ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Selasa, 19 November 2019 | 22 Rabiul Awwal 1441 H
Login | Register

 


 
 
 
 
DUNIA

Kisah Para Korban Penyerangan Dua Masjid di Christchurch

18 March 2019 10:45:30
kisah,korban,christchurch
Getty, AP

ChanelMuslim.com – Penyerangan dua masjid di Chritschurch memberi duka mendalam tidak hanya bagi masyarakat Selandia Baru tapi bagi warga dunia. Lebih dari 50 orang menjadi korbannya. Berikut kisah para korban yang gugur dan yang terluka dilansir dari The Associated Press.

Korban Yang Gugur

HUSNA AHMED

Farid Ahmed menolak untuk kembali ke kampong halamannya di Bangladesh meskipun kehilangan istrinya yang berusia 45 tahun, Husna Ahmed, dalam serangan di masjid Al Noor. Farid Ahmed sedang  pergi ke kamar mandi ketika peristiwa itu terjadi.

Pria bersenjata itu menyiarkan pembantaian di internet, dan Ahmed kemudian melihat video istrinya yang sedang ditembak. Seorang petugas polisi memastikan dia meninggal.

Meskipun ngeri, Ahmed - yang berasal dari Bangladesh - masih menganggap Selandia Baru sebagai negara yang baik. "Saya percaya bahwa beberapa orang, dengan sengaja, mereka mencoba untuk memecah keharmonisan yang kami miliki di Selandia Baru dengan keragaman," katanya. “Tapi mereka tidak akan menang. Mereka tidak akan menang. Kami akan tetap harmonis. "

SYED AREEB AHMED, 26

Ahmed baru saja pindah dari rumahnya di Karachi, Pakistan, untuk bekerja di Selandia Baru. Pada hari Sabtu, kementerian luar negeri Pakistan memberi kabar kepada keluarganya bahwa Ahmed termasuk di antara mereka yang terbunuh dalam serangan masjid.

Salah satu pamannya, Muhammad Muzaffar Khan, menggambarkannya sebagai seorang yang sangat religius, menjaga shalatnya.

"Pendidikan selalu menjadi prioritas pertamanya," kata Khan. “Dia pergi ke Selandia Baru baru-baru ini di mana dia mendapatkan pekerjaannya. Dia baru memulai karirnya, tetapi musuh telah mengambil nyawanya. ”

Anggota keluarga, kerabat, dan teman-teman telah berkumpul di rumah Ahmed untuk mengungkapkan belasungkawa mereka. Jenazahnya diperkirakan akan tiba di sana dalam beberapa hari mendatang.

FARHAJ AHSAN, 30

Insinyur perangkat lunak ini pindah ke Selandia Baru enam tahun lalu dari kota Hyderabad di India, tempat orang tuanya masih tinggal, menurut Mumbai Mirror.

"Kami menerima berita yang mengganggu itu," ayah Ahsan, Mohammed Sayeeduddin mengatakan kepada surat kabar itu, Sabtu. Teman dan keluarga telah berusaha mencari kabar tentang Ahsan sejak serangan itu.

Ahsan menikah dan memiliki anak perempuan dan bayi laki-laki berusia 3 tahun.

ABDULLAHI DIRIE, 4

Empat dari lima anak Adan Ibrahim Dirie berhasil melarikan diri dari serangan hari Jumat, tetapi yang termuda, Abdullahi, terbunuh. Pamannya, Abdulrahman Hashi, 60, seorang pengkhotbah di Masjid Dar Al Hijrah di Minneapolis, mengatakan kepada New Zealand Herald.

Dirie juga menderita luka tembak dan dirawat di rumah sakit. Keluarga itu melarikan diri dari Somalia pada pertengahan 1990-an sebagai pengungsi dan bermukim di Selandia Baru.

"Kamu tidak bisa membayangkan bagaimana perasaanku," kata Hashi.

Dia menambahkan: “Dia adalah yang termuda di keluarga. Ini adalah masalah ekstremisme. Beberapa orang berpikir bahwa Muslim di negara mereka adalah bagian dari itu (ekstrimisme), tetapi ini (para korban) adalah orang-orang yang tidak bersalah. ”

ALI ELMADANI

Elmadani dan istrinya berimigrasi dari Uni Emirat Arab pada tahun 1998. Insinyur Christchurch yang sudah pensiun ini selalu mengatakan kepada anak-anaknya untuk menjadi kuat dan sabar.

