ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Selasa, 10 Desember 2019 | 13 Rabiul Akhir 1441 H
Login | Register

 


 
 
 
 
 
Jasa Aqiqah Murah, Budget Aqiqah, Kambing Aqiqah Murah, Aqiqah Tangerang
 
USTADZAH

I’Tikaf

04 July 2015 06:01:53
I’Tikaf

itikafChanelMuslim.com - Artinya i’tikaf menurut bahasa, yaitu diam dan tinggal atau mengurung diri di suatu tempat tertentu. Sedangkan dari segi syariat, i’tikaf adalah diam dan tinggalnya seorang muslim dalam keadaan suci di masjid yang didirikan shalat lima waktu di dalamnya dengan disertai niat. Dan Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Salam, beliau selalu i’tikaf di bulan Ramadhan pada sepuluh hari yang terakhir.

Dalam hadist shahih riwayat Imam Al-Bukhari dan Muslim disebutkan, “Dari Abdullah bin Umar Radhiyallahu Anhuma, ia berkata, ‘Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Salam selalu beri’tikaf disepuluh hari yang terakhir pada bulan Ramadhan.” (Muttafaq Alaih)

Sedangkan dalam riwayat Aisyah Radhiyallahu Anha disebutkan, “ Bahwasanya Nabi Shallallahu Alaihi wa Salam selalu i’tikaf pada sepuluh hari terakhir bulan Ramdhan hingga dipanggil Allah Ta’ala. Kemudian susedah beliau, istri-istrinya juga i’tikaf.” (Muttafaq Alaih)

Demikianlah salah satu kebiasaan Nabi di bulan Ramadhan, dimana beliau selalu i’tikaf pada sepuluh hari terkahir secara penuh. Tidak ada hadist yang mengatakan bahwa beliau hanya beri’tikaf pada malam hari saja, tidak di siang hari, sebagaimana yang sering dilakukan oleh kaum muslim di Indonesia. Dimana mereka hanya i’tikaf pada malam-malam sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan saja dan itupun hanya sebagian malam, tidak seluruhnya. Meskipun yang demikian sudah memenuhi syarat untuk disebut i’tikaf, akan tetapi hal ini belum dapat dikatakan sebagai sunnah Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Salam dalam i’tikafnya.

Tentang praktik i’tikaf beliau, Aisyah menceritakan dalam hadist berikut, “Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Salam memasukkan kepalanya kepadaku lalu akun sisir rambutnya, sementara beliau dimasjid. Dan jika beliau sedang i’tikaf, beliau tidak masuk ke rumah kecuali untuk suatu hajat.”

Demikianlah salah satu kebiasaan Nabi di bulan Ramadhan, dimana beliau selalu i’tikaf pada sepuluh hari terkahir secara penuh. Tidak ada hadist yang mengatakan bahwa beliau hanya beri’tikaf pada malam hari saja, tidak di siang hari, sebagaimana yang sering dilakukan oleh kaum muslim di Indonesia. Dimana mereka hanya i’tikaf pada malam-malam sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan saja dan itupun hanya sebagian malam, tidak seluruhnya. Meskipun yang demikian sudah memenuhi syarat untuk disebut i’tikaf, akan tetapi hal ini belum dapat dikatakan sebagai sunnah Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Salam dalam i’tikafnya.

Tentang praktik i’tikaf beliau, Aisyah menceritakan dalam hadist berikut, “Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Salam memasukkan kepalanya kepadaku lalu akun sisir rambutnya, sementara beliau dimasjid. Dan jika beliau sedang i’tikaf, beliau tidak masuk ke rumah kecuali untuk suatu hajat.”

Sebagaimana kita ketahui, bahwa rumah Aisyah berdampingan dengan masjid. Sehingga Nabi bisa memasuk-kan kepalanya ke dalam rumahnya yang kemudian disisir oleh Aisyah. Artinya hanya untuk menyisir rambut saja, Nabi enggan meninggalkan masjid dan tetap berada di dalam masjid selama masih i’tikaf. Karena memang sunnah i’tikaf adalah, hendaknya seseorang jangan meninggalkan masjid atau keluar dari masjid kecuali untuk suatu keperluan yang benar-benar penting dan tidak dapat ditinggalkan. Seperti; mandi, buang air kecil atau air besar, misalnya. Adapun untuk makan dan minum, selama masih bisa dilakukan di masjid, sebaiknya dilakukan di dalam masjid.

Masih dari Aisyah, ia berkata, “Sunnah atas mu’takif (orang yang sedang beri’tikaf), yaitu; hendaknya tidak menjenguk orang sakit, tidak menyaksikan jenazah, tidak menyentuh istri ataupun menggaulinya, dan jangan keluar dari masjid kecuali untuk suatu keperluan yang tidak bisa dikerjakan. Dan tidak ada i’tikaf melainkan dengan puasa, juga tidak ada kecuali di masjid jami’.” (HR. Abu Dawud)

Semula beliau memang i’tikaf selama sepuluh hari terakhir di bulan Ramadhan. Tetapi pada saat akan meninggal, yakni pada tahun terkahir diutus sebagai Rasul, beliau beri’tikaf selama dua puluh hari. Sebagaimana diceritakan oleh Aisyah Radhiyallahu Anha, “Nabi Shallallahu Alaihi wa Salam beri’tikaf setiap bulan Ramadhan selama sepuluh hari. Dan pada tahun beliau dipanggil Allah, beliau beri’tikaf selama dua puluh hari.” (HR. Al-Bukhari)

Labih jelasnya, Ibnu Qayyim berkisah tentang I’tikaf Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Salam, “Apabila beliau beri’tikaf, beliau masuk sendirian ke tempat shalatnya, dan beliau tidak masuk ke rumahnya saat i’tikaf kecuali untuk keperluan yang manusiawi. Dalam i’tikaf, beliau memasukkan kepalanya dari masjid ke dalam rumah Aisyah, lalu beliau beri’tikaf, istri-istrinya mengunjunginya di masjid pada malam hari. Kemudian jika istrinya hendak pulang, beliau mengangtar-kannya hingga ke pintu masjid. Selama i’tikaf, beliau tidak menggauli istri-istrinya, termasuk juga tidak mencium mereka. Dan jika i’tikaf, digelarkan alat tidur untuk beliau di tempat i’tikafnya. Dan apabila beliau keluar untuk suatu keperluan, kemudian ada orang yang sakit, beliau tidak menjenguknya dan juga tidak menanyakan keadaannya. Dst.

(Sumber: 165 Kebiasaan Nabi, Abduh Zulfidar Akaha, Pustaka Al-Kautsar)

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
toko bunga bogor, jual bunga papan, bunga papan, budget florist
 
BERITA LAINNYA
 
 
USTADZAH
05 June 2018 13:00:10

Keutamaan Ramadan Bagian 2

 
USTADZAH
04 August 2018 06:24:36

Cara Allah Menjaga Agama Ini

 
USTADZAH
12 October 2019 10:11:37

Bertambah Iman Bertambah Cinta

 
USTADZAH
28 September 2017 06:49:37

Betapa Nikmatnya Bersaudara

 
USTADZAH
07 June 2018 05:56:29

Empat Penguasaan Terbaik untuk Anak

iklan chanel muslim, rate iklan chanelmuslim, website islam iklan
 
 
Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 
TERBARU
 
Manajemen Masjid Berbasis Ekonomi Kreatif 4.0
 
Buku Pilu di Palu Mam Fifi
 
TERPOPULER
 
 
Jual Buku Mencintaimu Dengan Cinta Yang Lebih Tertata Penulis Fifi P.Jubilea
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0813.1956.2284