ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Sabtu, 14 Desember 2019 | 17 Rabiul Akhir 1441 H
Login | Register

 


 
 
 
 
 
Jasa Aqiqah Murah, Budget Aqiqah, Kambing Aqiqah Murah, Aqiqah Tangerang
 
DUNIA

Bagaimana Bosnia Menjadi Tujuan Bagi Orang Arab Selama 100 Tahun Terakhir?

24 August 2019 20:55:14
Bagaimana Bosnia Menjadi Tujuan Bagi Orang Arab Selama 100 Tahun Terakhir?

ChanelMuslim.com - Pertama kali datang sebagai pengganti Haji dan sekarang sebagai pengungsi - ini adalah kisah tentang bagaimana kehadiran orang Arab di Bosnia telah berubah selama bertahun-tahun.

Pada malam Juli di pusat kota Sarajevo, keluarga-keluarga Arab merupakan mayoritas tamu di sebuah hotel mewah. Namun beberapa ratus meter jauhnya, seorang migran dari negara Arab menghentikan orang yang lewat dengan mengemis meminta uang.

Kehadiran dan visibilitas baik turis kaya dan migran dari negara-negara Arab telah menjadi pemandangan yang akrab dengan musim panas di Sarajevo. Dengan turis dari negara-negara Arab berbondong-bondong ke Bosnia selama beberapa tahun terakhir, banyak yang dengan cepat menunjukkan bahwa ini adalah tren baru di negara pasca-perang. Kedatangan orang Arab di Bosnia bukanlah perkembangan yang sepenuhnya baru - setidaknya ada lima gelombang kedatangan orang Arab selama 100 tahun terakhir.

Pada awal abad ke-20, sebelum ditemukannya minyak, orang-orang Arab datang ke Bosnia untuk mencari pengganti jamaah haji. Istilah Badal menunjukkan seseorang yang melakukan perjalanan haji atas nama orang lain yang sedang sakit, lanjut usia atau kerabat yang sudah meninggal.

Satu keluarga yang mengirim badal membayar biaya ziarah serta jumlah tambahan untuk upaya tersebut. Penulis sejarah Bosnia Alija Nametak menulis pada tahun 1941 tentang bagaimana para pengunjung Arab yang mencari tempat tidur bagi orang-orang Bosnia biasa mengunjungi Sarajevo dan kota-kota lain sebagian besar selama Ramadhan. Menghabiskan Ramadhan di Sarajevo memungkinkan seorang badal  potensial untuk menemukan keluarga kaya yang ingin membayar untuk ibadah haji orang yang dicintainya.

Fase kedua kedatangan orang Arab ke Bosnia sebagian besar terjadi pada tahun 1970-an. Bosnia kemudian menjadi bagian dari sosialis Yugoslavia yang bersimpati kepada negara-negara Arab. Yugoslavia, pada akhir 1960-an, dibangun kembali dari Perang Dunia II dan berusaha untuk melampaui bobotnya secara diplomatis di bawah Josip Broz Tito.

Siswa dari negara-negara Arab tiba di Yugoslavia pada 1970-an untuk mengejar pendidikan tinggi. Warga Palestina, Yordania, Suriah, Libya dan Irak belajar di Sarajevo, Beograd dan Zagreb. Sementara banyak yang kembali ke tanah air, beberapa dari mereka dengan gelar dokter berpendidikan tinggi tinggal di Bosnia. Siswa tahun 1970-an yang masih bekerja di Bosnia hari ini dan mendekati masa pensiun mereka.

Gelombang ketiga kedatangan orang Arab adalah selama perang di Bosnia dari tahun 1992-1995. Dengan republik yang baru merdeka diserang, orang-orang Arab datang ke Bosnia baik sebagai pekerja bantuan maupun sebagai kombatan. Ditahan dalam kemampuannya untuk mempertahankan diri karena embargo senjata yang diberlakukan PBB, segala bantuan ke Bosnia disambut. Dengan bantuan kadang-kadang muncul ikatan dalam bentuk interpretasi baru agama yang menyebabkan keprihatinan dan kegelisahan di antara populasi Muslim domestik yang mempraktikkan sekolah Islam Hanafi selama berabad-abad.