"Dia menganggap Selandia Baru sebagai rumah dan tidak pernah berpikir hal seperti ini akan terjadi di sini," kata putrinya, Maha Elmadani kepada Stuff.

ATTA ELYAN

Atta Elyan, yang berusia 30-an, meninggal karena luka-lukanya akibat penembakan itu, Muath Elyan, pamannya, mengatakan kepada The Associated Press.

Ayahnya, Mohammed Elyan, seorang warga Yordania berusia 60-an yang ikut mendirikan salah satu masjid pada tahun 1993, termasuk di antara mereka yang terluka. Muath Elyan, saudara laki-laki Mohammed, mengatakan saudaranya membantu mendirikan masjid setahun setelah tiba di Selandia Baru, tempat ia mengajar teknik di sebuah universitas dan menjalankan konsultasi. Dia mengatakan saudaranya terakhir mengunjungi Yordania dua tahun lalu.

“Dia dulu memberi tahu kami bahwa hidup di Selandia Baru itu nyaman dan orang-orangnya baik dan ramah. Dia menikmati kebebasan di sana dan tidak pernah mengeluhkan apa pun, ”kata Muath kepada AP. "Saya yakin kejahatan berdarah ini tidak mewakili orang Selandia Baru."

LILIK ABDUL HAMID

Insinyur perawatan pesawat di New Zealand Air terbunuh di masjid Al Noor

"Lilik telah menjadi bagian yang berharga dari tim teknik kami di Christchurch selama 16 tahun, sebelumnya ia bekerja dengan teknisi pesawat kami di luar negeri," kata Chief Executive Officer Air New Zealand Christopher Luxon .

Lilik mendapat pekerjaan di Air New Zealand dan pindah ke Christchurch. Lilik menikah dan memiliki dua anak. “Lilik, istrinya Nina dan anak-anak mereka Zhania dan Gerin terkenal dan dicintai oleh tim insinyur (kami) dan keluarga mereka bersahabat. Mereka melakukan apapun untuk mendukung keluarga yang ditinggalkan bersama tim kepemimpinan kami dan tim bantuan khusus maskapai penerbangan ," lanjut Luxon.

MUCAAD IBRAHIM, 3

Mucaad Ibrahim adalah korban termuda. Usianya baru 3 tahun. Dia terpisah dari kakak laki-lakinya Abdi dan ayah mereka ketika penembakan di masjid Al Noor.

Mucaad lahir dan besar di Christchurch. Dia dicintai oleh para tetangga, dikenal karena sikap energik dan tawanya. Dia cerdas dan ceria, dan suka bermain dengan iPad.

Ahmed Osman, seorang teman dekat Abdi, mengatakan Mucaad biasa bersorak saat Osman dan Abdi bermain sepak bola pada Jumat malam di sebuah taman dekat masjid. Rencananya mereka akan melakukannya lagi pada jumat malam itu. Sayangnya, Mucaad tidak pernah bisa menonton mereka lagi.

"Selandia Baru selalu mendukung kami," kata Osman. "Bahkan ketika kami berjalan di jalan, orang-orang menghentikan kami dan berkata, 'Apakah kalian baik-baik saja?' Itulah yang menjadi tujuan Selandia Baru. Ini semua tentang bersatu. Satu orang tidak bisa menghentikan kami. "

MOHAMMAD IMRAN KHAN

Papan nama tulisan tangan di luar restoran Mohammad Imran Khan, Indian Grill di Christchurch, pada hari Minggu tertulis, DITUTUP. Segenggam bunga merah muda diletakkan di dekatnya.

Pemilik toko serba ada di sebelahnya, JB’s Discounter, Jaiman Patel, 31, mengatakan ia membantu staf toko untuk membereskan toko Imran. Keduanya adalah tetangga bisnis yang saling membantu ketika dibutuhkan, katanya.“Kami saling membantu. Sedih sekali."

Khan memiliki seorang putra yang berusia 10 atau 11 tahun, kata Patel.

SAYYAD MILNE, 14

Milne digambarkan sebagai remaja yang baik hati dan baik hati. Siswa sekolah menengah itu berada di masjid Al Noor untuk salat Jumat ketika serangan dimulai, saudara tirinya, Brydie Henry, mengatakan kepada Stuff Media Outlet.

