ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Jumat, 22 November 2019 | 25 Rabiul Awwal 1441 H
Login | Register

 


 
 
 
 
PARENTING

Terintimidasi dan Dilecehkan, Keluarga Muslim AS Melawan dengan Pendidikan

12 September 2019 10:04:28
Terintimidasi dan Dilecehkan, Keluarga Muslim AS Melawan dengan Pendidikan
Aboutislam.net

ChanelMuslim.com - Dimulai dengan tanda yang ditempelkan di ransel Sana Afzal pasca pemilihan presiden AS 2016 yang bertuliskan, “I like Trump, you’re fired.”

Di sekolah menengah yang berusia 16 tahun di Gilroy, California, tepat di luar San Jose, "Ada tugas kelas bahasa Inggris yang melibatkan artikel opini Fox News yang menghubungkan Islam dengan rajam mengerikan di Afghanistan," Sana mengenang kejadian itu kepada National Radio Publik

Artikel itu disertai dengan gambar seorang wanita muda berjilbab, seperti yang Sana kenakan, pilihan pakaiannya sebagai seorang Muslim. Itu memicu teman sekelas untuk mengejek Sana dengan pandangan yang menghina dan mengatakan "itu hal yang sama."

Menurut Institute for Social Policy and Understanding di AS, lebih dari 42% Muslim di AS melaporkan intimidasi yang terjadi kepada anak-anak usia sekolah mereka.

Ibu Sana yang khawatir, Noshaba Afzal, memutuskan untuk menghubungi sekolah putrinya dan dua organisasi advokasi termasuk Kelompok Jaringan Islam atau Islamic Networks Group (ING).

Ishaq Pathan, yang menjalankan program pemuda di ING mengakui bahwa "dalam beberapa situasi, intimidasi sebenarnya berasal dari administrator dan guru juga."

Pathan bekerja sama dengan sekolah Sana untuk memberikan presentasi tentang inklusi dan memahami perbedaan orang, termasuk Muslim. Sekarang metode ini menjadi model yang digunakan ING ketika sekolah lain meminta bantuan – dan itu sudah setengah lusin kali sejauh ini.

Langkah lanjutan yang baik, sekolah telah menarik artikel yang menyinggung dari kelas bahasa Inggris tahun ini.

Kakak perempuan tertua Sana, Maimona Afzal Berta, adalah seorang guru pendidikan khusus berusia 23 tahun di Sekolah Menengah Fischer di San Jose, California.

"Saya mendengar seseorang berteriak dari luar kelas saya, Anda tahu, mereka berteriak, :Kamu bekerja dengan ISIS atau kamu seorang teroris," guru berkerudung itu menceritakan bullying yang terjadi sejak 2016.

Yang lain akan menggedor jendela dan pintu lalu akan mengatakan "tembak dia" dan menunjukan gerakan seperti mereka menembakkan senapan mesin.

Menanggapi insiden intimidasi itu dengan kreatif dan Islami, Maimona meminta administrator sekolah untuk mengatur program yang mengajarkan anak-anak tentang inklusi dan keragaman.

"Jadi, di akhir tahun ajaran itu, rasanya seperti, wow, seperti kami sudah membuat beberapa kemajuan," katanya dengan gembira.

Namun demikian, ketika Maimona bersemangat untuk memulai kembali pengajaran setelah liburan musim panas dan dia muncul lebih awal ke ruang kelasnya pada 11 September, dia melihat muncul kembali fanatisme.

"Jendela dan pintu ruangan saya dirusak dengan kata-kata yang mengaitkan saya dengan terorisme," dia bercerita sambil menangis.

Setelah kejadian itu, seorang administrator sekolah bertanya apakah dia ingin pindah sekolah. "Solusinya pada dasarnya untuk menyingkirkan saya?" Jawabnya.

"Aku bukan masalah di sini. Bahkan bukan siswa-siswa ini. Adalah fakta bahwa kami belum melakukan pekerjaan yang cukup baik dalam mendidik siswa kami. "

Imee Almazan, kepala sekolah tempat Maimona mengajar, mengatakan Maimona mengubah trauma itu menjadi momen yang bisa diajarkan untuk anak-anak.

“Dia memiliki keberanian besar untuk berbicara menentang ketidakadilan yang dia alami secara khusus di sini, di sekolah kami,” kata Almazan.

Dalam langkah praktis lain, Maimona memilih untuk mencalonkan diri untuk kursi yang dikosongkan oleh anggota dewan di dewan Distrik Sekolah Franklin-McKinley yang telah dituduh korupsi.

Guru Muslim menghadapi lima kandidat dan kemudian ada ikatan antara Maimona dan kandidat wanita lainnya. Namun pada akhirnya, Maimona terpilih. Dewan menyambutnya, mengatakan kepadanya bahwa mereka senang memiliki seorang wanita Muslim di antara mereka.

“Saya melakukan ini tidak hanya untuk mengubah hal-hal untuk diri saya sendiri tetapi juga untuk adik perempuan saya Sana, untuk keluarga Muslim lainnya dan untuk setiap anak yang merasa seperti orang lain,” kata Maimona dengan bangga. [Maya/sumber: Aboutislam.net]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
Bantu Pengungsi Gempa Maluku bersama Chanel Muslim
 
BERITA LAINNYA
 
 
PARENTING
28 March 2018 22:04:13

Adab Memasuki Kamar Orangtua

 
PARENTING
31 October 2019 10:43:21

Anakku Punya Pacar

 
PARENTING
23 May 2019 07:39:42

Ini 6 Persiapan Penting Itikaf Bersama Anak-Anak

 
PARENTING
21 November 2018 06:15:46

Tangis Pemuda Andalusia

Event Jakarta Fashion Trend 2020 is Coming!
 
 
Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 
TERBARU
 
iklan chanel muslim, rate iklan chanelmuslim, website islam iklan
 
Buku Pilu di Palu Mam Fifi
 
TERPOPULER
 
 
Jual Buku Mencintaimu Dengan Cinta Yang Lebih Tertata Penulis Fifi P.Jubilea
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0813.1956.2284