ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Jumat, 04 Desember 2020 | 19 Rabiul Akhir 1442 H
Login
Register

 


 
 
 
 
DUNIA

Surat Terbuka Maryam Petronin untuk Emmanuel Macron

29 October 2020 13:39:51
Emmanuel Macron, Prancis, Charlie Hebdo
Maryam Petronin saat tiba di Prancis yang dijemput oleh Emmanuel Macron.

ChanelMuslim.com- Seorang mantan misionaris Prancis untuk kawasan Afrika, Sophie Petronin,  membuat surat terbuka untuk Sang Presiden, Emmanuel Macron. Surat tersebut berkaitan dengan arogansi Macron yang bersikeras untuk mempublikasikan karikatur yang mereka sebut sebagai nabi Muhammad.

Sophie (75 tahun) sudah bekerja sebagai misionaris selama kurang lebih 25 tahun di kawasan Afrika Barat. Pada Desember 2016, Sophie dilaporkan telah diculik kelompok bersenjata yang disebut Jihadis Mali. Penculikan terjadi di wilayah Gao, Mali Utara.

Tujuh bulan kemudian, Sophie muncul dalam sebuah video yang diterbitkan kelompok yang menamakan dirinya Alqaeda Islam Maghreb (AQIM). Setelah tayang di video, sosok Sophie seperti lenyap di telan bumi. Berbagai upaya dilakukan untuk melakukan pembebasan, tapi hasilnya nihil.

Empat tahun kemudian, Kamis (8/10) lalu, Sophie dibebaskan. Ia dibebaskan bersama pemimpin oposisi Mali Soumaila Cisse dan dua warga Italia, Pastor Pierluigi Maccalli dan Nicola Chiacchio.

Menariknya, sejak pembebasan itu, hari-hari Sophie di Prancis berubah drastis. Ia bahkan mengenakan kerudung. Ia menyatakan bahwa dirinya masuk Islam. Dan, dirinya telah berganti nama menjadi Maryam Petronin.

Menyimak apa yang terjadi di tanah airnya, Prancis, Maryam Petronin merasa terheran-heran dengan sepak terjang Presidennya yang begitu arogan untuk tetap mempublikasikan karikatur penghinaan Nabi Muhammad. Ia ingin menyampaikan kepada sang Presiden bahwa Islam tidak seburuk yang dikira. Ia pun menulis surat terbuka yang ditujukan khusus untuk Emmanuel Macron.

Begini isi suratnya….

“Ini adalah pesan dari Nyonya Maryam Petronin kepada Presiden Prancis, Tuan Macron.

Damai bagi mereka yang mengikuti petunjuk dan sebagai berikut. Saya menerima kabar bahwa Anda heran bagaimana Sophie Petronin, seorang wanita Perancis ras kulit putih murni, Kristen Katolik, telah masuk Islam setelah 75 tahun menjadi Kristen dan selama 4 tahun mengalami penahanan di antara Muslim!

Izinkan saya menyederhanakan segalanya untuk Anda, Tn. Macron.

Ya, saya adalah seorang tawanan Muslim. Namun, mereka tidak pernah menyentuh saya dengan buruk dan perlakuan mereka terhadap saya adalah penghargaan dan penghormatan. Mereka biasa menawari saya makanan dan minuman dan mengutamakan saya dari diri mereka sendiri meskipun sumber daya langka. Mereka pun menghormati privasi saya. Tidak ada yang pernah melecehkan saya secara verbal atau fisik. Mereka tidak menghina agama saya, Yesus atau Perawan Suci, damai atas mereka berdua seperti yang Anda lakukan dengan Nabi Muhammad, saw.

Mereka tidak memaksakan Islam pada saya. Saya melihat dalam akhlak mereka orang-orang yang menyucikan diri dengan air dan berdoa kepada Tuhan dalam shalat lima waktu dan puasa bulan Ramadhan.

Tuan Macron …

Orang Muslim di Mali memang miskin, ya, dan negara mereka memang miskin. Tidak ada Menara Eiffel dan mereka tidak tahu parfum Prancis kita, tetapi mereka adalah yang paling bersih dari kita dan hati yang paling murni. Ya, mereka tidak memiliki mobil mewah dan tidak menghuni menara-menara tinggi, tetapi perhatian mereka di atas awan dan iman mereka lebih teguh dari pada pegunungan.

Tuan Macron …

Pernahkah Anda mendengar pembacaan Al-Qur’an dalam hidup Anda saat mereka membaca Al-Qur’an dalam doa mereka saat fajar dan malam?