“Sayyad terakhir terlihat "berbaring di lantai masjid, berdarah dari tubuh bagian bawahnya, kata ayahnya,” tutur Henry

Ibu Sayyad, Noraini, juga berada di masjid dan berhasil melarikan diri, kata Henry. Remaja itu memiliki dua saudara kandung lainnya, kembar 15 tahun Shuayb dan Cahaya.

"Mereka semua menunggu di rumah. Mereka hanya menunggu dan tidak tahu harus berbuat apa, ”kata Henry di news site.

JUNAID MORTARA, 35

Javed Dadabhai berduka karena sepupunya yang lembut, Junaid Mortara yang berusia 35 tahun, diyakini telah tewas dalam serangan masjid pertama.

Sepupunya adalah pencari nafkah keluarga, mendukung ibunya, istrinya dan ketiga anaknya, usia 1 hingga 5. Mortara mewarisi toko swalayan ayahnya, yang dipenuhi karangan bunga pada hari Sabtu.

Mortara adalah penggemar berat kriket, dan akan mengirim pesan teks candaan dengan kerabatnya selama pertandingan Canterbury menghadapi Auckland.

HAJI DAOUD NABI, 71

Nabi memindahkan keluarganya ke Selandia Baru pada tahun 1979 untuk melarikan diri dari perang Soviet-Afghanistan. Beberapa hari sebelum penembakan, putranya, Omar, ingat ayahnya berbicara tentang pentingnya persatuan.

"Ayah saya mengatakan betapa pentingnya untuk menyebarkan cinta dan persatuan di antara satu sama lain dan melindungi setiap anggota masyarakat tempat kita tinggal," kata Omar kepada Al-Jazeera.

Omar mengatakan bahwa ayahnya mengelola Asosiasi Afghanistan dan membantu para pengungsi menetap di sebuah negara baru.

"Dia dulu membuat mereka (pengungsi Afghanistan) merasa di rumah," kata Omar.

HUSNE ARA PARVIN, 42

Parvin meninggal karena terkena peluru ketika mencoba untuk melindungi suaminya yang berkursi roda, Farid Uddin Ahmed, terang keponakannya Mahfuz Chowdhury kepada The Daily Star, sebuah surat kabar Bangladesh.

Chowdhury mengatakan Uddin sakit selama bertahun-tahun dan Parvin membawanya ke masjid setiap Jumat. Dia membawanya ke masjid untuk pria sementara dia pergi ke masjid untuk wanita. Mahfuz mengatakan seorang kerabat memberi tahunya tentang penembakan, Parvin bergegas ke masjid suaminya untuk melindunginya.

Pasangan Bangladesh itu pindah ke Selandia Baru beberapa waktu setelah 1994, kata Chowdhury.

NAEEM RASHID, 50, dan TALHA RASHID, 21

Ketika penembakan terjadi, Naeem Rashid terlihat di video mencoba untuk melawan penembak, menurut saudara laki-laki Rashid, Khurshid Alam.

"Dia adalah orang yang berani, dan aku sudah mendengar dari beberapa orang di sana, ada beberapa saksi. mereka mengatakan dia menyelamatkan beberapa nyawa di sana dengan mencoba menghentikan orang itu, "kata Alam kepada BBC.

Putra Rashid, Talha Rashid, juga termasuk di antara yang gugur. Kementerian Urusan Publik Pakistan mengkonfirmasi kematian mereka dalam sebuah tweet.

Rashid adalah seorang guru di Christchurch dan berasal dari Abbottabad, Pakistan. Putranya berusia 11 tahun ketika keluarganya pindah ke Selandia Baru. Dia punya pekerjaan baru dan berencana menikah.

HUSSEIN AL-UMARI

Ketika Aya Al-Umari memikirkan kakak laki-lakinya, dia membayangkannya dengan tangan terbuka lebar, siap untuk membungkusnya ke dalam pelukan. Hussein Al-Umari adalah seorang pelukan, katanya, seorang lelaki yang baik hati, dan kakak lelaki sejati yang senang menggoda adik perempuannya.

Hussein, 35, tewas ketika menghadiri shalat Jumat di masjid Al Noor.

Aya menghabiskan malam sebelumnya dengan makan malam bersamanya, dan dia ingat betapa bersemangatnya dia karena orang tua mereka baru saja membeli mobil baru.

