ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Minggu, 07 Juni 2020 | 16 Syawwal 1441 H
Login
Register

 


 
 
 
 
KHAZANAH

Hukum Onani dalam Islam

15 February 2020 22:55:44
Hukum Onani dalam Islam
Foto: pixabay

oleh: Ustaz Farid Nu'man Hasan

ChanelMuslim.com - Assalamu'alaikum, mohon maaf mau tanya, apakah hukum onani dalam Islam? Jika seseorang sudah kecanduan onani sudah lebih dari 15 tahun padahal saat ini ia sudah menikah, bagaimanakah solusinya?

Jawaban:

Wa ‘Alaikumussalam wa Rahmatullah wa Barakatuh. Bismillahi wal Hamdulillah wash Shalatu was Salamu 'ala Rasulillah wa ba'd:

Masalah onani/masturbasi (istimna’) sejak lama diperselisihkan para ulama. Di antara mereka ada yang mengharamkan, ada pula yang memakruhkan, bahkan membolehkan dengan syarat, artinya jika syaratnya tidak terpenuhi maka tetap haram. Yang pasti, ditinjau secara muru’ah (citra diri) seorang muslim, tak ada yang mengatakan onani/masturbasi adalah baik.

Saya akan kutip uraian dan fatwa dari para beberapa ulama kita, sebagai berikut.

1. Fatwa Lajnah Da’imah Lil Buhuts Al ‘Ilmiyah wal Ifta’, fatwa no. 2192

استمناء الصائم

السؤال الأول من الفتوى رقم (2192)

س1: إذا تحركت شهوة المسلم في نهار رمضان ولم يجد طريقًا إلا أن يستمني فهل يبطل صومه، وهل عليه قضاء أو كفارة في هذه الحالة؟

ج1: الاستمناء في رمضان وغيره حرام، لا يجوز فعله؛ لقوله تعالى: { وَالَّذِينَ هُمْ لِفُرُوجِهِمْ حَافِظُونَ }{ إِلَّا عَلَى أَزْوَاجِهِمْ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُمْ فَإِنَّهُمْ غَيْرُ مَلُومِينَ }{ فَمَنِ ابْتَغَى وَرَاءَ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمُ الْعَادُونَ } (1) وعلى من فعله في نهار رمضان وهو صائم أن يتوب إلى الله، وأن يقضي صيام ذلك اليوم الذي فعله فيه، ولا كفارة؛ لأن الكفارة إنما وردت في الجماع خاصة.

وبالله التوفيق وصلى الله على نبينا محمد وآله وصحبه وسلم.

اللجنة الدائمة للبحوث العلمية والإفتاء

عضو // عضو // نائب رئيس اللجنة // الرئيس //

عبد الله بن قعود // عبد الله بن غديان // عبد الرزاق عفيفي // عبد العزيز بن عبد الله بن باز //

Onani Bagi Orang Berpuasa (Pertanyaan pertama dalam fatwa no. 2192)

Pertanyaan: Jika seorang muslim, syahwat bergejolak pada siang hari Ramadhan dan dia tidak menemukan cara meredam kecuali dengan onani, maka apakah batal puasanya, apakah wajib baginya qadha atau membayar kifarat dalam keadaan seperti itu?

Jawab:

Onani pada bulan Ramadhan dan selain bulan Ramadhan adalah haram, tidak boleh melakukannya. Karena Allah Ta’ala berfirman: “Dan orang-orang yang menjaga kemaluannya, kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau budak yang mereka miliki, Maka sesungguhnya mereka dalam hal ini tiada tercela. Barangsiapa mencari yang di balik itu, .aka mereka Itulah orang-orang yang melampaui batas.” (QS. Al Mu’minun: 5-7)

Dan bagi siapa saja yang melakukannya pada siang hari Ramadhan, wajib baginya tobat kepada Allah, dan hendaknya mengganti (qadha) puasanya itu pada hari lain, tidak usah membayar kifarat, karena kifarat itu khusus untuk yang jima’ (bersetubuh) pada bulan puasa.

Wa billahit taufiq wa shallallahu ‘Ala nabiyyina Muhammad wa alihi wa ashhabihi wa sallam.

Al Lajnah Da’imah Lil Buhuts wal Ifta,

Ketua: Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz.

