ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Minggu, 06 Desember 2020 | 21 Rabiul Akhir 1442 H
Login
Register

 


 
 
 
 
PARENTING

Oh Anakku Bicaranya Sangat Kasar

02 November 2020 06:12:43
parenting,anak,bicara,kasar,interaksi,sosial
Anna Shvets/pexels

ChanelMuslim.com - Bagi banyak orang, berinteraksi dengan orang lain dalam situasi sosial itu mudah dan "normal". Bagi sebagian orang, hubungan sosial adalah misteri dan tantangan. Dari kelompok kedua ini bahkan ada orang yang menganggap interaksi sosial sangat menantang sehingga mereka tidak dapat berfungsi dengan baik ketika mencoba berhubungan dengan orang lain.

Seorang anak laki-laki tidak disiplin, dan dia tidak menghormati orang tua sekalipun. Ini sangat membuat orangtuanya malu. Dia terlalu jujur, dan mengatakan apa pun yang terlintas dalam pikirannya. Bahkan asisten rumah tangganya tidak bisa menghadapinya. Dia mengatakan bahwa semua orang membencinya dan tidak ada yang mencintainya termasuk orangtuanya sendiri.

Untuk anak-anak yang mengalami kesulitan sosial, hal terbaik yang dapat kita lakukan adalah mengajar mereka dan membantu mereka belajar.

Ingatlah bahwa anak-anak mungkin benar-benar tidak menyadari apa yang dia lakukan "salah" dalam situasi sosial ini. Fakta bahwa dia berkata, "Tidak ada yang mencintaiku", menunjukkan bahwa ada kebingungan dalam pikirannya tentang kesalahan yang dia lakukan. Dia merasa bahwa ada yang salah dengan dirinya karena dia tidak dapat memahami apa yang mungkin dia lakukan salah yang menyebabkan orang marah atau frustrasi padanya.

Yang orangtua perlu lakukan adalah meluangkan waktu untuk menjelaskan kepadanya beberapa cara yang tepat untuk berinteraksi dengan orang lain. Jelaskan kepadanya dengan tepat bagaimana beberapa hal yang dia katakan terdengar bagi orang lain dan mengapa hal itu mungkin menjengkelkan. Berilah dia contoh tentang apa yang bisa dia katakan. Orangtua bahkan dapat mencoba bermain peran di mana orangtua berperan sebagai orang lain dan dia diberi tugas untuk mengatakan sesuatu kepada orangtua yang sedang berperan sebagai orang lain.

Jika orangtua dapat meluangkan waktu untuk menjelaskan setiap situasi kepadanya, dia dapat tumbuh dengan pengetahuan tentang interaksi sosial yang baik dan mungkin mempelajari keterampilan berinteraksi sosial dengan baik sehingga kehidupan dewasanya bisa lebih mudah. Sebaliknya, jika orangtua tetap marah padanya karena kurangnya pemahaman, dia mungkin menjadi lebih bingung dan "menyerah" mencoba untuk menjadi sopan atau memahami orang, merasa bahwa dia "tidak memiliki harapan" dan bahwa dia tidak akan pernah mengerti apa yang orang lain inginkan atau apa yang dia lakukan atau katakan itu "salah".

Hal kedua yang perlu diingat adalah bahwa anak-anak mendambakan disiplin. Yang dimaksud dengan disiplin bukan hukuman. Disiplin dalam hal ini adalah menetapkan aturan yang tegas, memiliki batasan yang tetap, dan dengan lembut menegakkan aturan dan batasan tersebut.

Bagi seorang anak, terutama yang masih kecil, disiplin adalah tanda cinta dan menetapkan batasan dapat membuat dirinya lebih tegas dan tidak kebingungan. Seorang anak yang tidak memiliki batasan dan aturan merasa takut dan merasa tidak dicintai. Banyak orangtua, yang salah mengira kata "disiplin" adalah "hukuman" membuang kedua metode tersebut sekaligus dan percaya bahwa membiarkan anak menikmati hidup tanpa batas atau banyak aturan adalah hal terbaik bagi mereka. Mereka mencoba memberi anak itu cinta yang berlimpah, mereka sabar ketika anak itu tidak baik dan mereka melakukan segalanya untuk meyakinkan anak itu.

Apa yang tidak mereka sadari adalah seorang anak yang bertingkah laku kasar sebenarnya mencari disiplin. Mereka mencari batasan dan aturan dan membutuhkan itu untuk membantu mereka merasa lebih aman.

Jika orangtua memberi tahu anak-anaknya apa yang mereka harapkan darinya. Cobalah untuk menyampaikan harapan dengan lembut, biarkan anak mengalami konsekuensi dari tindakannya dan jelaskan kepadanya bahwa beberapa tindakan memang memiliki konsekuensi (yaitu: jika Anda mengatakan sesuatu secara terus terang kepada seseorang, mereka mungkin akan marah. ) maka dia akan merasa lebih aman dan tidak perlu terlalu banyak bertindak. [My]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
TOPIK :
parenting
anak
bicara
kasar
interaksi
sosial
 
BERITA LAINNYA
 
 
PARENTING
02 April 2020 06:59:28

April Mop dalam Pandangan Islam

 
PARENTING
21 February 2018 07:00:59

Melatih Anak untuk Shalat Subuh di Masjid

 
PARENTING
10 February 2020 08:31:36

Mendampingi Anak 6 Tahun yang Kurang PD

Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 

 
 
TERBARU
 
cmm market
 
 
TERPOPULER
 
 
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0811.1362.284