ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Minggu, 17 November 2019 | 20 Rabiul Awwal 1441 H
Login | Register

 


 
 
 
 
DUNIA

Rumania Jadi Contoh Berbaurnya Muslim di Eropa Timur

03 September 2019 20:19:34
Rumania Jadi Contoh Berbaurnya Muslim di Eropa Timur

ChanelMuslim.com - Masjid Agung Constanta di Rumania tenggara memiliki menara besar hampir 50 meter yang menghadap ke Laut Hitam.

Menara itu dibangun sebagai simbol terima kasih kepada komunitas Muslim kota atas perintah Raja Carol I pada tahun 1910.

Banyak yang telah berubah di Rumania, tetapi sentimen itu tetap ada.

Constanta terletak di Dobruja, wilayah yang secara etnis beragam membelah antara Rumania dan Bulgaria, tempat Sungai Danube bertemu laut.

Turki Ottoman menyerbu wilayah itu pada akhir abad ke-15 dan kemudian berkembang lebih jauh ke Rumania.

Beberapa abad pemerintahan Turki mengikuti, membawa pemukim dari seberang kekaisaran.

Dobruja Utara berada di bawah kendali Rumania hanya pada tahun 1878, setelah kerajaan muda mengalahkan Kekaisaran Ottoman yang sedang sakit dengan bantuan dari Rusia.

Beberapa Muslim di kawasan itu pergi ke Turki, tetapi yang lain tetap tinggal; keturunan mereka sekarang membentuk tulang punggung komunitas Muslim Rumania sekitar 64.000 orang, sekitar 0,34 persen dari populasi negara itu.

Dibandingkan dengan negara-negara lain di Eropa Timur, Muslim Romania mengatakan bahwa pengalaman mereka sebagian besar adalah hidup berdampingan secara damai.

"Ketika Muslim di sini masih menjadi mayoritas di tahun 1870-an, walikota Muslim kota Medgidia memohon kepada pihak berwenang di [ibukota Rumania] Bukares untuk mendapatkan uang guna membangun gereja bagi umat Kristen setempat," kata Murat Iusuf, yang telah menjadi warga Rumania. Kepala Mufti sejak 2005, berbicara kepada Al Jazeera dari kantornya di Constanta.

"Catatan pertemuan termasuk transkrip dari walikota Rumania yang rusak. Tapi bahasa umum ditemukan; itu adalah contoh yang baik dari sejarah Dobruja."

Sekitar 26.000 etnis Turki, 20.000 etnis Tatar, dan jumlah Muslim Roma yang tidak ditentukan - yang umumnya dinyatakan sebagai warga Turki dalam sensus - membentuk komunitas Muslim yang beragam di negara itu.

Turki dan Tatar berbicara bahasa Turki terkait dan kedua komunitas memiliki tingkat perkawinan yang tinggi.

Namun, beberapa Tatar berusaha, secara damai, untuk menegaskan kekhasan mereka, menyoroti sejarah mereka sebagai keturunan Tatar yang melarikan diri dari Semenanjung Krimea setelah dianeksasi oleh Rusia pada tahun 1783.

Pusat Komunitas Tatar di pinggiran kota Constanta menjadikan hal itu keras dan jelas; dindingnya ditutupi dengan bendera Tatar Krimea dan lukisan-lukisan Khan yang pernah memerintah tanah leluhur mereka.

"Dalam 10 tahun terakhir, orang menjadi lebih ingin tahu tentang sejarah mereka. Orang-orang Turki datang dari pantai selatan Laut Hitam dan Tatar dari Utara," kata Dincer Geafer, ketua organisasi pemuda Ismail Gaspirali Tatar dan seorang politisi lokal dari Uni Demokrasi Muslim Tatar-Turki.

Kesadaran baru ini telah muncul secara politis; ketika Rusia mencaplok Crimea lagi pada tahun 2014, Tatar setempat memprotes di luar konsulat Rusia.

Beberapa tahun terakhir juga terlihat pertumbuhan komunitas Muslim berkekuatan 10.000 di Bucharest, yang terdiri dari warga negara asing dan mualaf.

Mereka menghadiri Masjid Carol-Hunchiar di jalan samping yang rindang di ibukota, tempat Osman Aziz yang berusia 78 tahun menjabat sebagai imam.

Dia ingat Islam Rumania di bawah sosialisme.

Dari tahun 1960 hingga 1962, Aziz adalah imam di Ada Kaleh, sebuah benteng pulau di Danube yang dihuni oleh orang Turki, yang tetap menjadi wilayah Turki hingga abad ke-20.

Ketika pulau itu tenggelam setelah pembangunan bendungan pada tahun 1970, Aziz tidak berhasil berkampanye untuk membangun kembali masjid yang terkenal itu.

Untuk saat ini, beton yang lebih sederhana, sedang dibangun di halaman luar, dan itu sudah cukup.

"Bagaimanapun, kami berhasil menjaga iman tetap hidup," katanya.

Meskipun shalat tidak dianjurkan di bawah komunisme, Muslim Romania tidak menghadapi tingkat penindasan yang sama seperti di negara-negara Blok Timur lainnya.

"Nicolae Ceausescu memiliki hubungan baik dengan beberapa negara mayoritas Muslim, dari Iran ke Lebanon dan Libya; sang mufti menemaninya ketika dia mengunjungi mereka," kata Iusuf.

Tetapi Daniyar Cogahmet, seorang imam di daerah Dobromir dekat perbatasan Bulgaria, mengatakan banyak masjid jarang dihadiri saat itu, terutama oleh anak-anak muda.

Umat ​​Muslim bebas untuk mempraktikkan agama mereka, jelasnya, tetapi kemiskinan di pedesaan membuat banyak orang meninggalkan desa - sebuah kenyataan yang memengaruhi warga Romawi dari semua latar belakang.

"Karena bahasa yang umum, orang Turki dan Tatar dulu pergi ke Turki untuk melakukan pekerjaan sambilan," kata Cogahmet.[ah/aljz]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
Bantu Pengungsi Gempa Maluku bersama Chanel Muslim
 
BERITA LAINNYA
 
 
DUNIA
18 October 2018 18:32:03

Ganja Secara Resmi Dilegalkan di Kanadai

indonesia dermawan, act, aksi cepat tanggap, cmm peduli
 
 
Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 
TERBARU
 
Indonesia Sharia Economic Festival (ISEF)
 
Buku Pilu di Palu Mam Fifi
 
TERPOPULER
 
 
Jual Buku Mencintaimu Dengan Cinta Yang Lebih Tertata Penulis Fifi P.Jubilea
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0813.1956.2284