ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Senin, 30 November 2020 | 15 Rabiul Akhir 1442 H
Login
Register

 


 
 
 
 
PRANIKAH

Konflik Orangtua-Anak dalam Memilih Pasangan

13 November 2020 09:49:00
konflik,orangtua,anak,mengenai,pilihan,calon,pasangan
pexels

ChanelMuslim.com - Jika kita membuat daftar skenario utama konflik yang muncul antara orang tua dan putra atau putrinya yang sudah dewasa berkenaan dengan pernikahan, akan menjadi tiga kategori sederhana:

(i) Anak laki-laki atau perempuan, sudah jatuh cinta, atau terlibat asmara dengan seseorang yang tidak disetujui oleh orang tuanya, dan mereka tidak ingin menikahi orang lain yang dipilih oleh orang tuanya.

(ii) Orang tua dan anak laki-laki/perempuan dewasa mereka memiliki preferensi yang sangat berbeda untuk pasangan, berkisar pada perbedaan berdasarkan etnis, sekte agama, ras, atau tingkat (atau ketiadaan) praktik/semangat keagamaan.

(iii) Anak laki-laki atau perempuan menolak pernikahan itu sendiri, dan dengan tegas menolak untuk menikah, tidak ada penjelasan yang diberikan. Titik.

Ini adalah skenario utama konflik yang muncul antara orang tua Muslim dan putra atau putri mereka, menurut beberapa referensi.

Hampir semua kasus konflik semacam itu menimbulkan banyak kekecewaan dan rasa sakit di kedua sisi, tetapi lebih bagi gadis lajang muda, yang biasanya dipaksa oleh orang tua mereka untuk menikahi seseorang yang mereka tidak suka, lebih sering dan lebih cepat dalam hidup, daripada anak laki-laki.

Haruskah Orang Tua Ditaati Tanpa Syarat?

Banyak seorang lajang Muslim dinasehati, terutama oleh para tetua keluarga dan ulama Islam, bahwa ketaatan kepada orang tua adalah wajib dalam segala hal, dan memang, kita setuju bahwa ketidaktaatan kepada orangtua adalah dosa besar dalam Islam, dan tidak semua disarankan dalam keadaan biasa.

Namun, keputusan pernikahan yang serius dan berjangka panjang itu berbeda, dan itu tidak dapat disamakan dengan mematuhi orangtua dalam hal-hal duniawi, kehidupan non-permanen lainnya, seperti apa yang akan dikenakan, atau di mana harus belajar.

Untuk setiap Muslim dewasa yang memiliki pikiran yang sehat dan komitmen agama yang baik, ketaatan tanpa syarat hanya wajib kepada Allah, dan Rasul-Nya (SAW). Bahkan orang yang berada dalam posisi memiliki kekuasaan, seperti orangtua, suami, majikan, dan pemimpin politik (dalam negara Islam atau khilafah), harus ditaati hanya selama yang mereka perintahkan sesuai dengan hukum dan perintah Islam.

Yang penting diperhatikan, menurut hukum Islam, seperti halnya anak laki-laki atau perempuan yang masih kecil tidak diperbolehkan untuk tidak mematuhi orangtuanya dalam masalah ma'ruf, demikian pula halnya dengan orangtua yang beragama Islam tidak diperbolehkan untuk memaksa anak laki-laki atau perempuan dewasa mereka untuk menikah di luar keinginan mereka, atau memutuskan pernikahan mereka tanpa berkonsultasi dengan mereka atau mendapatkan persetujuan mereka terlebih dahulu.

Berapa banyak orangtua yang mengingat hal ini ketika mereka menuduh anak mereka tidak taat? Berapa banyak dari mereka yang bahkan terang-terangan menyebutkan bahwa mereka, sebagai orangtua, juga tidak boleh memaksa anaknya untuk menikah?

Banyak orangtua justru melakukan yang sebaliknya: mereka akhirnya secara halus memaksa anak mereka untuk menikah dengan seseorang yang mereka pilih, pada usia dan waktu tertentu, untuk memuaskan motif pribadi mereka sendiri (seperti memperkuat ikatan bisnis atau kekeluargaan, menyelamatkan muka, atau membongkar tekanan komunitas), dan ini telah terjadi dalam banyak kasus kehidupan nyata, terutama pada kasus anak perempuan.

Anda berada dalam situasi yang sangat mengganggu di mana sepertinya Anda dihadapkan pada apa yang tampak seperti pelecehan verbal dari berbagai sudut. Suami Anda tidak hanya melecehkan dan mempermalukan Anda secara verbal, tetapi keluarganya tampaknya juga melakukan hal yang sama. Terlepas dari semua ini, Anda tetap mencintainya, dan ini membuat Anda sulit memutuskan apa yang harus dilakukan selanjutnya.

Ketika orang tua memerintahkan anak laki-laki atau perempuan mereka untuk menikah karena takut anggapan orang atau masyarakat, bukannya karena takut kepada Allah, itu sering mengarah pada penindasan dan ketidakadilan langsung, yang akibatnya mereka segera melihat sendiri, dalam bentuk masalah besar perkawinan yang muncul dalam kehidupan putra atau putri menikah secara paksa dengan seseorang yang orangtua pilih sendiri.

Pemaksaan biasanya dimulai sebagai nasihat lisan yang lembut ketika lamaran yang 'cocok' tiba, kemudian secara bertahap, seiring berlalunya waktu, itu meningkat menjadi mengomel, mencaci-maki, mengemis, dan akhirnya, langsung mengancam putra atau putri untuk menyetujui pernikahan.