Anggota: - Syaikh Abdullah bin Qu’ud

- Syaikh Abdullah bin Ghudyan

- Syaikh Abdurrazzaq ‘Afifi

2. Fatwa Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah

وَسُئِلَ رَحِمَهُ اللَّهُ تَعَالَى عَنْ " الِاسْتِمْنَاءِ " هَلْ هُوَ حَرَامٌ ؟ أَمْ لَا ؟

الْجَوَابُ:

فَأَجَابَ : أَمَّا الِاسْتِمْنَاء بِالْيَدِ فَهُوَ حَرَامٌ عِنْدَ جُمْهُورِ الْعُلَمَاءِ وَهُوَ أَصَحُّ الْقَوْلَيْنِ فِي مَذْهَبِ أَحْمَد وَكَذَلِكَ يُعَزَّرُ مَنْ فَعَلَهُ . وَفِي الْقَوْلِ الْآخَرِ هُوَ مَكْرُوهٌ غَيْرُ مُحَرَّمٍ وَأَكْثَرُهُمْ لَا يُبِيحُونَهُ لِخَوْفِ الْعَنَتِ وَلَا غَيْرِهِ وَنُقِلَ عَنْ طَائِفَةٍ مِنْ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِينَ أَنَّهُمْ رَخَّصُوا فِيهِ لِلضَّرُورَةِ : مِثْلَ أَنْ يَخْشَى الزِّنَا فَلَا يُعْصَمُ مِنْهُ إلَّا بِهِ وَمِثْلَ أَنْ يَخَافَ إنْ لَمْ يَفْعَلْهُ أَنْ يَمْرَضَ وَهَذَا قَوْلُ أَحْمَد وَغَيْرِهِ . وَأَمَّا بِدُونِ الضَّرُورَةِ فَمَا عَلِمْت أَحَدًا رَخَّصَ فِيهِ . وَاَللَّهُ أَعْلَمُ .

Beliau –Rahimahullah- ditanya tentang onani, apakah haram? Atau tidak?

Jawab:

“Adapun onani dengan tangan, adalah haram menurut jumhur (mayoritas) ulama, dan itu adalah yang lebih benar di antara dua pendapat dalam madzhab Imam Ahmad, dan bagi yang melakukannya wajib di ta’zir (didera). Dalam pendapat lainnya, hukumnya makruh tidak haram, kebanyakan mereka tidak membolehkannya baik yang takut tidak mampu menahan nafsu dan bagi selainnya. Dikutip dari sekelompok sahabat dan tabi’in, bahwa mereka memberikan rukhshah (keringanan) dalam hal ini jika dharurat: misalnya jika dia takut berzina, dan dia tidak mampu mencegahnya kecuali dengan onani, atau misalnya orang yang takut jika tidak melakukannya maka dia akan sakit, dan ini adalah pendapat Ahmad dan selainnya. Sedangkan jika tidak ada dharurat, maka saya tidak mengetahui satu pun ulama yang memberikan rukhshah (keringanan). Wallahu A’lam” (Al Fatawa Al Kubra, 3/439)

Sedangkan dalam Majmu’ Al Fatawa tertulis demikian:

سُئِلَ : عَنْ " الِاسْتِمْنَاءِ " فَأَجَابَ : أَمَّا الِاسْتِمْنَاءُ فَالْأَصْلُ فِيهِ التَّحْرِيمُ عِنْدَ جُمْهُورِ الْعُلَمَاءِ ، وَعَلَى فَاعِلِهِ التَّعْزِيرُ ؛ وَلَيْسَ مِثْلَ الزِّنَا . وَاَللَّهُ أَعْلَمُ .

“Beliau ditanya tentang “onani”, maka beliau menjawab: “Ada pun onani, hukum asalnya adalah haram menurut jumhur ulama, dan bagi pelakunya wajib di ta’zir (dihukum dera/pukul) dan tidak sama dengan zina (hukumannya). Wallahu A’lam “ (Majmu’ Al Fatawa, 34/229)

3. Imam Ibnu Hazm dalam Al Muhalla, sebagai berikut:

عن مجاهد قال: سئل ابن عمر عن الاستمناء؟ فقال ذلك نائك نفسه، وبه إلى سفيان الثوري عن الاعمش عن أبي رزين عن أبي يحيى عن ابن عباس أن رجلا قال له إني أعبث بذكري حتى أنزل قال أف نكاح الامة خير منه وهو خير من الزنا

