ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Selasa, 22 Oktober 2019 | 23 Safar 1441 H
Login | Register

 


 
 
 
 
DUNIA

Perang Nuklir Mengancam Dunia Saat Ini

06 August 2019 21:58:50
Perang Nuklir Mengancam Dunia Saat Ini

ChanelMuslim.com - Menandai peringatan 74 tahun pemboman atom di Hiroshima dan Nagasaki, senjata nuklir pertama dan satu-satunya kali digunakan dalam pertempuran, seorang ahli menyatakan harapannya bahwa "negara rasional" akan menghindari penggunaan senjata nuklir untuk kedua kalinya setelah kehancuran besar-besaran pada tahun 1945.

Bom atom sendiri telah menewaskan ratusan ribu orang di Jepang ketika pasukan AS meledakkan mereka untuk mengakhiri Perang Dunia II.

Nursin Atesoglu Guney, anggota Dewan Keamanan Presiden dan Kebijakan Luar Negeri Turki, menggarisbawahi bahwa keseimbangan strategis yang lazim selama Perang Dingin menghalangi negara adidaya untuk melancarkan serangan nuklir.

Elemen kunci dari "kebuntuan nuklir" ini adalah perjanjian antara AS dan Uni Soviet yang membatasi jumlah dan jenis senjata nuklir yang bisa mereka miliki dan menahan perlombaan senjata, menurut Guney.

Guney menyuarakan keprihatinan atas masa depan perjanjian ini, seperti Traktat Pengurangan Senjata Strategis (MULAI I), Traktat tentang Non-Proliferasi Senjata Nuklir (NPT) dan Pembicaraan Pembatasan Senjata Strategis (SALT 1 dan SALT 2).

"Dunia lebih berbahaya, samar-samar dan tidak stabil sekarang daripada selama Perang Dingin," katanya.

Risiko perang nuklir sekarang tertinggi sejak WW2

Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm (SIPRI) mengumumkan dalam laporan tahunannya pada 17 Juni bahwa sembilan negara saat ini diperkirakan memiliki 13.865 senjata nuklir, 600 di bawah angka 2018.

"Risiko perang nuklir sangat tinggi sekarang, dan risiko penggunaan senjata nuklir lebih tinggi sekarang daripada setiap saat sejak Perang Dunia Kedua," ungkap Renata Dwan, direktur Institut Penelitian Pelucutan Senjata PBB (UNIDIR), mengatakan kepada wartawan pada 21 Mei, memperingatkan dunia tentang bahaya senjata nuklir.

Guney menekankan kurangnya perjanjian dan konsensus yang mengikat yang membatasi senjata nuklir di seluruh dunia.

Rezim non-proliferasi nuklir global yang didirikan oleh Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir (NPT) pada tahun 1970 tidak efektif dalam mencegah proliferasi senjata nuklir, ia menggarisbawahi.

"Tidak ada sanksi yang dikenakan pada negara-negara penandatangan jika terjadi pelanggaran perjanjian," katanya.

Status para pihak dalam perjanjian nuklir

Guney mengatakan lima anggota tetap Dewan Keamanan PBB - Cina, Prancis, Rusia, AS dan AS - secara sah berhak memiliki senjata nuklir, sementara 186 pihak lain dalam perjanjian itu sepakat untuk tidak memiliki senjata nuklir.

Namun, semua pihak dalam perjanjian - apakah senjata nuklir atau non-nuklir - menyatakan "hak untuk mengembangkan penelitian, produksi dan penggunaan energi sipil nuklir untuk tujuan damai sesuai dengan Pasal 4 NPT", Guney menyoroti .

“Beberapa negara penandatangan NPT berangkat untuk melakukan penelitian tentang energi nuklir sipil. Namun, kemudian, mereka menggunakan senjata nuklir dengan melanggar NPT, ”kata Guney, merujuk pada kegiatan nuklir Iran, Israel dan Korea Utara yang memicu perlombaan senjata nuklir di wilayah masing-masing.

Munculnya Korea Utara sebagai kekuatan nuklir baru, program nuklir Israel, India dan Pakistan, dan yang paling penting upaya pemerintahan Trump yang menghambat pelucutan senjata telah menciptakan risiko dan ketidakstabilan baru untuk dunia saat ini, katanya.

Langkah AS meningkatkan risiko balapan senjata baru

Guney menyoroti penarikan AS dari perjanjian nuklir Iran dan keluar dari Perjanjian Angkatan Nuklir Jangka Menengah (INF) sebagai faktor yang semakin memperdalam eskalasi nuklir.

Kesepakatan nuklir Iran, juga dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA), ditandatangani pada tahun 2015 antara Iran dan Rusia, Cina, Prancis, AS dan AS plus Jerman.

Namun tahun lalu, Presiden AS Donald Trump secara sepihak menarik diri dari kesepakatan dan meningkatkan tekanan terhadap Teheran dengan memberlakukan kembali sanksi yang menargetkan sektor energi dan perbankan negara itu.

Pada 2 Agustus, AS secara resmi menarik diri dari INF setelah perang kata-kata selama berbulan-bulan antara Moskow dan Washington.

Perjanjian itu ditandatangani pada 8 Desember 1987 setelah sekitar 10 tahun negosiasi oleh pemimpin Soviet saat itu Mikhail Gorbachev dan Presiden AS Ronald Reagan, mengakhiri ancaman perang nuklir di Eropa.

Perpanjangan "pilar" terakhir, Perjanjian MULAI, saat ini sedang dipertanyakan ketika AS menghubungkannya dengan Perjanjian INF.

Risiko dari perlombaan senjata baru telah meningkat secara signifikan setelah penarikan AS dari Perjanjian INF, kata Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Ryabkov.

Program modernisasi nuklir sedang berlangsung

Guney mengkritik tindakan negara-negara pemilik senjata nuklir yang melanggar prinsip-prinsip pelucutan nuklir, dengan mengatakan "lima anggota tetap Dewan Keamanan PBB tidak pernah memenuhi komitmen perlucutan senjata nuklir mereka berdasarkan Pasal 6 NPT".

"Ketika kita melihat dokumen pertahanan strategis baru dari kekuatan besar, kita melihat bahwa mereka semua telah mengambil langkah-langkah mengenai modernisasi nuklir yang justru mempercepat persenjataan nuklir," Guney menekankan.[ah/anadolu]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
BERITA LAINNYA
 
The Power Of Love 2 Hayya
 
 
Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 
TERBARU
 
iklan chanel muslim, rate iklan chanelmuslim, website islam iklan
 
Buku Pilu di Palu Mam Fifi
 
TERPOPULER
 
Jual Buku Mencintaimu Dengan Cinta Yang Lebih Tertata Penulis Fifi P.Jubilea
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0813.1956.2284