018 14:05:38

Teks Pidato Bung Tomo

 
PARENTING
28 July 2018 07:18:13

Mengapa Anak Kita Membully Orang lain

 
PARENTING
23 April 2020 17:17:25

5 Cara Mendekatkan Alquran ke Dalam Hati

 
PARENTING
24 November 2019 22:08:33

Anakku, Inilah Tempat Tinggalmu

 
PARENTING
13 August 2018 11:12:28

Aturan Ber-gadget ala Bill Gates

Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 

 
 
TERBARU
 
cmm market
 
 
TERPOPULER
 
 
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0811.1362.284