ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Sabtu, 05 Desember 2020 | 20 Rabiul Akhir 1442 H
Login
Register

 


 
 
 
 
DUNIA

Tuntutan Muslim AS Kepada Biden

14 November 2020 19:16:37
tuntutan,muslim,as,biden
Mohammed Elshamy/Anadolu Agency/Getty Images

ChanelMuslim.com - "Alhamdulillah. Ayah dia telah dikalahkan, sedih Anda tidak ada di sini untuk melihatnya tetapi kami akhirnya melakukannya," anggota Kongres Ilhan Omar tweeted pada 7 November. "Kami semua menikmati kenyataan bahwa kegelapan di negara kami telah terangkat," katanya.

Betapa melegakannya banyak Muslim Amerika ketika Joe Biden akhirnya melewati ambang batas 270 suara elektoral untuk memenangkan pemilihan presiden melawan Trump. Trump telah membuat banyak Muslim Amerika hidup dalam "kegelapan" karena diburu oleh kebijakan pemerintah dan pernyataan presiden, ditambah dengan meningkatnya kejahatan rasial.

Jadi, kegembiraannya mungkin karena Trump keluar, bukan karena Biden ada.

Sekarang momen kegembiraan memudar, beberapa pertanyaan serius perlu diajukan tentang bagaimana Biden akan berbeda dari Trump.

Dia berjanji untuk memasukkan Muslim Amerika di semua tingkat pemerintahan dan mengakhiri "larangan Muslim" yang dipasang oleh Trump; apakah janji-janji itu cukup? Dan apakah Biden akan menyimpannya? Tuntutan lain apa yang dimiliki Muslim?

Dari Era Trump ke era Obama?

Ya, Biden perlu membayar kembali para pemilih Muslim. Muslim memainkan peran besar dalam kemenangan Biden melalui jumlah pemilih yang tinggi di negara bagian yang kritis di Pennsylvania, Georgia, dan Michigan. Secara keseluruhan, jumlah pemilih Muslim setidaknya 84%, dan 69% dari mereka memilih Biden, berdasarkan jajak pendapat oleh CAIR.

Selama kampanyenya, Biden melakukan banyak upaya untuk memikat pemilih Muslim karena dia memahami potensi mereka dalam membuat perbedaan. Ini mendorong pertanyaan apakah janjinya kepada umat Islam untuk memasukkan mereka dalam pemerintahannya dan mengakhiri larangan Muslim adalah asli atau lebih tepatnya retorika kampanye.

Jawaban ini seharusnya tidak terlalu menjadi masalah. Pikirkan kembali empat tahun ketika Biden yang sama adalah wakil presiden Obama. Muslim Amerika tidak menjalani hari-hari terbaik mereka saat itu. Obama menunjuk utusan pertama untuk komunitas Muslim dengan satu tangan, dan memerintahkan 540 serangan drone pada komunitas Muslim dengan tangan lainnya.

Faktanya, "larangan Muslim" pertama kali diusulkan dan diterapkan di bawah Obama pada tahun 2015. Program Peningkatan Pengabaian Visa dan Undang-Undang Pencegahan Perjalanan Teroris yang ditandatangani oleh Obama menetapkan tujuh negara mayoritas Muslim sebagai area yang menjadi perhatian. Trump baru saja mengubah nama untuk tindakan yang sama dan membawa beberapa program yang ada ke tingkat yang baru.

Jadi, apakah membalikkan kebijakan Trump dan kembali ke era seperti Obama adalah yang diharapan terbaik Muslim Amerika? Jawabannya adalah tidak!

Apa yang Muslim Inginkan

Kolaboratif

Untuk memahami apa yang diinginkan Muslim, pertama-tama kita harus tahu apa itu Muslim. Muslim Amerika adalah Muslim plus: hitam, coklat, hispanik, putih, imigran dan atau lainnya. Ini berarti bahwa seorang Afrika Amerika mungkin menderita pertama karena menjadi seorang Muslim, kemudian melipatgandakan penderitaan ini karena menjadi orang kulit hitam yang tinggal di Amerika.

Komunitas Muslim kulit hitam, misalnya, akan berbagi banyak tantangan sehari-hari dengan sesama warga non-Muslim Afrika-Amerika. Ini termasuk kebrutalan polisi, diskriminasi dalam perumahan, pekerjaan, dan kredit, pendidikan rendah, dll. Atau, singkatnya, rasisme sistemik yang telah tertanam dalam sejarah Amerika terhadap orang kulit hitam, seperti yang dikatakan oleh banyak pendukung BLM.

Bahkan di dalam komunitas Muslim kulit hitam, ada orang Afrika-Amerika yang telah tinggal di AS selama beberapa generasi dan orang lain yang merupakan imigran generasi pertama atau kedua dari Afrika. Yang terbaru mungkin menjalani hari-hari terburuk mereka sebagai Muslim, kulit hitam dan seorang imigran yang tinggal di AS di bawah Trump.

Hal yang sama berlaku untuk komunitas Muslim Amerika lainnya. Ini berarti bahwa Muslim berbagi banyak tuntutan dengan komunitas lain yang didiskriminasi di AS.

Keadilan untuk Semua adalah Keadilan bagi Muslim

Selain menuntut presiden baru untuk mencabut ketidakadilan yang dikenakan pada Muslim, Muslim Amerika harus menuntut keadilan untuk semua. Penyebab adil orang kulit hitam, misalnya, harus menjadi sesuatu yang diperjuangkan oleh Muslim dengan cara yang sama seperti yang mereka perjuangkan untuk membatalkan larangan Muslim.

Jadi, Tuan Biden, berikut adalah beberapa tuntutan yang CAIR jelaskan kepada Anda dalam pernyataan publik:

Mengakhiri kebijakan imigrasi yang fanatik dan diskriminatif

Mewajibkan penegakan hukum negara bagian dan lokal untuk melaporkan insiden penggunaan kekuatan

Membela hak konstitusional di sekolah, tempat kerja, dan di tempat lain

Mendukung inisiatif berbasis agama

Membangun ekuitas dalam praktik perekrutan pemerintah federal

Mengakhiri penjangkauan keamanan nasional

Adapun kebutuhan khusus komunitas kami lainnya, Muslim Amerika sekarang dapat mendorong kandidat mereka sendiri dan memenangkan posisi kunci secara nasional. Kami akan menjaga diri kami sendiri.

"In-shaa 'Allah" kamu akan menjadi seperti yang kamu janjikan, Tuan Biden.

Diterjemahkan dari tulisan Abdelrahman Rashdan di aboutislam,net[My]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
TOPIK :
tuntutan
muslim
as
biden
 
BERITA LAINNYA
 
 
 
Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 

 
 
TERBARU
 
cmm market
 
 
TERPOPULER
 
 
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0811.1362.284