ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Jumat, 05 Juni 2020 | 14 Syawwal 1441 H
Login
Register

 


 
 
 
 
DUNIA

Tiga Dokter Muslim Jadi Petugas Medis Pertama di Inggris yang Meninggal Akibat Virus Corona

31 March 2020 21:48:53
Tiga Dokter Muslim Jadi Petugas Medis Pertama di Inggris yang Meninggal Akibat Virus Corona

ChanelMuslim.com - Tiga dokter Muslim, dua keturunan Sudan dan satu warga Pakistan, menjadi tenaga medis profesional pertama di Inggris yang meninggal ketika berjuang melawan virus corona di garis depan.

Dr Adil El-Tayar, 63, meninggal pada 25 Maret di Rumah Sakit Universitas Middlesex Barat di Isleworth, London. Tayar, yang merupakan spesialis transplantasi organ Sudan, telah menjadi sukarelawan di departemen A&E di Midlands sebelum kematiannya.

Sepupunya, jurnalis Zeinab Badawi, mengatakan kepada BBC Radio 4 bahwa "ia ingin ditempatkan di mana ia akan sangat berguna dalam krisis."

"Butuh waktu hanya 12 hari bagi Adil untuk beralih dari dokter yang tampaknya sehat dan mampu yang bekerja di rumah sakit yang sibuk menjadi orang berbaring di kamar mayat rumah sakit," tambah Badawai.

Pada tanggal 27 Maret, Dr. Habib Zaidi yang berusia 76 tahun menjadi petugas medis di garis depan pada bulan Maret setelah kalah dalam pertempuran dengan coronavirus ketika menerima perawatan di unit perawatan intensif di Rumah Sakit Southend di Essex.

Zaidi, seorang dokter keluarga yang telah bekerja di Leigh-on-Sea selama lebih dari 45 tahun, menurut putrinya dan sesama dokter umum, Dr. Sarah Zaidi.

Dia menambahkan bahwa “bagi [coronavirus] menjadi hal yang membawanya terlalu berat untuk ditanggung. Ini mencerminkan pengorbanannya ... dia meninggalkan lubang menganga di hati kami, tetapi kerugian yang juga dirasakan dalam komunitas yang ia habiskan hampir sepanjang hidupnya. "

Profesional medis ketiga, Amged El-Hawrani, 55, meninggal pada 28 Maret di Leicester Royal Infirmary setelah dites positif mengidap coronavirus. Hawrani adalah spesialis telinga, hidung dan tenggorokan di Queen's Hospital Burton di Derbyshire.

Seorang juru bicara dari keluarga Hawrani mengatakan, "ia memandang perannya sebagai dokter sebagai salah satu pengejaran paling mulia dalam kehidupannya ... kami sangat bangga dengan warisan yang telah ditinggalkannya dan semua yang telah ia capai."

Kematian tersebut menjelaskan penggambaran Muslim dan imigran yang seringkali negatif di media Inggris, dengan beberapa pengguna Twitter meminta perhatian pada nama-nama ketiganya.[ah/memo]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
BERITA LAINNYA
 
 
 
DUNIA
24 September 2017 18:28:52

India Tolak Masuk Pengungsi Muslim Rohingya

 
DUNIA
28 March 2018 01:52:07

UNICEF Sebut Dua Juta Anak Yaman Putus Sekolah

Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 
 
 
TERBARU
 
 
 
TERPOPULER
 
 
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0811.1362.284