Dari Mujahid, dia berkata, bahwa Ibnu Umar ditanya tentang onani? Dia menjawab: “Itu adalah menjauhkanmu dari nafsu.” Dengannya pula pandangan Sufyan ats Tsauri, dari Al A’masy, dari Abu Razin, dari Abu Yahya, dari Ibnu Abbas, bahwa ada seorang laki-laki berkata kepadanya, “Sesungguhnya saya bermain-main dengan dzakar saya, sampai keluar mani.” Ibnu Abbas berkata: “Cis! Menikahi budak lebih baik dari itu, namun itu lebih baik dari zina.” (Al Muhalla, 11/391-2392)

Dari ucapan di atas, bisa kita ketahui bahwa Ibnu Umar dan Ibnu Abbas tidak mengharamkannya. Sedangkan Imam Ibnu Hazm sendiri juga tidak mengharamkan, menurutnya onani adalah makruh dan tidak berdosa. Onani dilarang karena merusak jiwa dan akal, dan perbuatan tidak luhur.

Berikut ucapan Imam Abu Muhammad bin Hazm Rahimahullah:

قال أبو محمد رحمه الله: فلو عرضت فرجها شيئا دون أن تدخله حتى ينزل فيكره هذا ولا اثم فيه وكذلك الاستمناء للرجال سواء سواء لان مس الرجل ذكره بشماله مباح ومس المرأة فرجها كذلك مباح باجماع الامة كلها فإذ هو مباح فليس هنالك زيادة على المباح الا التعمد لنزول المني فليس ذلك حراما أصلا لقول الله تعالى: (وقد فصل لكم ما حرم عليكم) وليس هذا مما فصل لنا تحريمه فهو حلال لقوله تعالى:

(خلق لكم ما في الارض جميعا) الا أننا نكرهه لانه لس من مكارم الاخلاق ولا من الفضائل، وقد تكلم الناس في هذا فكرهته طائفة وأباحته أخرى

Berkata Abu Muhammad (Ibnu Hazm) Rahimahullah: “Seandainya seorang wanita memainkan kemaluannya dengan sesuatu tanpa memasukkannya sampai dia inzal (orgasme) maka itu dibenci (makruh) dan tidak berdosa. Demikian juga onani bagi laki-laki, sama saja, karena seorang laki-laki menyentuh kemaluannya dengan tangan kirinya adalah mubah, dan juga seorang wanita yang menyentuh kemaluannya adalah mubah (boleh) menurut ijma’ umat seluruhnya. Maka, jika hal itu mubah, maka di sana tidak ada tambahan atas kebolehannya kecuali menyengaja hingga keluar mani. Maka itu tidak haram pada asalnya, karena Allah Ta’ala berfirman: “Allah telah jelaskan bagi kalian apa-apa yang telah diharamkan atas kalian”, dan tidak ada dalam hal ini apa-apa yang menjelaskan keharamannya bagi kita, maka dia halal karena Allah Ta’ala berfirman: “Allah telah menciptakan apa-apa yang ada di bumi semua untuk kalian.” Namun, kami memakruhkan hal itu, karena itu bukanlah perbuatan mulia, bukan utama, dan manusia telah membicarakan hal ini, sekelompok ada yang memakruhkannya, dan yang lain ada yang membolehkannya.” (Ibid, 11/392)

4. Dalam kitab Al Fatawa Al Hindiyah disebutkan:

الِاسْتِمْنَاءُ حَرَامٌ ، وَفِيهِ التَّعْزِيرُ ، وَلَوْ مَكَّنَ امْرَأَتَهُ ، أَوْ أَمَتَهُ مِنْ الْعَبَثِ بِذَكَرِهِ ، فَأَنْزَلَ ، فَإِنَّهُ مَكْرُوهٌ ، وَلَا شَيْءَ عَلَيْهِ ، كَذَا فِي ال

سِّرَاجِ الْوَهَّاجِ

“Onani adalah haram, dan harus dikenai ta’zir. Dan seandainya yang meng-onanikan adalah istrinya, atau budaknya memainkan dzakarnya, hingga keluar maninya, maka itu makruh. Dan tidak dikenai hukuman. Demikian keterangan dalam As Siraj al Wahaj”. (Al Fatawa Al Hindiyah, 15/432)

