ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Selasa, 19 November 2019 | 22 Rabiul Awwal 1441 H
Login | Register

 


 
 
 
 
DUNIA

Twitter Memicu Serangan Terhadap Kandidat Muslim pada Pemilu AS 2018

08 November 2019 17:12:39
Twitter Memicu Serangan Terhadap Kandidat Muslim pada Pemilu AS 2018

ChanelMuslim.com - Kandidat Muslim, termasuk Ilhan Omar dan Rashida Tlaib, harus menghadapi deretan twit yang penuh kebencian, xenofobia dan mengancam selama musim kampanye tahun lalu, sebagian besar diperkuat melalui bot dan akun palsu lainnya, menurut sebuah penelitian yang akan dirilis Selasa depan.

Studi oleh Dewan Penelitian Ilmu Sosial ini, menganalisis 113.000 pesan Twitter yang ditujukan pada kandidat Muslim. Kicauan itu menyebut para kandidat "anjing" dan "potongan sampah" dan menuduh mereka menikahi saudara kandung, menjadi teroris dan berusaha memaksakan nilai-nilai iman "setan" pada orang Amerika.

Ancaman dan serangan verbal mengalir deras ke arah Omar (D-Minn.) - yang datang ke Amerika Serikat sebagai pengungsi dari Somalia dan telah menjadi simbol nyata aspirasi politik Muslim - sehingga laporan tersebut mengkategorikan lebih dari setengah dari semua akun yang disebutkan Omar sebagai "troll" karena mereka mentweet atau me-retweet konten yang penuh kebencian, Islamofobia, atau xenofobik.

Vitriol dari twit jauh melampaui apa yang dilaporkan oleh kandidat Muslim tentang jejak kampanye di distrik mereka sendiri, kata laporan itu, bahwa Twitter bertanggung jawab atas penyebaran gambar dan kata-kata dari sejumlah kecil suara berpengaruh ke audiens nasional dan internasional. 

"Kami berakhir dengan kemarahan yang diproduksi yang diperkuat oleh individu tanpa wajah, organisasi dan pemerintah," kata Lawrence Pintak, penulis utama laporan dan seorang profesor di Sekolah Komunikasi Edward R. Murrow di Washington State University. Penelitian ini disebut "#Islamophobia: Stoking Fear and Prejudice in the Midterms 2018."

Sebagai hasil dari blitz media sosial ini, Pintak berkata, "Anda menciptakan sektor masyarakat yang membeli kebohongan dan kebencian yang dilebih-lebihkan ini di ruang dunia maya ini, dan ia tumpah ke media arus utama dan ke dalam kesadaran arus utama."

Banyak twit yang dikutip oleh laporan tersebut tampaknya melanggar persyaratan layanan Twitter, yang melarang ancaman dan serangan kekerasan berdasarkan afiliasi agama, dan para peneliti menemukan bahwa sejumlah besar akun yang mereka pelajari akhirnya ditutup atau dihapus oleh pengguna, yang bisa menjadi taktik untuk menghapus bukti kampanye disinformasi.

"Ancaman kematian, hasutan untuk melakukan kekerasan, dan perilaku kebencian tidak memiliki tempat di Twitter," kata juru bicara perusahaan Katie Rosborough setelah meninjau salinan lanjutan dari laporan tersebut. “Kami percaya perilaku ini merusak kebebasan berekspresi dan kekuatan percakapan publik yang sehat. Orang-orang yang menggunakan akun mereka untuk menyebarkan konten jenis ini akan menghadapi tindakan penegakan hukum."

Omar mengeluh secara terbuka pada hari Ahad lalu tentang ancaman terhadap hidupnya di Twitter dengan me-retweet kompilasi dari mereka dan berkata, "Yo @Twitter ini tidak bisa diterima!" Itu mendorong pembicaraan antara kantornya dan perusahaan.

"Sudah menjadi jelas bahwa platform ini (twitter) tidak menganggap serius peran mereka menyediakan platform untuk kebencian nasionalis kulit putih dan informasi yang berbahaya di negara ini," kata Omar. “Kita sebagai bangsa perlu berpikir serius tentang cara-cara mengatasi ancaman online terhadap keselamatan kita dan demokrasi kita.”

Tlaib (D-Mich.), Yang lahir di Detroit dari orang tua imigran Palestina, tidak menanggapi permintaan komentar tentang laporan tersebut.

Omar mengenakan jilbab tradisional Muslim adalah sumber kemarahan khusus dalam tweet yang ditinjau untuk penelitian ini, seperti juga klaim yang tidak berdasar bahwa ia berusaha untuk memaksakan hukum Syariah Islam pada orang Amerika dan terlibat dalam penembakan sinagog di Pittsburgh tahun lalu.[ah/msn]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
Bantu Pengungsi Gempa Maluku bersama Chanel Muslim
 
BERITA LAINNYA
 
indonesia dermawan, act, aksi cepat tanggap, cmm peduli
 
 
Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 
TERBARU
 
Indonesia Sharia Economic Festival (ISEF)
 
Buku Pilu di Palu Mam Fifi
 
TERPOPULER
 
 
Jual Buku Mencintaimu Dengan Cinta Yang Lebih Tertata Penulis Fifi P.Jubilea
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0813.1956.2284