ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Minggu, 05 Juli 2020 | 15 Zulqaidah 1441 H
Login
Register

 


 
 
 
 
DUNIA

Tidak Terapkan Lockdown, Penanganan Wabah Corona di Swedia Bikin Warga Asing Cemas

03 June 2020 22:12:37
Tidak Terapkan Lockdown, Penanganan Wabah Corona di Swedia Bikin Warga Asing Cemas
Foto: the NYTimes

ChanelMuslim.com - Swedia tidak memberlakukan lockdown dan hanya mengimbau warga jaga jarak dalam menghadapi pandemi Covid-19. Situasi ini mencemaskan warga asing yang tinggal di sana.

Eva Panarese tumbuh dewasa di Italia, ibunya seorang Swedia. Sejak dulu, dia bercita-cita pindah ke Swedia, dan berhasil mewujudkan impiannya dua tahun lalu. Eva Bersama suami dan anak-anaknya memasuki kehidupan barunya dengan senang. Tapi kini, wabah corona mengubah situasi mereka.

Setelah kembali ke Swedia dari perjalanan kerja di Italia Februari lalu, suami dan anak lelaki Eva jatuh sakit.

"Saya sangat terkejut dengan cara rumah sakit menanganinya, sebab tidak ada masker, padahal kita mungkin membawa corona ke rumah sakit itu," kata Eva dilansir Deutsche Welle, Rabu (3/6).

Ternyata putranya pulih dengan cepat, tetapi suaminya tetap sakit dengan diagnosis pneumonia.

Karena khawatir anak-anaknya membawa virus corona, Eva memutuskan agar mereka tidak pergi ke sekolah dulu. Tetapi sekolah mengirim surat dan menelepon dan menuntut anak-anaknya pergi ke sekolah. Memang di Swedia anak-anak wajib bersekolah dan ada ancaman sanksi denda, jika mereka tetap di rumah.

"Mereka tidak peduli jika Anda memiliki orang yang berisiko di rumah. Jika anak Anda tidak sakit, maka mereka harus pergi ke sekolah," kata Eva Panarese.

Kejadian itu membuat pandangan Eva terhadap kehidupan di Swedia berubah. "Saya akan mempertahankan pekerjaan saya di Swedia, tetapi akan pindah ke Denmark - yang berjarak 30 menit berkendaran - mereka lebih sensitif terhadap keluarga yang berisiko," katanya.

"Dampak pandemi akan terlihat terutama pada pekerja asing," kata Emanuelle Floquet dari tangki pemikir Swedia “Working for Change Matters“, yang fokus pada keanekaragaman budaya dalam bisnis.

"Banyak dari mereka yang kehilangan pekerjaan dan bahkan akan berada di urutan paling bawah dalam daftar prioritas, jauh di belakang warga Swedia," lanjutnya.

Emanuelle Floquet mengatakan, reaksi pekerja asing di Swedia yang terlihat di Facebook terpecah dua. Ada yang sangat mendukung strategi Swedia, dan kelompok lain ingin pindah dari Swedia. Waktu dia melakukan jajak pendapat di akun pribadinya di Facebook, ada 350 warga asing yang mengatakan berencana untuk pindah negara atau sedang dalam proses melakukannya, kata dia.

Pengangguran meningkat, pekerja imigran terancam

Karena wabah corona, tingkat pengangguran tahun ini diperkirakan akan mencapai 9%, tingkat tertinggi selama lebih dari 20 tahun. Itu berarti, sekitar setengah juta dari seluruhnya 6,4 juta angkatan kerja di Swedia akan menganggur pada akhir 2020. Bagi warga asing, situasi makin sulit, karena mereka yang memiliki izin kerja dan kehilangan pekerjaan, harus bisa menemukan pekerjaan baru dalam waktu tiga bulan. Jika tidak, izin kerja mereka di Swedia tidak bisa diperpanjang. Tetapi tidak mudah menemukan pekerjaan di masa pandemi.

Seorang spesialis IT dari Nigeria - yang tidak ingin namanya dipublikasikan - mengatakan kepada DW bahwa dia baru-baru ini menerima pemberitahuan deportasi, meskipun dia sudah mendapat pekerjaan baru. Tetapi otoritas Swedia beralasan, posisi pekerjaan tersebut tidak diiklankan oleh Layanan Ketenagakerjaan Swedia, tetapi hanya diumumkan di jejaring sosial LinkedIn, sehingga dianggap tidak memenuhi persyaratan. Tetapi dia masih belum bisa kembali ke Nigeria, karena wilayah udara Nigeria masih ditutup akibat pandemi.