5. Dalam Kitab Fiqhus Sunnah, Syaikh Sayyid Sabiq berkata:

الاستمناء: استمناء الرجل بيده مما يتنافى مع ما ينبغي أن يكون عليه الانسان من الادب وحسن الخلق، وقد اختلف الفقهاء في حكمه: فمنهم من رأى أنه حرام مطلقا. ومنهم من رأى أنه حرام في بعض الحالات، وواجب في بعضها الآخر. ومنهم من ذهب إلى القول بكراهته. أما الذين ذهبوا إلى تحريمه فهم المالكية والشافعية، والزيدية. وحجتهم في التحريم أن الله سبحانه أمر بحفظ الفروج في كل الحالات، إلا بالنسبة للزوجة، وملك اليمين. فإذا تجاوز المرء هاتين الحالتين واستمنى، كان من العادين المتجاوزين ما أحل الله لهم إلى ما حرمه عليهم.

يقول الله سبحانه: " والذين هم لفروجهم حافظون. إلا على أزواجهم أو ما ملكت أيمانهم فإنهم غير ملومين.

فمن ابتغى وراء ذلك فأولئك هم العادون ". وأما الذين ذهبوا الى التحريم في بعض الحالات، والوجوب في بعضها الآخر، فهم الاحناف فقد قالوا: إنه يجب الاستمناء إذا خيف الوقوع في الزنا بدونه، جريا على قاعدة: ارتكاب أخف الضررين. وقالوا: إنه يحرم إذا كان لاستجلاب الشهوة وإثارتها. وقالوا: إنه لا بأس به إذا غلبت الشهوة، ولم يكن عنده زوجة أو أمة واستمنى بقصد تسكينها.

وأما الحنابلة فقالوا: إنه حرام، إلا إذا استمنى خوفا على نفسه من الزنا، أو خوفا على صحته، ولم تكن له زوجة أو أمة، ولم يقدر على الزواج، فإنه لاحرج عليه. وأما ابن حزم فيرى أن الاستمناء مكروه ولا إثم فيه، لان مس الرجل ذكره بشماله مباح بإجماع الامة كلها. وإذا كان مباحا فليس هنالك زيادة على المباح إلا التعمد لنزول المني، فليس ذلك حراما أصلا، لقول الله تعالى: " وقد فصل الله لكم ما حرم عليكم " وليس هذا ما فصل لنا تحريمه، فهو حلال لقوله تعالى: " خلق لكم ما في الارض جميعا ". قال: وإنما كره الاستمناء لانه ليس من مكارم الاخلاق ولا من الفضائل. وروي لنا أن الناس تكلموا في الاستمناء فكرهته طائفة وأباحته أخرى. وممن كرهه ابن عمر، وعطاء. وممن أباحه ابن عباس، والحسن، وبعض كبار التابعين. وقال الحسن: كانوا يفعلونه في المغازي. وقال مجاهد: كان من مضى يأمرون شبابهم بالاستمناء يستعفون بذلك، وحكم المرأة مثل حكم الرجل فيه.

Onani

Onani yang dilakukan oleh seorang laki-laki dengan tangannya termasuk suatu hal yang merusak adab dan akhlak yang baik. Para ulama berbeda pendapat dalam menentukan hukumnya. Sebagian ulama ada yang menetapkan hukumnya haram secara mutlak. Sedangkan yang lain mengatakan haram dalam suatu keadaan, namun wajib dalam keadaan lain. Sebagian yang lain mengatakan makruh.

Di antara para ulama yang mengatakan haram adalah: pengikut madzhab Maliki, Syafi’i, dan Zaidi. Mereka berhujjah bahwa Allah Ta’ala telah memerintahkan manusia untuk menjaga kemaluannya dalam segala kondisi kecuali terhadap isteri dan budak yang dimilikinya. Jadi, jika ada lelaki yang melampaui kedua hal itu –mendatangi isteri dan budak- dengan cara onani, maka ia termasuk orang yang melampaui batas dari hal yang telah Allah halalkan masuk ke dalam perbuatan yang Allah haramkan.

Allah Ta’ala berfirman:

“Dan orang-orang yang menjaga kemaluannya, kecuali terhadap isteri-isteri dan budak yang mereka miliki; maka sesunguhnya mereka adalah orang tiada tercela. Barangsiapa yang mencari di balik itu, maka mereka itulah orang-orang yang melampaui batas.” (QS. Al Mu’minun: 5-7)

Sedangkan ulama yang mengatakan bahwa onani itu haram dalam satu keadaan, namun wajib dalam keadaan lain adalah pengikut Imam Abu Hanifah. Pendapat ini mengatakan bahwa andaikata seseorang dikhawatirkan akan berbuat zina, maka wajiblah ia menyalurkan nafsunya dengan cara onani. Pendapat ini mengikuti kaidah: “Jika berkumpul dua mudharat, maka wajib mengambil mudharat yang paling ringan.”