Dia dan saudara lelakinya lahir di Abu Dhabi dan pindah dengan orang tua mereka ke Selandia Baru pada tahun 1997. Hussein bekerja di industri pariwisata, dan dia senang bepergian. Dia baru-baru ini melakukan perjalanan ke kota Nelson di tepi laut Pulau Selatan dan telah membuat blog video petualangannya.

Ibu mereka, seorang seniman kaligrafi Irak bernama Janna Ezzat, menulis di Facebook bahwa putranya telah menjadi martir. Ezzat menuliskan pada laman Facebooknya tentang anaknya yang selalu berbuat baik kepada orang lain,

“Our son was full of life and always put the needs of others in front of his own.”

Warga India yang gugur;

Duta Besar India untuk Selandia Baru mengeluarkan nama-nama berikut warga negara India yang terbunuh dalam serangan masjid:

- Maheboob Khokhar

- Ramiz Vora

- Asif Vora

- Ansi Alibava

- Ozair Kadir

Laporan berita India mengatakan Alibava, 25, telah pindah ke Selandia Baru tahun lalu setelah menikahi Abdul Nazar. Surat kabar Indian Express mengatakan dia sedang mempelajari teknologi pertanian di Universitas Lincoln dan suaminya bekerja di sebuah supermarket di Christchurch. Mereka menikah pada 2017.

Lebih banyak korban Pakistan yang suda diidentifikasi;

Kementerian luar negeri Pakistan mengkonfirmasi sembilan warga Pakistan tewas dalam serangan di masjid Christchurch. Mereka telah diidentifikasi sebagai berikut:

Zeeshan Raza, ayahnya Ghulam Hussain dan ibunya Karam Bibi, Sohail Shahid, Syed Jahandad Ali, Syed Areeb Ahmed, Mahboob Haroon, Naeem Rashid dan putranya Talha Naeem.

Kementerian luar negeri memberikan lebih banyak informasi tentang warga negara lain yang tewas dalam serangan itu:

- Sohail Shahid, usia 40.

- Syed Jahanand Ali, usia 34.

- Mahboob Haroon, penduduk Rawalpindi, usia 40.

Korban luka-luka;

ELIN DARAGHMEH

Seorang wanita Palestina mengatakan putrinya yang berusia 4 tahun berjuang untuk hidupnya sementara suaminya dalam kondisi serius tetapi stabil setelah terluka dalam penembakan di masjid.

Asmaa Daraghmeh, 27, mengatakan keluarga itu pindah ke Selandia Baru dari Yordania empat tahun lalu ketika suaminya menerima izin untuk bekerja sebagai penata rambut.

"Itu adalah kesempatan besar," katanya, menangis di telepon. "Negara ini aman, indah, dan ramah."

Dia berbicara dari rumah sakit Auckland di mana putri mereka, Elin, tetap dirawat intensif. Suaminya, 33, sedang dibawa ke rumah sakit yang sama pada saat itu.

Asmaa mengatakan dia adalah seorang Muslim yang taat yang aktif di masjid. “Kehidupan kami luar biasa di negara besar ini sampai iblis ini muncul dan mengubahnya menjadi neraka,” katanya.

SHIHADEH NASASRAH

Shihadeh Nasasrah, 63, yang terluka dalam penembakan di masjid Selandia Baru, mengatakan ia menghabiskan waktu yang mengerikan berbaring di bawah dua pria yang sekarat ketika pria bersenjata itu terus menembak.

“Penyerang akan keluar dan membawa lebih banyak amunisi dan melanjutkan penembakan," kata Nasasrah, berbicara melalui telepon dari rumah sakit Christchurch di mana ia pulih dari dua tembakan ke kaki. “Setiap kali dia berhenti, saya pikir dia sudah pergi. Tetapi dia kembali berulang kali. Saya takut pergi karena saya tidak tahu jalan keluar yang paling aman. Saya meninggal beberapa kali, bukan satu kali. ”

Nasasrah menghadiri sholat Jum'at di Masjid Al Noor bersama temannya, Abdel Fattah Qasim, 60, yang terbunuh dalam penembakan itu. Keduanya berasal dari Tepi Barat - Nasasrah dari kota Beit Furik dan Qasim dari kota Arabeh.

Nasasrah mengatakan sekitar 200 hingga 300 jamaah berada di masjid untuk salat Jumat, dan bahwa ia dan temannya duduk di depan, di dekat imam. Imam itu menyampaikan khotbah ketika pria bersenjata itu masuk ke masjid, katanya.