Ini adalah ketika salah satu atau kedua orangtua berhenti berbicara dengan anak perempuan atau laki-laki sepenuhnya, maka dia dengan enggan menyerah dan setuju untuk menikahi siapa pun yang mereka suka.

Seringkali pemaksaan terjadi karena kelalaian orang tua sendiri dalam melaksanakan tarbiyah (pelatihan moral dan pembangunan karakter Islam) tepat waktu pada anak mereka selama masa kanak-kanak hingga mereka tumbuh menjadi manusia dewasa.

Orang Tua dan Anak: Siapa yang Memiliki Lebih Bertaqwa?

Setiap kali perselisihan antara orang tua dan anak-anak mereka yang sudah dewasa mengenai pernikahan, benar-benar akan mernguras emosi kedua belah pihak. Kita bisa merasakan kepedihan putra atau putri yang tidak memiliki kecenderungan untuk menikahi seseorang yang dipilih oleh orangtuanya. Apa yang bisa kita katakan kepada anak perempuan atau laki-laki seperti itu, selain dari melakukan shalat istikharah berkali-kali. Jika mereka masih tidak memiliki kecenderungan untuk mengiyakan lamaran, maka mereka dibenarkan untuk menolak, bahkan jika itu menyakiti orangtua mereka.

Tetapi pada saat yang sama, kepedihan dan kekhawatiran dari orangtua yang tertekan, yang sangat ingin melihat putra atau putri mereka sendiri menikah dengan bahagia, dengan pasangan yang penuh perhatian dan memiliki keluarga mereka sendiri. Cinta tanpa syarat yang dimiliki orang tua untuk anak mereka lebih tulus daripada yang pernah diketahui atau disadari oleh anak tersebut.

Orangtua, terutama seorang ibu mempunya ketakutan akan anaknya yang telah menjadi orang dewasa, tentang kesejahteraan dan kemakmuran anak-anaknya di masa depan. Ketakutan lainnya adalah bahwa dia akan ditinggalkan sendirian, menjadi tua tanpa ada anak di sana untuk berbagi rumah dengannya. Anak-anak mempunyai kehidupannya sendiri.

Jika orang tua lebih saleh, anak laki-laki atau perempuan mereka harus memaksakan diri untuk menuruti mereka tentang pernikahan, mengetahui bahwa ridha dan barakah akan sesuai dengan keputusan orangtua mereka.

Orangtua atau anak mana yang lebih saleh, bertakwa kepada Allah, berpengetahuan luas tentang ajaran Islam, dan taat pada kewajiban Islam dalam kehidupan praktis, keluar sebagai pemenang dalam situasi rumit ini.

Hal ini terutama berlaku bagi putra atau putri yang terlibat dalam hubungan asmara yang haram: mereka harus menyadari bahwa mereka tidak hanya tidak menaati orangtua, tetapi juga membuat Allah marah dengan melanjutkan hubungan tersebut.

Sekarang, untuk skenario lain, yang jauh lebih sulit dipecahkan. Jika anak laki-laki atau perempuan lajang lebih saleh, taat beragama, dan bertakwa kepada Allah daripada orangtua mereka, dan yang terakhir menentang mereka dalam preferensi pernikahan mereka hanya karena alasan duniawi, maka putra atau putri ini harus melanjutkan dengan perilaku yang paling baik. dalam mengambil sikap yang bermartabat dan tegas di depan orang tua mereka. Mereka harus menggunakan kesabaran, nasihat tertulis atau lisan dalam menyampaikan maksud mereka kepada orang tua mereka.

Dalam skenario ini, orangtua harus menyadari bahwa barakah dan keridhaan Allah mungkin terletak pada sikap anak-anak mereka yang dengan ramah memberikan perlawanan dan mempertahankan preferensi pernikahan mereka yang saleh. Sebaliknya mereka harus berterima kasih kepada Allah karena telah memberi mereka seorang anak yang telah menjadi sumber koreksi dan peningkatan pribadi mereka dalam hal pengetahuan dan amalan Islam, dan mendukung mereka dalam menikah sesuai dengan preferensi Islam mereka.

Cara terbaik dan termudah untuk mencapai keseimbangan dalam situasi ini, dan mengupayakan hasil yang optimal - pernikahan yang bahagia dan tahan lama - adalah agar orangtua dan anak takut kepada Allah, tulus kepada-Nya, dan memperlakukan anggota keluarga mereka sebagaimana Allah ingin mereka memperlakukan mereka.

Ketika ini terjadi, segala sesuatunya secara otomatis jatuh pada tempatnya dari waktu ke waktu, dan hari yang paling ditunggu segera tiba ketika semua orang saling berpelukan setelah pernikahan.[My]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
TOPIK :
konflik
orangtua
anak
mengenai
pilihan
calon
pasangan
 
BERITA LAINNYA
 
 
PRANIKAH
07 August 2020 11:00:06

Apakah Pernikahan Saya Sah Tanpa Izin Orang Tua?

 
PRANIKAH
29 July 2020 10:05:32

4 Kriteria Calon Istri Masa Depan

 
PRANIKAH
01 October 2020 06:10:56

Apakah Cinta Dibolehkan Tumbuh Sebelum Menikah?

Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 

 
 
TERBARU
 
cmm market
 
 
TERPOPULER
 
 
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0811.1362.284