Mereka mengatakan: “Jika onani ini dilakukan hanya untuk merangsang dan membangkitkan syahwat, maka ini haram hukumnya.”

Mereka juga mengatakan: “Bahwa onani dengan tangan sendiri itu tidak apa-apa di kala syahwat sudah tidak mampu dibendung lagi, sedangkan dia sendiri tidak memiliki isteri atau budak. Dan onani ini dilakukannya dalam rangka meredakan syahwat.”

Pengikut Hambali mengatakan bahwa onani dengan tangan sendiri haram hukumnya kecuali jika takut akan berbuat zina atau takut akan merusak kesehatan, sedangkan ia tidak punya isteri atau budak yang dimilikinya, dan ia juga tidak mampu untuk menikah. Jika DALAM KEADAAN SEPERTI INI maka tidak mengapa dia melakukan onani.

Berbeda dengan pendapat sebelumnya, yaitu pandangan Imam Ibnu Hazm yang mengatakan bahwa onani itu makruh dan tidak berdosa. Karena seorang laki-laki menyentuh kemaluannya dengan tangan kirinya adalah mubah (boleh) menurut ijma’ umat seluruhnya. Maka, jika hal itu mubah, maka di sana tidak ada tambahan atas kebolehannya kecuali menyengaja hingga keluar mani. Maka itu tidak haram pada asalnya, karena Allah Ta’ala berfirman: “Allah telah jelaskan bagi kalian apa-apa yang telah diharamkan atas kalian”, dan tidak ada dalam hal ini apa-apa yang menjelaskan keharamannya bagi kita, maka dia halal karena Allah Ta’ala berfirman: “Allah telah menciptakan apa-apa yang ada di bumi semua untuk kalian.” Namun, kami memakruhkan hal itu, karena itu bukanlah perbuatan mulia, bukan utama, dan manusia telah membicarakan hal ini, sekelompok ada yang memakruhkannya, dan yang lain ada yang membolehkannya.”

Di antara yang mengatakan makruh adalah Ibnu Umar dan Atha’, dan yang mengatakan mubah adalah Ibnu Abbas dan Al Hasan, dan sebagian tabi’in senior.

Al Hasan berkata: “Mereka melakukan onani ketika berperang.”

Mujahid berkata: “Orang dulu justru memerintahkan pemudanya beronani untuk menjaga kesucian dan kehormatan diri.” Sama dengan onani, masturbasi wanita pun sama hukumnya. (Fiqhus Sunnah, 2/434-436)

Selesai dari Syaikh Sayyid Sabiq.

Demikianlah masalah ini, nampaknya apa yang dibahas oleh Syaikh Sayyid Sabiq cukup komprensif (menyeluruh). Kesimpulannya, tak ada yang mengatakan bahwa onani adalah perbuatan baik, etis, dan beradab. Namun, apa yang dipegang Hanafiyah dan Hambaliyah nampaknya bisa jadi lebih pas untuk zaman sekarang, zaman banyaknya wanita berpakaian tetapi sebenarnya telanjang, zamannya godaan, pornografi, sementara biaya pernikahan tidak murah, maka pandangan mereka yakni haram dalam satu keadaan dan wajib dalam keadaan lain bisa dipertimbangkan, dengan catatan kondisi-kondisi tersebut memang terjadi karena dharurat bukan dicari-cari dan dibuat-buat.

Wallahu A'lam.[ind]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
TOPIK :
hukum onani dalam islam
 
BERITA LAINNYA
 
 
KHAZANAH
21 April 2020 23:42:36

Globalisasi Wedus Gembel

 
KHAZANAH
04 June 2020 11:38:11

Berbaik Sangka dengan Musibah

 
KHAZANAH
11 April 2019 09:51:22

Tiga Amal Mulia di Bulan Sya'ban

 
KHAZANAH
23 February 2020 20:34:17

Menikah dengan Suami Orang, Apakah Saya Pelakor?

 
KHAZANAH
02 May 2020 00:26:44

Memuliakan Buruh

Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 
 
 
TERBARU
 
 
 
TERPOPULER
 
 
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0811.1362.284