"Kepanikan menyebar ke mana-mana," kata Nasasrah. “Beberapa mulai mengatakan Allahu Akbar (Tuhan Maha Besar). Kami bergegas untuk pergi menuju pintu kedua yang menuju ke aula dan kemudian ke jalan, tetapi peluru-peluru itu menjatuhkan kami. ”

 

“Dua orang mendatangi saya, dan dia (pria bersenjata itu) mendekati kami dan melepaskan tembakan. Keduanya terbunuh dan saya merasa mereka sekarat, ”kata Nasasrah. “Aku merasakan darah mereka. Saya sendiri tertembak dan saya pikir 'saya akan mati'. "

Dia mengatakan dia mengucapkan kata-kata yang mengatakan bahwa Muslim yang taat berbicara sebelum kematian mereka - "Tidak ada Tuhan selain Allah, dan Muhamad adalah utusan-Nya."

Nasasrah, seorang pedagang mobil, mengatakan sebagian besar jamaah berasal dari Asia, termasuk Indonesia, India, Singapura dan Malaysia, dan bahwa orang-orang Arab merupakan bagian kecil dari jemaat.

Serangan itu membuatnya dan umat Muslim lainnya di daerah itu khawatir dan bingung.

"Saya tidak pernah mendengar kata rasis di negara ini," katanya. "Saya tidak tahu apa yang terjadi dan mengapa. Saya tidak akan meninggalkan negara ini. Kehidupan kami sudah mapan di sini, rumah kami, pekerjaan, keluarga ada di sini dan kami tidak akan pergi. ”

Sebagai seorang pemuda, Nasasrah belajar bahasa Inggris di ibukota Suriah Damaskus, dan kemudian bekerja sebagai penerjemah di kedutaan Selandia Baru di Arab Saudi selama 14 tahun. Ayah tiga anak ini pindah ke Selandia Baru pada tahun 1990. Ketiga anaknya lulus dari universitas di Selandia Baru dan telah membangun kehidupan mereka di negara itu.

MUHAMMAD AMIN NASIR, 67

Nasir dan putranya hanya berjarak 200 meter (219 yard) dari masjid Al Noor pada hari Jumat ketika semuanya berjalan salah. Mereka tidak tahu bahwa seseorang baru saja membantai setidaknya 41 orang di dalam masjid. Sebuah mobil yang melaju tiba-tiba berhenti, dan seorang lelaki mencondongkan tubuh ke luar jendela sambil menunjukkan pistol kepada mereka.

Mereka berlari ketika peluru mulai terbang. Tetapi pada usia 67, Nasir tidak bisa mengimbangi putranya yang berusia 35 tahun. Pria bersenjata itu pergi. Sebuah genangan darah mengalir dari tubuh Nasir.

Nasir, yang tinggal di Pakistan, secara teratur mengunjungi putranya di Selandia Baru. Dia berada di minggu ketiga kunjungannya ketika dia ditembak. Dia tetap dalam keadaan koma meskipun kondisinya telah stabil.

ADEEB SAMI, 52

Ketika amukan di dalam masjid dimulai, Sami tertembak di bagian belakang saat ia terjun untuk melindungi kedua putranya, Abdullah, 29, dan Ali, 23, Gulf News melaporkan.

“Ayahku adalah pahlawan sejati. Dia tertembak di punggung dekat tulang punggungnya dalam upaya untuk melindungi saudara-saudaraku, tetapi dia tidak membiarkan apa pun terjadi pada mereka, ”kata putri Adeeb, Heba, 30, kepada Gulf News.

Sami, menjalani operasi pengambilan peluru di tubuh bagian belakang dan kondisinya mulai pulih. (Maya)

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
Bantu Pengungsi Gempa Maluku bersama Chanel Muslim
 
TOPIK :
kisah
korban
christchurch
 
BERITA LAINNYA
 
 
DUNIA
19 November 2018 18:24:11

Ratusan Rumah di Gaza Rusak oleh Serangan Israel

indonesia dermawan, act, aksi cepat tanggap, cmm peduli
 
 
Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 
TERBARU
 
Indonesia Sharia Economic Festival (ISEF)
 
Buku Pilu di Palu Mam Fifi
 
TERPOPULER
 
 
Jual Buku Mencintaimu Dengan Cinta Yang Lebih Tertata Penulis Fifi P.Jubilea
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0813.1956.2284