ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Kamis, 20 Juni 2019 | 16 Syawwal 1440 H
Login | Register

 


 
 
 
 
JENDELA HATI

Rindu Azan

30 August 2018 16:00:03
Rindu Azan
Foto: Fifi. P. Jubilea

ChanelMuslim.com – Dingin. Sepi. Itulah Perth di pagi hari. Subuh juga gak jelas jam berapa. Winter gini kata anakku subuhnya hampir pukul 05.45 pagi. Apalagi di masjid Turki yang mazhabnya Imam Hanafi, shalat jama'ah baru di mulai pukul 06.15 pagi.

Wew... bangun kepagian dong. Ya habis gak ada azan, kita cuma mengandalkan jam azan yang beli di pasar Makkah lima tahun lalu. Yang bunyinya cuma nyampe ke ruang makan.

Kalau itu mati maka totally kami gak dengar azan kecuali masang ring tone azan di hape. Anak muslim di negeri Barat gak merasakan indahnya suasana pagi orang bergegas ke masjid setelah azan berkumandang di pagi yang ceria. Menandakan kesibukan akan bermula.

Azan itu kayak bel kita di sekolah yang menunjukan bahwa kita harus berhenti ini mulai itu. Dan juga yang ngumpulin kita untuk berbuat sesuatu dan yang mengakhiri sebuah kegiatan.

Kadang kita kerja atau rapat nunggu sampai azan ashar berkumandang. Gitu khan? Yang aku salut sang muazin bisa gitu loh disiplin dan tepat waktu. Kebayang gak kalau beliau ketiduran maka subuh kayak berlalu aja gitu tanpa azan. Atau kebayang gak ketika sudah waktunya mau azan istrinya ngomel atau anaknya sakit. Nah gimana tuh!

Azan itu indah dan mengasikan serta sudah menjadi tradisi. Kita sudah biasa dengarnya dari kita masih kecil dengan hiruk-pikuk. Sedikit suara tukang roti yang lewat juga suara ayam kukuruyuk dan gemericik air wudhu serta buka tutup pintu ayah ke masjid dan lain-lain, serta jerangan suara teko. Itu adalah nuansa yang gak bisa dihilangkan dari hidup kita di Indonesia dan dimanapun ranah Melayu.

Azan dan semua komplimentnya tidak bisa dihilangkan begitu saja. Yang memang harus kita sikapi adalah suara azan yang tiba-tiba dan ngagetin maka baiknya ada suara alunan ayat Alquran dulu dengan suara yang lembut saja. Lalu azan dan kemudian bila ada ceramah dan lain-lain tidak usah speaker besar menghadap keluar dan membuat banyak orang terganggu. Apalagi yang punya bayi. Apalagi yang ada jompo. Apalagi yang lagi sakit gigi.

Jadi menurut saya tidak ada pelarangan terhadap suara azan tapi tetap saja azan ada adabnya. Ada aturannya. Saya pernah lagi sakit dan tidur di rumah mertua saya ketika malam takbiran terus menerus bertalu-talu dengan speaker yang sangat besar dari Isya sampai subuh terus terang suara berisik speaker bikin saya gak bisa tidur. Saya mah gak apa karena saya memang senang dengar alunan takbiran tapi bagi yang warga non muslim kan mungkin terlalu lama bila mendengarkan dengan suara yang sangat keras dan bertalu-talu seperti itu. Nuansa syahdunya juga khawatir hilang.

Pahami saja, toh kita juga tidak mau dengar suara lagu kerohanian yang dipasang keras-keras berjam-jam yang masuk ke rumah kita.

Itu saja yang saya pahami tapi kalau ada yang kurang suka dengan suara keras azan yang memecah kesunyian pagi memang gak usah juga sih maki-maki. Atau sudah negur kali ya tapi gak ditanggapi.

Kayaknya kita perlu lagi belajar untuk emphaty pada orang lain tapi tetap tidak meninggalkan hal yang syar'i. Kurasa bukan azannya yang dilarang, hidup tanpa azan dunia hampa loh. Bukan azannya yang dilarang tapi kalau bisa diatur agar suara-suara setelah azan tidak mengganggu sangat tetangga di luar sana.

Tunjukin Islam itu indah dan suara azan itu menyenangkan. Dan bukankah dakwah itu sebaiknya merangkul bukan memukul. Kumandang azan amat sangat dirindukan, terutama bagi muslim yang hidup di negeri Barat. Tanpa azan sebetulnya hidup itu hampa. Ibarat udah dingin tambah dingin. Dan itu bukan kita.

Dari Malik bin Al-Huwairits, sesungguhnya Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, "Apabila waktu shalat telah tiba, maka hendaklah salah seorang diantara kamu adzan untuk (shalat)-mu, dan hendaklah yang tertua diantara kamu bertindak sebagai imam bagi kamu". [HR. Ahmad, Bukhari dan Muslim, dalam Nailul Authar juz 2, hal. 37]

 

Website:

https://ChanelMuslim.com/jendelahati

http://www.jakartaislamicschool.com/principal-article

Facebook Fanpage:

https://www.facebook.com/jisc.jibbs.10

https://www.facebook.com/Jakarta.Islamic.Boys.Boarding.School

Instagram:

www.instagram.com/fifi.jubilea

Twitter:

https://twitter.com/JIScnJIBB

User profile picture

Mam Fifi

Pengasuh Rubrik Jendela Hati

Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
toko bunga bogor, jual bunga papan, bunga papan, budget florist
 
BERITA LAINNYA
 
 
JENDELA HATI
03 October 2018 12:28:03

JISc Goes to Palu

 
JENDELA HATI
09 May 2018 13:25:11

Belum Bisa Menarik Diri

 
JENDELA HATI
25 September 2018 14:27:19

Sport Ya Harus Sportif

 
JENDELA HATI
13 November 2018 14:56:56

Bikin Sekolah Sekaligus Jalanan

 
JENDELA HATI
30 November 2018 13:00:03

Yang Penting Ikhlas


 
 
Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 
TERBARU
 
 
Buku Pilu di Palu Mam Fifi
 
TERPOPULER
 
 
Jual Buku Mencintaimu Dengan Cinta Yang Lebih Tertata Penulis Fifi P.Jubilea
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0813.1956.2284