ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Jumat, 23 Oktober 2020 | 7 Rabiul Awwal 1442 H
Login
Register

 


 
 
 
 
PRANIKAH

Apakah Perjodohan Termasuk Kawin Paksa?

25 August 2020 11:45:26
pernikahan,kawin,paksa,perjodohan
aboutislam.net

ChanelMuslim.com - Kebanyakan orang tahu bahwa memaksa seseorang untuk menikah adalah haram. Itu adalah dosa besar dan bahkan bisa membatalkan pernikahan itu sendiri.

Tidak Ada Dalam Islam Yang Disebut Kawin Paksa

Tapi sebelum kita membahasnya, mari kita bicara tentang apa sebenarnya kawin paksa itu dan seperti apa kelihatannya di zaman sekarang ini.

Kesalahpahaman umum tentang kawin paksa adalah bahwa situasi semacam ini sudah ketinggalan zaman atau bahkan sudah tidak pernah terjadi lagi.

Ini tidak benar. Meskipun mereka mungkin terlihat sedikit berbeda sekarang, kawin paksa masih terjadi. Kawin paksa dinyatakan ilegal di beberapa tempat untuk melindungi mereka yang rentan terhadap hal-hal semacam ini.

Beberapa orang mungkin berpikir bahwa kawin paksa hanyalah perkawinan yang dilakukan di bawah ancaman. Padahal kawin paksa juga termasuk dalam pernikahan dimana salah satu atau kedua orang dipaksa untuk menikah atau pernikahan itu terjadi bukan atas kemauan mereka. Sebab pemaksaannya akan kami jelaskan di artikel ini.

Di sisi lain, terdapat kesalahpahaman bahwa kawin paksa dan perjodohan itu satu dan sama, padahal kenyataannya sama sekali berbeda.

Perbedaan utama terletak pada masalah persetujuan dan hal ini bukanlah hal sepele. Jika seseorang diatur untuk menikah dengan orang lain oleh orang tuanya (atau orang lain) tetapi dengan bebas menyetujui tanpa jenis paksaan atau paksaan apa pun, maka pernikahan itu sah. Hal ini biasanya dilakukan untuk mempermudah proses perkawinan, memastikan dilakukan dengan cara yang halal, dan meminimalisir kemungkinan keluarga tidak menyetujui pasangan.

Sebagian besar pasangan bertemu satu sama lain dan menikah karena mereka saling menyukai dan menghormat serta ingin menghabiskan hidup mereka bersama.

Sementara kawin paksa, mengecualikan persetujuan, rasa suka, hormat, dan semua aspek positif lainnya. Ini adalah hal yang buruk dan berdosa untuk dilakukan pada orang lain.

Kesalahpahaman lain, ada yang berpikir bahwa kawin paksa, meski salah dilakukan, masih sah menurut hukum Islam. Ini tidak benar. Nikah paksa mutlak haram dan tidak sah karena salah satu atau kedua belah pihak tidak benar-benar menyetujuinya.

Hal ini membawa kita pada kesalahpahaman lain, yaitu bahwa kawin paksa adalah Islami. Ini sangat jauh dari kebenaran. Biasanya dilakukan karena budaya (seperti untuk "kehormatan" atau untuk menyelamatkan muka keluarga) atau untuk beberapa jenis keuntungan pribadi (seperti kekayaan, status kewarganegaraan dan lainnya).

Satu lagi kesalahpahaman adalah bahwa kawin paksa hanya dilakukan terhadap perempuan. Meskipun mungkin benar bahwa mereka lebih sering dipaksa, laki-laki juga bisa saja mengalami kawin paksa.

Sekali lagi, ini kembali ke definisi pernikahan paksa. Ini bisa termasuk tekanan, paksaan, dan pelecehan, dan laki-laki juga bisa menjadi korban dari perilaku ini.

Jenis-jenis Kawin Paksa

Itu sering dilakukan dengan menekan atau memaksa seseorang. Dalam kasus menekan mereka, bahkan jika tidak ada ancaman langsung, itu tetap dianggap sebagai kawin paksa karena merampas hak orang tersebut untuk memutuskan sendiri apakah mereka ingin mengambil langkah besar ini.

