ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Sabtu, 19 Oktober 2019 | 20 Safar 1441 H
Login | Register

 


 
 
 
 
KOLOM

Setelah Serangan Teror Selandia Baru, Ajaran Positif Al-Quran Menjadi Kekuatan Kebaikan dalam Hidup Saya

18 March 2019 12:17:33
Ajaran,positif,quran,islamophobia
Getty,AP

ChanelMuslim.com – Seorang pemuda muslim bernama Damir Rafi telah menuliskan pikirannya berkaitan dengan serangan di dua masjid di Christchurch. Damir Rafi adalah mahasiswa kedokteran dan penulis yang antusias. Dia mengorganisir acara-acara pemuda secara reguler dan diskusi antaragama tentang masalah-masalah yang berkaitan dengan urusan agama saat ini di Inggris.

Tulisannya telah dimuat di Independent (theindependent.co.uk) yang terjemahannya sebagai berikut,

Islam sebagai sebuah agama bertujuan untuk menyebarkan kedamaian dan kebajikan, bahkan kepada mereka yang telah melakukan kekerasan verbal atau fisik. 

Setelah kekejaman teroris paling mematikan di Selandia Baru, di mana 49 orang terbunuh dan lusinan lainnya terluka parah, sejumlah pertanyaan yang belum terjawab kembali muncul ke permukaan. Misalnya, apakah retorika penuh kebencian dan kebencian oleh politisi tertentu memperburuk sentimen anti-Islam? Bisakah kita mengatakan bahwa serangan-serangan masjid seperti ini tidak terhindarkan mengingat meningkatnya kekerasan sayap kanan? Apa yang bisa kita lakukan untuk mencegah masyarakat kita terpecah lebih jauh?

Akan tetapi, sebagai seorang pemuda Muslim yang taat yang tinggal di barat, pertanyaan utama yang saya hadapi adalah bagaimana bereaksi ketika para teroris membunuh individu-individu dengan keyakinan yang sama dengan saya. Apakah Quran mengajarkan saya untuk mengangkat senjata dan menyatakan perang atau apakah itu menghadirkan solusi yang berbeda sama sekali?

Islam, sebagai sebuah keyakinan, bertujuan untuk menyebarkan kedamaian dan kebajikan, bahkan kepada mereka yang secara verbal atau fisik kasar. Al-Qur'an memerintahkan umat Islam untuk, “Dan hamba-hamba Tuhan yang Maha Penyayang itu (ialah) orang-orang yang berjalan di atas bumi dengan rendah hati dan apabila orang-orang jahil menyapa mereka, mereka mengucapkan kata-kata (yang mengandung) keselamatan.

Adalah satu hal untuk bereaksi terhadap penghinaan verbal dengan ketenangan, tetapi bertindak sedemikian rupa setelah serangan fisik adalah hal lain. Menyusul penembakan di Christchurch, senator Independen Queensland Fraser Anning memicu kemarahan dengan menggambarkan Islam sebagai "ideologi kekerasan dari penguasa lalim abad keenam". Namun dalam kenyataannya, sejarah awal Islam menunjukkan kesabaran Nabi Muhammad, pendiri Islam, dan para pengikutnya.

Selama 13 tahun mereka dilecehkan secara verbal, disiksa secara fisik dan diboikot secara ekonomi ketika berada di Mekah, hanya karena menganut keyakinan mereka. Akhirnya, mereka dapat bermigrasi ke Madinah, tetapi hanya setelah orang Mekah menyerang kaum Muslim di sana, Nabi akhirnya mengangkat senjata. Menurut Al-Quran, izin untuk berperang dalam perang defensif diberikan bukan untuk membalas dendam, atau untuk melampiaskan kemarahan, tetapi untuk melindungi konsep kebebasan nurani. Jika mereka tidak bertempur, maka "akan ada biara-biara, gereja, sinagog, dan masjid yang dihancurkan ... (QS. 22:39)".

