ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Minggu, 17 November 2019 | 20 Rabiul Awwal 1441 H
Login | Register

 


 
 
 
 
PARENTING

10 Strategi Disiplin Positif Yang Layak Diketahui Setiap Orang Tua

02 July 2019 06:20:03
strategi,disiplin,positif,anak,parenting
pexels.com

ChanelMuslim.com - Dalam disiplin positif, perilaku positif lebih banyak diperhatikan daripada perilaku negatif. Melalui metode disiplin positif, anak-anak dapat diajari cara mengendalikan diri dan bertanggung jawab atas tindakan mereka. Metode disiplin positif juga dapat digunakan untuk membuat anak-anak sadar bagaimana perilaku mereka dapat mempengaruhi mereka dan orang lain juga.

Berikut adalah beberapa metode disiplin positif yang harus layak dicoba untuk mendisiplinkan anak:

1. Tidak Ada anak bandel, yang ada hanya perilaku buruk

Jika anak berperilaku buruk dengan memukul anak lain, alih-alih memanggilnya 'bocah nakal atau nakal', katakan padanya tindakannya itu tidak baik atau buruk. Kita bisa dengan sopan mengatakan, "Kamu seharusnya tidak memukul orang lain. Segera meminta maaf ya, Mas." Dengan cara ini anak akan belajar bahwa ia perlu mengubah perilakunya.

2. Tunjukkan padanya bagaimana bersikap yang baik

Jika kita melihat anak akan melakukan sesuatu yang salah, daripada hanya mengatakan, "Jangan lakukan itu!", lebih baik mengatakan kepadanya apa yang harus ia lakukan. Ajari anak bagaimana bersikap dengan benar dengan menunjukkan kepadanya cara yang benar untuk bersikap.

3. Bersikap tegas tetapi berempati

Menunjukkan empati adalah cara yang bagus untuk membuat anak melihat jika kita memahami perasaannya, tetapi ia masih perlu berperilaku dengan cara yang benar. Misalnya, jika anak berkata, “Ia yang memulainya lebih dulu! Dia tidak mau berbagi bola."Anda dapat menjawab dengan,"Ibu tahu kamu benar-benar ingin bermain bola dan dia tidak mau berbagi dengan kamu, tapi memukul bukanlah cara yang baik.” Si kecil mungkin tidak bisa langsung mengikuti perkataan kita. Kita harus mengulanginya berkali-kali dengan sabar. Jika ingin mengubah perilaku anak menjadi baik, bersabarlah  dan jangan marah.

4. Kenalkan Time-Out

Time-out lebih seperti masa tenang bagi anak di mana ia dapat mengintrospeksi perilakunya (mis. Jika ia melakukan kesalahan). Namun, sebagai orang tua, kita perlu mengingatkan bahwa waktu istirahat bukanlah hukuman. Cara terbaik untuk melakukan ini adalah dengan mengatur kursi di tempat terpencil di mana anak dapat duduk sebentar dan memikirkan kegiatan dan perilakunya. Jangan biarkan dia seperti ini selama lebih dari lima menit setiap kali time out.

5. Tawarkan Pilihan

Menawarkan pilihan akan memberi anak perasaan jika ia bisa melakukan sesuatu sesuai kehendaknya dan tidak akan membuatnya merasa jika kita mendikte dirinya apa yang harus dilakukan. Jika anak memukul orang lain, kita dapat menawarkan dua pilihan. Misalnya, "Apakah kamu mau meminta maaf atau ingin istirahat (time out) sampai kamu tenang?"

6. Ubah kesalahan menjadi pelajaran

Jika anak mengambil mainan dari orang lain, kita juga bisa menggunakan pengalaman masa lalunya untuk membantunya memahami mengapa ia tidak boleh melakukannya. Misalnya, kita bisa mengatakan, “Apakah kamu ingat waktu teman kamu mengambil mainan kamu? Kamu merasa sedih, bukan? Ketika kamu mengambil sesuatu milik orang lain, akan membuat mereka merasakan hal yang sama.” Menggunakan pendekatan ini akan membantu anak memahami emosi teman bermainnya dan dia akan tumbuh menjadi orang yang baik dan penuh kasih sayang.

7. Tetapkan batas dan harapan

Jika anak suka bermain, itu bagus, tetapi orangtua harus menetapkan aturan tegas tentang waktu bermain. Misalnya, anak bisa bermain setelah menyelesaikan pekerjaan rumahnya, atau dia bisa makan es krim setelah menghabiskan semua sayurannya.

8. Jangan memerintah

Daripada memerintahkan atau mendikte anak tentang apa yang harus dilakukan, Anda bisa belajar mengadopsi cara-cara baru untuk membuatnya melakukan apa yang Anda inginkan. Misalnya, jika anak meninggalkan pakaiannya di tempat tidur tanpa melipatnya, kita selalu bisa bertanya, “Di mana kita seharusnya meletakkan pakaian kita ya?” Bukannya berkata, “Taruh pakaian kamu di lemari!”

9. Hadapi Konsekuensi

Jika anak menolak untuk mendengarkan dan masih saja bersikap nakal, kita dapat membuatnya menghadapi konsekuensi dari perilaku buruknya. Misalnya, jika anak suka menonton pertunjukan tertentu, menghilangkan hak istimewa untuk menonton pertunjukan itu pada hari ia berkelakuan buruk terbukti efektif menghentikan perliku buruknya. Namun, tetap jangan bersikap kasar kepada anak.

10. Berilah hadiahi saat anak berperilaku baik

Perilaku yang baik harus selalu dihargai karena dapat mendorong anak untuk tetap berperilaku baik. Memberi hadiah atau pujian kepada anak tapi tidak harus menyuap anak. Jika kita mencoba memotivasi anak dengan menawarkan hadiah, ini adalah suap. Menyuap anak-anak mengajarkan mereka untuk menjadi manipulate. Jika orangtua terus menyuap mereka, mereka hanya akan melakukan apa yang orangtua inginkan jika orangtua memberi mereka sesuatu untuk itu. Jadi hindari menyuap tetapi tetap memberikan hadiah kepadanya ketika dia melakukan sesuatu yang baik.

Anak-anak bisa keras kepala dan menguji kesabaran kita. Namun sebagai orang tua, adalah tanggung jawab kita untuk mengajari mereka cara yang benar untuk berperilaku. Dengan tetap konsisten dan tegas dalam menerapkan disiplin positif, anak akan segera belajar bagaimana berperilaku yang baik dan kita tidak perlu memukul atau berteriak. [Maya]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
Bantu Pengungsi Gempa Maluku bersama Chanel Muslim
 
TOPIK :
strategi
disiplin
positif
anak
parenting
 
BERITA LAINNYA
 
 
PARENTING
11 November 2019 07:30:01

Surat cinta Malika untuk Rasulullah SAW

 
PARENTING
28 July 2018 07:18:13

Mengapa Anak Kita Membully Orang lain

indonesia dermawan, act, aksi cepat tanggap, cmm peduli
 
 
Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 
TERBARU
 
Indonesia Sharia Economic Festival (ISEF)
 
Buku Pilu di Palu Mam Fifi
 
TERPOPULER
 
 
Jual Buku Mencintaimu Dengan Cinta Yang Lebih Tertata Penulis Fifi P.Jubilea
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0813.1956.2284