Meskipun seseorang yang dipaksa untuk menikah mungkin tampak melakukannya atas kemauannya sendiri, sebenarnya tidak demikian.

Pernikahan adalah masalah besar bagi banyak orang. Itu adalah keputusan terbesar dalam hidup mereka, jadi mereka seharusnya diizinkan untuk meluangkan waktu untuk memikirkannya dan memutuskannya sendiri dan hanya melakukannya jika mereka senang dan nyaman dengan keputusannya.

Cara lain orang dipaksa menikah adalah melalui pelecehan emosional dan atau pemerasan. Pelecehan emosional biasanya berarti seseorang secara psikologis dirugikan dan harga diri mereka terkikis.

Dalam kasus kawin paksa, mereka bahkan mungkin tidak mempercayai kemampuan pengambilan keputusan mereka sendiri dan mungkin mengabaikan ketidaknyamanan mereka untuk membiarkan orang tua atau orang lain membuat keputusan untuk mereka, meskipun mereka sebenarnya tidak ingin menikah.

Seseorang juga dapat dilecehkan secara emosional dengan membuatnya seolah-olah orang itu atau keluarga atau orang tua atau orang yang dicintainya akan dirugikan jika dia tidak menikah.

Misalnya, jika seseorang memberi tahu anaknya, "Aku tidak akan pernah bisa melupakan rasa malu karena kamu menolak lamaran ini." Dalam skenario yang sama, pemerasan akan menjadi sesuatu yang melibatkan ancaman, seperti "Jika kamu tidak menikah dengan orang ini, aku akan memastikan kamu menyesal seumur hidup dan tidak dapat menikahi orang lain."

Sebuah Hadis

Hadits berikut menunjukkan bagaimana Nabi Muhammad (saw) menangani situasi seperti itu:

Khansa Bint Khidam berkata:

Ayah saya menikahkan saya dengan keponakannya, dan saya tidak menyukai perjodohan ini, jadi saya mengadu kepada Rasulullah SAW.

Beliau berkata kepada saya, “Terimalah apa yang telah diatur ayahmu.”

Saya berkata, “Saya tidak ingin menerima apa yang telah diatur oleh ayah saya."

Beliau berkata, “Maka pernikahan ini tidak sah, pergi dan nikahi siapa pun yang kamu inginkan.”

Saya berkata, “Saya telah menerima apa yang telah diatur ayah saya, tetapi saya ingin wanita tahu bahwa ayah tidak berhak atas urusan anak perempuan mereka (yaitu mereka tidak berhak memaksakan pernikahan pada mereka).” (Fathul Bari Sharah Al Bukhari 9/194, Ibn Majah Kitabun Nikah 1/602)

Sungguh memalukan bahwa orang masih dipaksa untuk menikah. Dalam Islam, pernikahan seharusnya menjadi hal yang indah. Allah SWT menyatakan dalam Al quran bahwa pasangan harus memiliki cinta dan kasih sayang satu sama lain. [My]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
TOPIK :
pernikahan
kawin
paksa
perjodohan
 
BERITA LAINNYA
 
 
PRANIKAH
28 July 2020 11:31:37

5 Kriteria Penting dari Suami Masa Depan

 
PRANIKAH
14 August 2020 11:42:30

Zona Terlarang: Hubungan Muslim & Non-Muslim

 
PRANIKAH
29 July 2020 10:05:32

4 Kriteria Calon Istri Masa Depan

 
PRANIKAH
07 September 2020 06:36:39

Mengapa Saya Masih Melajang? Seorang Pria Berbicara

Saksikan tren modest wear terkini dari 164 designer modest fashion Indonesia dalam ajang Modest Fashion Indonesia Sharia Economic Festival (ISEF) 2020 yang diselenggarakan oleh Bank Indonesia, Indonesian Fashion Chamber, dan Indonesia Halal Lifestyle Cent
 

 
 
TERBARU
 
cmm market
 
 
TERPOPULER
 
 
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0811.1362.284