ChanelMuslim.com media onlie keluarga, media islam

Sabtu, 19 Oktober 2019 | 20 Safar 1441 H
Login | Register

 


 
 
 
 
DUNIA

Isu Rasisme dalam Pertemuan Politik Nasional Muslim AS Pertama

25 July 2019 08:46:33
politik,muslim,amerika
Ilhan Omari kut berpartisipasi dalam diskusi panel selama Konferensi Kolektif Untuk Demokrasi yang Adil dan Forum Presidensial Muslim di The National Housing Centre [Chip Somodevilla / Getty Images / AFP]

 

ChanelMuslim.com - Pertemuan Politik Nasional Muslim pertama dalam sejarah AS dimulai pada hari Selasa, 23 Juli, menyampaikan protes terhadap rasisme dan Islamofobia serta menyerukan umat Islam untuk menjadi suar partisipasi sipil, Al-Jazeera melaporkan.

"Kami ingin membangun infrastruktur nasional untuk mengorganisir Muslim Amerika," kata Ghazala Salam, pendiri dan presiden Kaukus Muslim, menggambarkan acara itu sebagai kesempatan bagi umat Islam untuk mulai membangun jaringan yang lebih kuat untuk pengorganisasian politik.

Kolektif Muslim dua hari untuk Demokrasi yang Adil 2019 diselenggarakan oleh Kaukus Muslim.

Para hadirin termasuk Ilhan Omar, Rashida Tlaib, Jaksa Agung Minnesota Keith Ellison, mantan kandidat gubernur Michigan Dr. Abdul El-Sayed dan Khizr Khan, ayah dari seorang tentara Muslim Amerika yang terbunuh di Irak dan pria yang terkenal mengangkat Konstitusi pada Konvensi Nasional Demokrat 2016.

Konferensi ini diadakan beberapa hari setelah serangan rasis terhadap empat wanita kongres minoritas, termasuk Ilhan Omar dan Rashida Tlaib, dua wanita Muslim pertama di Kongres.

Meskipun acara ini dimaksudkan untuk menginspirasi keterlibatan politik dari komunitas Muslim Amerika, serangan legislatif dan retorika Presiden AS Trump Trump yang berulang kali terhadap warga Muslim dan imigran menjadi fokus perhatian utama dari pembicara acara.

"Tidak ada pekerjaan sampingan karena ini bukan permainan," kata anggota Kongres Betty McCollum ketika dia menerima penghargaan hak asasi manusia dari Kaukus Muslim.

“Sebagai Muslim, Anda telah diserang sejak hari pertama pemerintahan ini. Kita harus berdiri dalam solidaritas dan tujuan bersama,” ujarnya.

Menyingkap Rasisme

Dalam acara tersebut, Ilhan Omar bersumpah untuk membuka kedok rasisme dan Islamofobia. Omar menerima tepuk tangan meriah dari para hadirin. Sebagian besar pembicara menyatakan solidaritas mereka kepada anggota kongres yang telah menjadi sasaran kemarahan Trump dan para pendukungnya.

"Ketika kita berbicara tentang presiden, orang akan mengatakan pernyataannya memang selalu rasis dan lupakan rasisme yang selalu melekat pada dirinya," kata Omar.

"Kita melupakan sistem menindasnya yang semakin hari semakin meningkat dan ... menjelek-jelekkan kita agar keberadaan kita menghilang dari banyak aspek masyarakat," tambahnya.

"Setidaknya bagiku, itu tidak akan menggangguku, tapi aku akan membuka kedok mereka. Jika kita tidak memotivasi orang, kita akan terjebak di sini untuk satu atau dua generasi berikutnya. "

Jaksa Agung Minnesota Kieth Ellison, Muslim pertama yang terpilih untuk Kongres, mengatakan legislator Muslim Amerika harus mengejar agenda yang mencakup menyerukan hari Muslim di setiap gedung negara, pemilih-pemilih di pusat-pusat komunitas Muslim dan membujuk para imam untuk merayakan partisipasi politik Muslim sebagai sebuahkebaikan.

"Tidak ada persatuan universal," katanya. "Untuk beberapa orang, kamu adalah masalahnya. Temukan orang yang setuju dengan Anda. Anda membutuhkan 50 persen orang di ruangan itu dan tambahan satu orang lagi, maka Anda telah menang. "

Untuk saat ini, lebih dari 66% Muslim mendukung Demokrat dibandingkan dengan hanya 13% yang mendukung Republik.

Pada 2018, gelombang Blue Muslim dimulai ketika hampir 100 Muslim Amerika, kebanyakan dari Demokrat, mencalonkan diri untuk jabatan publik.

Suara Muslim juga meningkat. Di negara bagian New York saja, hampir 400.000 Muslim memberikan suara pada tahun 2016.

Di Michigan, hampir 120.000 Muslim memilih. Jumlah pemilih Muslim di Michigan, Florida, Ohio, dan Virginia - empat negara bagian penting, masing-masing dengan populasi Muslim yang signifikan - melonjak 25 poin persentase dari tahun 2014 hingga tahun 2018 dalam pemilihan paruh waktu. [Maya/Sumber: aboutislam.net]

 
Info Video CMM :
 
Bagaimana menurut anda mengenai isi artikel ini?
 
FOKUS
 
 
 
TOPIK :
politik
muslim
amerika
 
BERITA LAINNYA
 
 
 
The Power Of Love 2 Hayya
 
 
Pendaftaran Siswa Baru Jakarta Islamic School
 
TERBARU
 
iklan chanel muslim, rate iklan chanelmuslim, website islam iklan
 
Buku Pilu di Palu Mam Fifi
 
TERPOPULER
 
Jual Buku Mencintaimu Dengan Cinta Yang Lebih Tertata Penulis Fifi P.Jubilea
 
 


media online keluarga
media online keluarga

ChanelMuslim.com

Media Inspirasi Keluarga Muslim Indonesia dengan berbagai rubrik terbaik untuk keluarga muslim Indonesia kini tersedia di

media online keluarga

Nikmati kemudahan mendapatkan berbagai berita dan artikel islami disini.

media online keluarga
JANGKAU LEBIH LUAS KONSUMEN ANDA,
beriklan di ChanelMuslim.com
Hotline : 0813.1956.2284