Sebagian besar kombatan meninggalkan Bosnia segera setelah penandatanganan Perjanjian Damai Dayton seperti halnya banyak pekerja bantuan di tahun-tahun pascaperang.

Gelombang keempat dimulai pada 2014-2015 dengan meningkatnya kedatangan wisatawan dari negara-negara Arab. Setelah Musim Semi Arab dan rasa tidak aman yang menyertainya, Bosnia muncul sebagai tujuan pilihan. Pembukaan hotel-hotel mewah selama beberapa tahun terakhir bersama dengan penerbangan baru yang menghubungkan Sarajevo ke kota-kota Timur Tengah membuka jalan bagi gelombang besar pengunjung. Mencari perlindungan dari panasnya musim panas di Teluk, wisatawan Arab sering menggambarkan pemandangan alam dan iklim Bosnia sebagai "surga di Bumi."

Gelombang kelima adalah krisis migran yang sedang berlangsung di Balkan. Dengan Slovenia, Kroasia, dan Hongaria menutup perbatasan mereka pada awal 2016, rute migran Balkan secara resmi ditutup.

Namun, dengan meningkatnya jumlah migran yang terjebak di Bosnia, krisis menjadi sangat akut di negara itu dimulai pada awal 2018. Karena kota Bihac di barat laut yang dekat dengan perbatasan dengan Kroasia telah menjadi titik fokus dari krisis migran, semakin banyak migran berada di ibu kota Sarajevo. Para migran muda Arab kebanyakan mengatakan mereka berasal dari Suriah dan Libya.

Dimungkinkan untuk melihat, terpisah jarak pendek, kedua keluarga besar berkemah di hotel-hotel mewah bermerek dan migran muda Arab yang menunggu di luar pasar perbelanjaan untuk mengambil kembali troli dan menyimpan koin 1 KM.

Kisah perhubungan Arab-Bosnia tidak dimulai selama beberapa tahun terakhir seperti yang banyak hype media akan memilikinya. Lebih dari seratus tahun yang lalu, para pelancong Arab ke Bosnia terdiri dari para wisatawan, pelajar, pekerja bantuan, turis dan migran. Dinamika telah melihat peran dibalik, dan nasib berubah.

Penemuan minyak dan kerusakan perang telah mengubah segalanya. Sementara di awal abad ke-20, pengunjung Arab datang ke Bosnia untuk menjadi tempat tidur bagi keluarga kaya Bosnia, pria Bosnia sekarang sering dilihat sebagai pemandu wisata untuk keluarga besar Arab yang sedang berlibur di Bosnia.

Saat ini, pelancong Arab ke Bosnia terdiri dari dua kategori dengan kekayaan yang sangat berbeda. Bosnia mungkin menjadi "surga di Bumi" bagi wisatawan Arab yang makmur yang mencari perlindungan dari panasnya musim panas, tetapi jauh lebih seperti stasiun bagi para migran Arab yang mencari masa depan yang lebih cerah di tanah baru yang dijanjikan: Eropa Barat.[ah/trtworld]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
toko bunga bogor, jual bunga papan, bunga papan, budget florist
 
BERITA LAINNYA
 
 
DUNIA
05 September 2017 21:49:07

Hasil Survei: Setengah Warga Inggris Tidak Beragama

iklan chanel muslim, rate iklan chanelmuslim, website islam iklan
 
 
Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 
TERBARU
 
Manajemen Masjid Berbasis Ekonomi Kreatif 4.0
 
Buku Pilu di Palu Mam Fifi
 
TERPOPULER
 
 
Jual Buku Mencintaimu Dengan Cinta Yang Lebih Tertata Penulis Fifi P.Jubilea
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0813.1956.2284