Betapa indahnya bacaan bahkan jika Anda tidak mengerti apa yang mereka lantunkan, dan tubuh Anda akan gemetar saat Anda mendengarkan mereka melantunkan firman Tuhan, karena mereka menghafalnya dengan hati. Kemudian Anda menyadari dalam pikiran bawah sadar Anda bahwa ini bukanlah ucapan manusia melainkan melodi surgawi yang turun dari langit dan Anda memiliki keinginan kuat untuk mengetahui arti dari apa yang mereka nyanyikan saat fajar dan di malam hari dari himne surgawi!

Tuan Macron …

Sudahkah Anda membuat satu sujud dalam hidup Anda untuk Tuhan dan membuat dahi Anda menyentuh tanah dan berbisik kepada Tuhan Anda tentang kekhawatiran Anda dan berterima kasih kepada-Nya atas berkat-Nya seperti yang mereka lakukan? Pernahkah Anda merasakan kedekatan Tuhan dengan Anda dan kedekatan Anda dengan-Nya?

Tuan Macron …

Wanita mereka hitam seperti arang, tapi hati mereka putih seperti susu. Mereka memakai pakaian sederhana, tetapi di mata laki-laki, mereka adalah yang paling cantik. Mereka tidak bergaul dengan laki-laki asing, dan para lelaki pun tidak mengganggu mereka. Tak seorang pun dari mereka memasukkan seorang laki-laki ke dalam rumahnya tanpa kehadiran suaminya. Mereka tidak minum alkohol, tidak bermain judi, dan tidak berzina!

Tuan Macron …

Kaum Muslim di sana percaya pada semua nabi, bahkan Nabi Tuhan Yesus yang mereka cintai lebih dari kita.

Dan ibunya, Mary, yang saya namai menurut namanya karena cinta dan penghormatan mereka yang besar terhadapnya dan posisinya.

Tuan Macron …

Anda mungkin bertanya kepada saya: Bagaimana mereka mencintai Kristus lebih dari kita? Saya menjawab: ya, mereka mencintai Tuhan Kristus lebih dari kami karena negara kami menumpahkan darah orang yang tidak bersalah dalam nama Kristus, negara mereka menjadi sunyi dan kekayaan mereka dijarah, jadi kami menikmati barang-barang dari negara-negara Muslim dan kami mengekstraksi upeti dari penguasanya dengan berbagai cara dan kami memaksakan proyek komersial dan konsumen yang tidak berkembang pada mereka dan menyebarkan hasutan di antara mereka dan kemudian menjual senjata untuk membunuh satu sama lain.

Namun, kita tetap kita yang  menganggap mereka teroris ketika mereka menyadari bahwa kitalah terorisnya, bukan mereka! Meski begitu, mereka memperlakukan saya dan sandera lainnya dengan moral Kristus yang kami pelajari di gereja-gereja tetapi kami tidak menerapkannya pada kenyataannya.

Tuan Macron …

Kesimpulannya … Saya tidak ingin mendeklarasikan Islam saya di Mali sehingga saya tidak akan dikatakan telah masuk Islam di bawah pedang, dan saya memutuskan untuk mendeklarasikan Islam saya saat saya bebas di tanah Prancis untuk menyampaikan pesan Islam kepada jutaan orang Prancis dan Eropa dengan bagian-bagian Kristen dan ateisnya secara keseluruhan!

Tuan Macron …

Ini adalah agama Islam yang kalian perangi siang dan malam. Agama inilah yang telah menggerakkan hati saya dan memenuhi pikiran saya …Saya tidak lagi melihat Prancis dengan keindahan glamornya.

Mali yang paling indah dari yang miskin, sederhana. Saya bahkan memutuskan untuk kembali lagi. Tapi setelah mengajak keluarga dan orang yang saya cintai masuk Islam. Karena saya ingin mereka merasakan manisnya apa yang telah saya rasakan dari penyembahan kepada satu-satunya Tuhan, yang untuknya tidak ada Tuhan selain Dia, Yang Maha Pemurah, Yang Maha Penyayang, dan saya ingin mereka kebaikan dunia ini dan akhirat.

Saya juga mengundang Anda untuk masuk Islam dan mengajak Anda untuk masuk dalam agama besar ini, yang merupakan pesan dari semua nabi dan rasul dari zaman Adam, melewati Yesus Kristus, dan diakhiri dengan Nabi Muhammad SAW.

Dan damai sejahtera bagi mereka yang mengikuti petunjuk …

Tertanda, Maryam Petronin…. (Mh)

 

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
TOPIK :
emmanuel macron
prancis
charlie hebdo
 
BERITA LAINNYA
 
 
DUNIA
27 August 2020 10:19:22

Bacaan Alfatihah untuk Jacob Blake

 
Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 

 
 
TERBARU
 
cmm market
 
 
TERPOPULER
 
 
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0811.1362.284