Direktur agen migrasi Swedia pada April lalu menyatakan, pekerja asing dan pencari suaka yang kehilangan pekerjaan juga bisa kehilangan izin kerja mereka menurut undang-undang yang berlaku. Di beberapa negara Uni Eropa, seperti misalnya Prancis, izin kerja warga asing otomatis diperpanjang selama enam bulan.

Dr Nele Brusselaers, yang bekerja untuk Lembaga Karolinska Institute, menjadi salah satu suara paling vokal mengeritik strategi Swedia menangani Covid-19.

"Saya terkena troll dan dicaci, karena saya mengkhawatirkan keselamatan siswa, teman, kolega dan keluarga mereka," katanya.

Dia yakin banyak warga asing yang sekarang kehilangan kepercayaan kepada Swedia.

"Setiap sekolah di seluruh dunia khawatir tentang keselamatan guru dan murid mereka, kecuali Swedia. Setiap rumah sakit atau fasilitas perawatan mengkhawatirkan kesehatan dan keselamatan pekerja kesehatan, pasien, dan penduduk mereka, kecuali Swedia,” katanya.

Dia menambahkan: “Tidak ada yang bertanggung jawab, tidak ada yang ingin disalahkan, tidak ada yang peduli."

Hal yang sama juga dialami oleh Tutut Handayani, seorang warga Indonesia yang sudah sembilan tahun tinggal di Stockholm. Ia menuturkan aktivitasnya dan warga lainnya di Swedia masih berjalan seperti biasa meski risiko terinfeksi virus corona (Covid-19) menghantui mereka.

Perempuan berusia 46 tahun itu mengatakan pemerintah Swedia tidak menerapkan kebijakan ketat apalagi larangan terkait pembatasan pergerakan masyarakat seperti kebanyakan negara Eropa lainnya demi menekan angka penularan corona.

Padahal, berdasarkan data statistik Worldometer per Senin (3/6), Swedia tercatat memiliki 40.803 kasus positif corona dengan 4.616 kematian. 

Angka kematian itu terbilang tinggi jika dibandingkan negara lain yang menerapkan lockdown dan pembatasan pergerakan lainnya. Namun, menurut data Business Insider, angka kematian corona di Swedia itu juga masih lebih rendah daripada negara lain yang telah menerapkan lockdown secara ketat.

Berdasarkan jajak pendapat yang dilakukan sebuah lembaga DN/Ipsos, sebagian besar warga Swedia juga bahagia dengan keputusan pemerintahan Perdana Menteri Stefan Lofven yang tak memberlakukan lockdown seperti negara lain.

Tutut menuturkan pemerintah Swedia memang tidak menerapkan kebijakan lockdown namun telah mengeluarkan banyak rekomendasi kesehatan yang perlu dipatuhi masyarakat. Beberapa kebijakan itu meliputi menjaga jarak minimal satu hingga dua meter, tidak bepergian ke negara dengan risiko penularan corona tinggi, boleh berkumpul maksimal 50 orang, dan mencuci tangan sesuai dengan anjuran WHO.

Tapi, tetap saja berbagai rekomendasi ini, tutur Tutut, dikeluarkan pemerintah Swedia tanpa paksaan.

"Berbagai rekomendasi yang dikeluarkan oleh Pemerintah Swedia ini sifatnya tergantung pada individu yang bersangkutan untuk mau patuh atau tidak dengan rekomendasi tersebut," kata Tutut pada Ahad (10/5).[ind]

Sumber:

https://m.dw.com/id/warga-asing-di-swedia-cemaskan-nasib-mereka/a-53668158

https://m.cnnindonesia.com/internasional/20200511160258-134-502157/corona-tanpa-lockdown-dan-ujian-kedewasaan-bagi-wni-di-swedia

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
TOPIK :
tidak terapkan lockdown
penanganan wabah corona di swedia bikin warga asing cemas
 
BERITA LAINNYA
 
 
DUNIA
02 March 2020 17:05:57

Wabah Virus Corona Guncang Ekonomi Dunia

 
ADVERTORIAL
05 July 2020 06:00:00

Kini Qurban Bisa Melalui ChanelMuslim.com

 
DUNIA
28 March 2018 01:52:07

UNICEF Sebut Dua Juta Anak Yaman Putus Sekolah

 
Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 
 
 
TERBARU
 
global qurban, chanelmuslim global qurban
 
 
TERPOPULER
 
 
Muslimah Creative Stream Fest Vol 2 2020
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0811.1362.284