Ajaran Islam tentang pembalasan fisik sangat ketat. Al-Quran dan contoh Nabi Muhammad menyatakan bahwa umat Islam tidak diizinkan untuk berperang kecuali jika ancamannya adalah untuk semua agama, bukan hanya Islam. Dari keteladanan Nabi juga menunjukkan bahwa seorang Muslim tidak boleh diliputi oleh kemarahan atau keputusasaan. Dalam sebuah contoh yang terkenal, Muhammad pernah mengatakan kepada teman-temannya, "Orang yang kuat bukanlah orang yang bergulat dengan orang lain, tetapi orang yang mengendalikan dirinya pada saat marah". Di era di mana fanatisme Muslim dan ekstremisme kanan-jauh telah mencapai puncaknya, pesan ini sama pentingnya untuk sekarang seperti sebelumnya.

Serangan masjid Selandia Baru adalah peristiwa utama yang tragis, namun benih-benih kekerasan telah ditaburkan selama bertahun-tahun. Baik Islamofobia terbuka maupun kasual tersebar luas di media arus utama, dan sebagai akibatnya, kaum muda Muslim seperti saya sering dipandang dengan kecurigaan dan ketidakpercayaan. Akibatnya, ketika seorang Muslim melakukan kekejaman teroris, para imam dan pemimpin agama ditekan untuk membatasi diri mereka secara publik dan keras dari tindakan yang tidak ada hubungannya dengan mereka. Namun ketika nasionalis kulit putih melakukan kejahatan keji yang sama, jangan berharap bagi orang Kristen atau orang kulit putih untuk mengutuk mereka.

Ini adalah kemunafikan, namun dalam semangat Nabi Muhammad, sangat penting bagi umat Islam untuk terus memberikan kontra-narasi, untuk menunjukkan kepada dunia melalui kata-kata dan tindakan mereka bahwa individu yang fanatik adalah masalahnya, bukan agama secara keseluruhan.

Setelah penembakan di Selandia Baru, tindakan keberanian dan pengorbanan oleh umat Islam telah menjadi jelas. Para penyintas telah mengingat bagaimana seorang pekerja muda masjid mempertaruhkan nyawanya, dan menyelamatkan lebih banyak lagi, dengan merebut pistol dari penembak. Di Masjid Al Noor di Christchurch, seorang jamaah, Daoud Nabi, melemparkan dirinya di depan yang lain, ditembak dan dibunuh dalam proses tersebut. Tindakan seperti ini yang benar-benar Islami, dan jika disoroti lebih banyak, pasti akan membantu membangun jembatan dan menumbuhkan empati dan harmoni di antara kita semua.

Kita hidup di dunia yang tidak pasti dan sebagai seorang Muslim muda, saya terlalu menyadari fraktur yang ada di masyarakat kita. Menyusul serangan ini di Selandia Baru, saya khawatir bahwa siklus kesengsaraan mungkin tidak akan berakhir dan bahwa ekstremisme akan terus memburuk. Saya hanya tahu satu hal pastinya, bahwa keyakinan dan ajaran Alquran dapat menjadi kekuatan untuk kebaikan selama zaman teror ini, petunjuk dalam menghadapi rintangan di jalan kita menuju perdamaian.

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
TOPIK :
ajaran
positif
quran
islamophobia
 
BERITA LAINNYA
 
 
KOLOM
25 December 2018 07:33:17

Gerhana sebagai Peringatan dari Sang Pencipta

The Power Of Love 2 Hayya
 
 
Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 
TERBARU
 
iklan chanel muslim, rate iklan chanelmuslim, website islam iklan
 
Buku Pilu di Palu Mam Fifi
 
TERPOPULER
 
Jual Buku Mencintaimu Dengan Cinta Yang Lebih Tertata Penulis Fifi P.Jubilea
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0813.1956.2284